• Home
  • MediaOutReach
  • Survei Ultimaker: Amerika Serikat Negara Tertinggi dalam Penggunaan Pencetakan 3D

Survei Ultimaker: Amerika Serikat Negara Tertinggi dalam Penggunaan Pencetakan 3D

Kamis, 21 November 2019 | 10:16

FRANKFURT, JERMAN, RIAUGREEN.COM Media OutReach – Pemimpin global dalam printer 3D desktop, Ultimaker, mengumumkan hasil survei tahunan pertamanya, Indeks Sentimen Pencetakan 3D. Survei ini dilakukan oleh perusahaan riset pasar independen internasional, Savanta, dan mengeksplorasi perspektif komprehensif tentang status saat ini dan potensi masa depan pencetakan 3D di 12 negara di seluruh dunia, serta berbagai industri termasuk sektor pendidikan, diperluas ke industri. Indikator numerik menunjukkan bahwa AS, Inggris, dan Jerman memiliki harapan tertinggi untuk pengenalan teknologi manufaktur aditif (printer 3D) dan monetisasi peluang pasar.

    USA7     Mexico
2     UK8     Switzerland
3     Germany9     Italy
4     France10   Netherlands
5     China11    Spain
6     Japan12    India

Indeks ini digunakan untuk mengukur kesadaran pasar dan adopsi, tingkat adopsi dari waktu ke waktu, serta sentimen keseluruhan terhadap dampak potensial dari teknologi ini. Berdasarkan survei wawancara terhadap 2.548 profesional yang memenuhi syarat dan analisis rinci tentang faktor ekonomi makro. Enam kata kunci utama termasuk pengakuan pasar, basis yang telah diperkenalkan dan diterapkan, indikator pertumbuhan untuk pencetakan 3D, dampak dan harapan masa depan, basis teknologi, dan kemudahan implementasi.

Secara keseluruhan, 67% responden mengakui istilah pencetakan 3D atau manufaktur tambahan pada saat survei. Namun, hanya 35% yang benar-benar menerapkan teknologi ini. Hampir dua pertiga 65% responden percaya pencetakan 3D akan mengubah industri, dan hampir 40% mengatakan Pencetakan 3D akan secara signifikan meningkatkan operasi dan mengurangi biaya dalam 12 bulan ke depan yang menunjukkan evolusi pasar yang cepat.

Pengakuan pasar tentang pencetakan 3D atau manufaktur tambahan

Hasil Survei menunjukkan bahwa Belanda (83%), Swiss (82%), dan Amerika Serikat (77%) memiliki tingkat kesadaran tertinggi. Belanda, rumah bagi beberapa perusahaan percetakan 3D, sering dianggap sebagai pemimpin dalam teknologi. Swiss memiliki pertumbuhan yang kuat di bidang manufaktur dan penelitian – industri di mana pencetakan 3D memiliki tingkat inovasi dan adopsi yang tinggi.

Tingkat adopsi teknologi pencetakan 3D

Dengan memeriksa jumlah perusahaan yang telah menerapkan teknologi pencetakan 3D dan menggunakannya selama lebih dari 5 tahun, survei telah menentukan kematangan pasar saat ini di setiap negara. Di Cina, 53% perusahaan telah meggunakan printer 3D dan 11% telah menggunakannya selama lebih dari lima tahun. Persentase tertinggi berikutnya adalah Amerika Serikat (tingkat adopsi 34%, penggunaan 19% selama 5 tahun) dan Prancis (tingkat pengenalan 42%, penggunaan 8% selama 5 tahun). Proporsi ketiga negara ini jauh di atas rata-rata global.

Biaya pencetakan 3D saat ini dan rencana investasi masa depan

Dari 67% responden yang mengetahui teknologi pencetakan 3D, ketika ditanya tentang anggaran mereka saat ini dan di masa depan, Cina, India, dan Belanda menjadi yang teratas dengan anggaran saat ini tertinggi dan rencana investasi masa depan selama 12.

Saat wawancara dengan The Telegraph, Wang Peng, Sekretaris Jenderal Additive Manufacturing Alliance of China mengungkapkan, di Cina, pencetakan 3D akan berkembang. Dari tahap konsep inovatif, sekarang dianggap sebagai alat yang sangat efektif untuk meningkatkan lantai manufaktur. Di India dan Belanda, meskipun tingkat instalasi rendah saat ini, sentimen positif terlihat, sehingga tidak ada keraguan bahwa investasi akan meningkat di masa depan.

Sementara Rohit Jhamb, Direktur Global Research & Analytics di Ultimaker, mengatakan, Sentimen menyebabkan efek domino. Sentimen positif mengarah pada tindakan agresif dan investasi, dan pertumbuhan berkelanjutan yang signifikan di masa depan.

"Penelitian ini adalah yang terluas dan paling mendalam dalam hal cakupan yang menggabungkan suara pelanggan akhir dengan indikator ekonomi makro. Ia menawarkan pandangan lengkap dari ekosistem saat ini dan potensi pertumbuhan di masa depan untuk pencetakan 3D dan menunjukkan bahwa kami telah bergerak melewati hype yang sering dikaitkan dengan pencetakan 3D. Untuk pemangku kepentingan potensial yang belum merangkul pasar manufaktur tambahan dan ragu-ragu untuk masuk, Indeks ini menunjukkan mereka harus berani untuk berkontribusi dan dapat mengharapkan pengembalian yang menguntungkan atas kontribusi itu," ulasnya.

Dan ditambahakan Jos Burger, CEO Ultimaker, Melihat lebih dekat ke posisi pelanggan akhir selalu menjadi fokus utama mereka. Hasil survei ini mudah digunakan dan solusi yang andal bagi siapa pun untuk mendapatkan ROI dengan cepat menggunakan pencetakan 3D. Dalam hal ini, Ultimaker unik karena menawarkan ekosistem terbuka untuk perangkat keras, perangkat lunak, dan material ke pasar.

"Dengan memberikan solusi lengkap yang dapat diintegrasikan dengan lancar ke dalam alur kerja yang ada, kami berada di jalur yang tepat untuk memfasilitasi potensi pertumbuhan masa depan yang positif ini dan terus menjadi kekuatan pendorong untuk mencapai distribusi digital sejati dan manufaktur lokal," tutupnya.

Sebagai informasi, metodologi Survei dilakukan dari 1 Agustus hingga 30 September 2019 di tiga wilayah utama (Eropa, APAC, dan Amerika Utara) oleh riset pasar independen dan perusahaan konsultan kreatif Savanta Group atas permintaan Ultimaker. Survei dilakukan secara online dan dalam 8 bahasa dan 12 negara. Survei ini mencakup para profesional yang bekerja di bidang pendidikan, otomotif dan kedirgantaraan, manufaktur, arsitektur dan konstruksi, barang-barang konsumen, teknologi kesehatan dan medis, hiburan dan industri kreatif.

Rincian tingkat negara lainnya tentang penggunaan material dan aplikasi utama dapat ditemukan di sini: https://3d.ultimaker.com/Ultimaker-3D-Printing-Sentiment-Index


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top