• Home
  • MediaOutReach
  • Fergus Consultancy Group Berbagi Wawasan Penting tentang Pemodelan Profil untuk Peroleh Status Penduduk Tetap atau Kewarganegaraan di Singapura

Fergus Consultancy Group Berbagi Wawasan Penting tentang Pemodelan Profil untuk Peroleh Status Penduduk Tetap atau Kewarganegaraan di Singapura

Kamis, 12 Mei 2022 | 08:45

SINGAPURA, RIAUGREEN.COM – Media OutReach – Firma imigrasi data-centric Fergus Consultancy Group mengungkapkan bahwa dengan pelonggaran lebih lanjut tindakan terkait covid, Singapura diperkirakan akan kembali populer di kalangan orang yang menetap di luar negeri.

Angka-angka tersebut didasarkan pada tahun kalender penuh (Januari hingga Desember).
Sumber: Immigration & Checkpoints Authority

Namun, tantangan apa yang menanti di depan para imigran dalam upaya mereka untuk mencapai status permanent tempat tinggal atau kewarganegaraan di Singapura, terutama setelah keluar dari pandemi' Dalam laporan ini, Fergus Consultancy Group mencoba menemukan jawaban atas pertanyaan penting ini.

Karena perbatasan Singapura semakin terbuka, diperkikrana orang asing akan mulai mencari pekerjaan di negara tersebut dan selanjutnya dapat memutuskan untuk tinggal di sini dalam jangka panjang. Meskipun fenomena ini sudah biasa, konteksnya telah berubah sejak pandemi.

Ketika Covid-19 mengejutkan dunia, banyak negara terkejut dengan tindakan yang tampaknya kejam yang diterapkan pemerintah Singapura melalui “Circuit Breaker Lockdown1” sekitar bulan April 2020. Namun, statistik dari peraturan membuktikan anti-vaxer dan penentang salah.

Singapura dengan susah payah tetapi hati-hati membuka komunitas melalui pengujian yang gencar sambil secara bersamaan memvaksinasi seluruh populasi. Langkah-langkah yang diperhitungkan ini, yang dengan hati-hati dibahas oleh seluruh kabinet Menteri, diawasi dengan ketat oleh seluruh dunia. Dan melalui usaha suatu negara, Singapura naik ke atas dalam grafik untuk berada di dalam 5 negara teratas di dunia yang memiliki tingkat vaksinasi tertinggi, dengan hampir 92% dari seluruh populasi di Singapura.

Namun, ketika negara itu memulai proses pemulihan yang melelahkan, artikel tentang mengutamakan warga Singapura juga muncul secara bersamaan. Ini, ditambah dengan kenaikan gaji kualifikasi minimum pemegang Kartu Ketenagakerjaan, tampak seperti paku terakhir untuk peti mati dalam hal mencapai status permanen di tempat tinggal di negara tersebut.

Kerangka Imigrasi Selektif

Mengacu pada infografis di atas, kerangka imigrasi diperketat antara tahun 2009 dan 2010, mengakibatkan penurunan yang signifikan dalam jumlah rata-rata PR dan Kewarganegaraan yang diberikan per tahun. Diperkirakan, pandemi telah menyebabkan jumlah persetujuan turun lebih jauh ke level terendah sepuluh tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya di 27.470 karena penutupan perbatasan dan eksodus banyak bakat asing dalam upaya untuk membantu orang yang mereka cintai di rumah.

Data, data, data

Terlepas dari itu, jumlah aplikasi untuk kedua kategori residensi tidak berhenti karena portal ICA tetap terbuka dan orang asing dengan izin kerja yang memenuhi syarat terus memenuhi harapan dan impian mereka untuk menancapkan akar di Singapura dengan sukses.

Menjadi perusahaan imigrasi yang berpusat pada data, Fergus Consultancy Group mengubah pendekatannya dan menggali lebih dalam ke dalam analisis tren. Survei pasar dan individu dilakukan secara religius untuk membangun arsip studi kasus yang disetujui dalam 3 tahun terakhir, termasuk musim pandemi.

Dengan informasi yang berharga ini, pendekatan dalam membantu klien mereka mulai meluas cakupannya. Selain validasi dokumen, perusahaan mulai menempatkan pentingnya sama dalam memastikan pilar elemen pendukung terpenuhi selama periode intervensi ekstensif mereka sebelum klien mengajukan permohonan mereka.

