• Home
  • MediaOutReach
  • Survei Callsign: Setengah dari Konsumen Menyalahkan Bank, Retailer, Perusahaan Media Sosial, dan Perusahaan Telekomunikasi atas Ledakan Pesan Scam

Survei Callsign: Setengah dari Konsumen Menyalahkan Bank, Retailer, Perusahaan Media Sosial, dan Perusahaan Telekomunikasi atas Ledakan Pesan Scam

Jumat, 24 September 2021 | 12:57

HONG KONG SAR, RIAUGREEN.COMMedia OutReach – Pelopor identitas digital global, Callsign, telah mengungkapkan bahwa banyak konsumen di seluruh dunia menginginkan bahwa bank, pengecer, dan perusahaan telekomunikasi seluler perlu berbuat lebih banyak untuk melindungi informasi pribadi mereka dari scammer. Kepercayaan pada organisasi-organisasi ini dengan cepat terkikis karena konsumen kewalahan oleh spam, pesan phishing yang diterima setiap hari dari scammer yang memalsukan nama merek.

Masalah ini telah menjadi begitu meluas sehingga konsumen tidak mempercayai teknologi dan proses yang dirancang untuk melindungi mereka dari scamer. Pada saat yang sama, mereka bersama-sama mengeluh tentang sering diminta untuk membuktikan siapa mereka ketika masuk untuk menggunakan platform tertentu, dan bahwa mereka memerlukan sistem identifikasi online untuk mengakhiri gangguan penipuan.

“Data Callsign membuktikan bahwa kepercayaan konsumen di dunia digital telah terkikis dan merek harus disalahkan, benar atau salah. Yang penting, bagaimanapun, adalah bahwa kami benar-benar mencoba untuk secara sengaja membangun kembali kepercayaan digital, melalui konfirmasi identitas digital yang lengkap dan akurat,” jelas Stuart Dobbie, Wakil Presiden Senior Kreatif di Callsign, dalam rilis, Kamis (23/9/2021).

Survei konsumen global, meliputi Hong Kong, India, Indonesia, Filipina, dan Singapura, mengatakan, bahwa hampir setengah (45%) konsumen mengatakan kepercayaan mereka telah terusik oleh pelecehan yang sering terjadi melalui spoofing nama merek pada bank, pengecer, operator jaringan seluler, dan perusahaan pengiriman. Dengan hampir setengah dari konsumen global (42%) meminta operator seluler untuk berbuat lebih banyak untuk mencegah scammers menggunakan platform mereka, dan sepertiga (33%) meminta bank untuk melakukan hal yang sama.

Sejumlah responden survei mengeluh diancam melalui penipuan email (67%), SMS (57%), telepon (46%), aplikasi perpesanan (33%) dan internet, sosial (23%) dalam setahun terakhir. Tetapi lebih dari sepertiga (37%) konsumen global tidak tahu ke mana atau siapa yang harus melaporkan pesan phishing, atau hanya terlalu banyak diganggu (34%). Lebih dari separuh konsumen tidak mempercayai organisasi untuk menjaga keamanan data mereka, yaitu 43% korban penipuan bereaksi dengan kecurigaan ingin tahu dari mana scammer mendapatkan informasi pribadi mereka.

“Solusinya terletak pada pemikiran ulang bagaimana kita melawan penipuan dan bagaimana kita mengidentifikasi orang secara online. Metode saat ini mengatasi kedua tantangan dengan mengidentifikasi penipuan saja. Masalah dengan pendekatan ini adalah bahwa penipu menggunakan kredensial curian agar terlihat seperti pengguna asli yang mendapatkan akses ke akun atau melakukan transaksi. Sebaliknya, strategi anti-penipuan harus berusaha mengidentifikasi pengguna asli secara positif. Ini akan secara otomatis dan pada saat yang sama mencegah penipuan,” jelas Namrata Jolly, General Manager Callsign Asia Pasifik.

Teknologi Callsign melibatkan pelapisan biometrik perilaku di seluruh deteksi ancaman, perangkat, dan data lokasi. Melalui gesekan telepon, gaya mengetik, gerakan mouse atau sudut perangkat, Pengguna dapat diidentifikasi secara pribadi dengan akurasi 99,999%. Organisasi menghilangkan satu titik kegagalan dalam proses otentikasi dan mencapai otentikasi dua faktor dengan gesekan minimal.

“Mengingat skeptisisme konsumen atas kelambanan organisasi, tidak mengherankan jika mereka meminta perlindungan lebih. Digital Trust adalah kepercayaan yang kami miliki dalam teknologi, proses, dan orang-orang untuk melindungi dunia digital kami. Kepercayaan Digital didukung oleh identitas digital dan fakta bahwa penipuan merajalela membuktikan bahwa identitas digital kita baik. Saatnya untuk memikirkan kembali strategi pencegahan penipuan, mengidentifikasi pengguna asli melalui perilaku mereka akan memungkinkan kami untuk mengidentifikasi pengguna secara online dan membangun kembali kepercayaan digital,” tutup Dobbie.

Catatan: Semua angka, jika tidak dinyatakan lain, berasal dari Opinium. Ukuran sampel total adalah 9.568 orang dewasa di pasar berikut: Brasil: 1.000 orang; Jerman: 1.000; Hongkong, 420; India, 553; Indonesia, 541; Filipina, 529; Singapura: 457; Inggris Raya: 1.000; Amerika: 2003.

Sampel regional: Benelux 500, Timur Tengah dan Afrika (UEA, Arab Saudi, Qatar, Bahrain, Afrika Selatan): 1.065,Nordik: 500. Kerja lapangan dilakukan secara online oleh Opinium pada Juni 2021.


loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top