• Home
  • Nasional
  • Bandung Sepi, Prostitusi Online Ini Pindah ke Surabaya, Tapi Akhirnya Digerebek

Bandung Sepi, Prostitusi Online Ini Pindah ke Surabaya, Tapi Akhirnya Digerebek

Jumat, 15 Mei 2020 | 10:41
Istimewa
7 Muncikari yang diamankan
RIAUGREEN.COM - Tujuh muncikari diamankan dari sebuah hotel di kawasan Gubeng Surabaya pada Sabtu (25/4). Turut diamankan pula 7 PSK. Mereka diamankan setelah terbukti melakukan prostitusi online.

Dalam perkembangannya, 7 PSK tersebut dipulangkan. Namun 7 muncikari ditahan dan menjalani pemeriksaan setelah ditetapkan menjadi tersangka.

Tujuh muncikari yang diamankan yakni Edwin Mariyanto (21), Selvia Andriani (21), Edi Wiyono (21), Akmal Muyassar (19), Diah Nur Aini (24), M. Rizky (21), dan Azis Haryanto (27).

"(Muncikari) sudah kami tahan, sudah kami jadikan tersangka. Sekarang proses pemberkasan dan akan dilimpahkan ke kejaksaan. Yang muncikari tersangka, ceweknya kan korban," ujar Kanit Jatanras Satreskrim Polrestabes Surabaya Iptu Agung Kurnia Putra kepada detikcom, Kamis (14/5/2020).

Agung mengatakan para muncikari ini datang dari Bandung. Alasan mereka ke Surabaya karena situasi di Bandung yang sepi pelanggan sehingga pendapatan mereka menurun.

"Ini mereka dari Bandung, terus dari Bandung mungkin sepi atau bagaimana, akhirnya ke Surabaya cari pelanggan. Mereka bilang ini sudah berjalan dua minggu di Surabaya," ungkap Agung.

Agung menjelaskan para muncikari ini menawarkan anak buahnya melalui aplikasi percakapan dan media sosial. Mereka khususnya menggunakan MiChat. Kemudian, mereka membuat sebuah janji di salah satu hotel di kawasan Gubeng Surabaya.

"Modus operandinya yang pertama mereka ini menjajakan diri lewat MiChat, kemudian di MiChat ada adminnya. Adminnya itu muncikarinya, kalau misalnya berminat dia ngirim foto tinggal pilih lalu diarahkan ke hotel di Gubeng," papar Agung.

Selain MiChat, Agung menyebut ada tiga aplikasi yang digunakan para muncikari. Misalnya saja BeeTalk hingga memanfaatkan twitter.

"Ada di MiChat, BeeTalk ya? Terus ada beberapa yang pakai twitter. Baru tiga itu sih," pungkas Agung.

Agung menambahkan tarif yang dipatok untuk para PSK tidak terlalu mahal, mulai Rp 150 ribu.

"Ndak mahal sih ada yang Rp 200 ribu, Rp 150, ada yang 500 ribu, Rp 800 ribu, tergantung ceweknya," kata Agung.

Hasil transaksi ini, kata Agung, harus dibagi dua dengan muncikari. "Per kali transaksi mereka bagi dua, jadi setengah untuk ceweknya setengah untuk muncikari," kata Agung.

Namun jika tarif yang dipatok terlalu murah, Agung menyebut terkadang muncikari mengaku hanya mengambil sedikit keuntungan.

"Tapi kebanyakan misalnya ada yang tarif Rp 300 ribu, muncikari ndak ngambil banyak. Ambilnya Rp 100 ribu, ceweknya dapat Rp 200 ribu. Tapi misal ada yang besar Rp 750 ribu sampai Rp 800 ribu itu bagi dua mereka," ungkap Agung.

Agung memaparkan dalam semalam, para muncikari membuka beberapa slot. Para muncikari pun membagi jam antara pengunjung satu dan pengunjung lainnya dalam satu hari. Hal ini agar biaya hotel lebih murah.

"Mereka itu misalnya satu malam nih, kan Rp 450 ribuan nih hotelnya. Satu malam itu mereka buka beberapa slot, misalnya ada yang mau booking si cewek ini, dibatasi cuma sejam dari jam 7 sampai jam 8. Nanti jam 9 ada lagi," papar Agung.

Saking larisnya menjajakan diri di Surabaya melalui aplikasi pesan MiChat, Agung mengungkapkan, dalam dua hari ke depan, muncikari sudah memiliki pelanggan dan mengatur jadwalnya.

Dalam sehari, pelanggan pun bervariasi. Agung menyebut pelanggan prostitusi online ini bahkan bisa mencapai tujuh orang dalam sehari.

"Mereka dua hari ke depan sudah ada pelanggan. Jadi mereka sehari bisa melayani enam sampai tujuh orang," pungkasnya.

Dari penggerebekan ini, polisi mengamankan sejumlah barang bukti berupa uang tunai hingga handphone yang digunakan muncikari menawarkan perempuan ke kliennya.

Para pelaku disangkakan melanggar pasal 2 UU RI No.21 tahun 2007 dan atau Pasal 296 KUHP dan atau Pasal 506 KUHP.(detik.com)

Loading...
BERITA LAINNYA
Jadwal Terbaru UTBK dan Pengumuman SBMPTN 2020
Selasa, 30 Juni 2020 | 11:55
Di Depan Istri, Bambang Tewas Ditembak Begal
Sabtu, 27 Juni 2020 | 11:28
Sejak 2019, 4 Orang Jadi Korban Dukun Cabul
Jumat, 26 Juni 2020 | 10:47
BERIKAN KOMENTAR
Top