Hanya berdasarkan pada banyak titik data yang dikumpulkan dari survei mereka tentang kasus yang berhasil, tim berhasil membuat daftar periksa eksklusif sebagai panduan bagi klien untuk memenuhi kemampuan terbaik mereka, dan ini pada akhirnya akan membentuk elemen pendukung yang terbukti dalam kasus tersebut.

Pemodelan Profil

Periode intervensi, juga dikenal sebagai Pemodelan Profil, membutuhkan waktu berbulan-bulan hingga satu tahun untuk diselesaikan dan dicapai dengan pola pikir dan pendekatan yang berpikiran maju, mengingat apa yang ingin dilihat oleh pemerintah Singapura pada pelamar 5 tahun ke depan.

Selama periode ini, Fergus Consultancy Group bertujuan untuk “memodelkan” profil pelamar menjadi profil yang menarik dan bernilai bagi negara. Meskipun banyaknya aplikasi yang dimasukkan setiap bulan, tidak ada dua yang identik, tetapi pasti ada kelompok yang memicu minat petugas penyaringan.

Untuk memastikan pijakan dalam aplikasi membuat Pemerintah mendapatkan kepercayaan di bidang profil pemohon, misalnya, integrasi dan kontribusi kepada komunitas atau stabilitas keuangan, untuk beberapa nama. Pilar kepercayaan yang berbeda ini dibangun selama tahap Pemodelan Profil.

Penggabungan

“Saya sangat sibuk,” “Ini bukan fokus saya pada saat ini!”, “Di mana saya harus mulai'” adalah umpan balik umum dari prospek dan klien Fergus. Namun, bertahun-tahun akumulasi artikel dan bahkan penyebutan pentingnya integrasi selalu dibagikan secara terbuka di media dan platform ICA.

Mengutip, “ICA mempertimbangkan faktor-faktor seperti ikatan keluarga individu dengan warga Singapura, kontribusi ekonomi, kualifikasi, usia, profil keluarga dan lama tinggal, untuk menilai kemampuan pemohon untuk berkontribusi ke Singapura dan berintegrasi ke dalam masyarakat kita, serta komitmennya untuk mengakar di Singapura.” – https://www.ica.gov.sg/reside/PR/apply

Dengan daftar mitra dan kolaborator yang terus bertambah dalam bentuk sekolah, universitas, dan organisasi nirlaba, Fergus Consultancy Group dapat secara proaktif mengalokasikan peluang integrasi yang relevan kepada kliennya. Dengan fokus yang teguh pada penyelarasan keterampilan, intervensi yang bertujuan, dan transfer pengetahuan, klien dapat berkontribusi pada komunitas secara efektif selama periode pemodelan profil.

Apakah itu mengulurkan tangan membantu orang miskin dan tertantang atau mendidik generasi pemimpin berikutnya di Singapura, semua klien akan memiliki katalog pilihan yang dipersonalisasi untuk dipertimbangkan dan disumbangkan sesuai dengan hasrat dan jadwal mereka.

Perjalanan

Tidak seperti negara-negara dengan sistem berbasis poin, Singapura tidak pernah dan kemungkinan besar tidak akan pernah mengungkapkan matriks alokasi ekstensif untuk Tempat Tinggal Permanen dan Kewarganegaraan. Namun, saat para ahli menghubungkan titik-titik tersebut ditambah dengan penelitian ekstensif tentang kasus-kasus yang berhasil, bukan tidak mungkin untuk melihat melalui kacamata otoritas yang menyetujui dalam mengakses aplikasi. Oleh karena itu, perjalanan untuk mencapai impian imigrasi seseorang di Singapura adalah maraton dan tidak pernah sprint.

Pekerjaan mesti dilakukan, persiapan ekstensif akan diperlukan, dan fokus mungkin diperlukan untuk dikalibrasi ulang, tetapi pada akhirnya, Fergus Consultancy Group tetap menjadi mitra yang kuat, seperti seorang perintis dalam perlombaan. Oleh karena itu, mimpi untuk berhasil berimigrasi tidak akan tetap menjadi mimpi tetapi tujuan yang harus dicapai. Dan untuk memulai perjalanan itu, seseorang harus mengambil langkah pertama ke arah yang tepat.

Untuk lebih memahami manfaat menjadi PR atau Warga Negara Singapura, kunjungi https://www.fcg.com.sg/why-singapore.

Untuk membaca artikel terkait yang bermanfaat bagi warga negara asing di Singapura, kunjungi https://www.fcg.com.sg/articles.


BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top