SINGAPURA, RIAUGREEN.COMMedia OutReach – Sejak peluncuran program Let's Skill Up awal tahun ini, Microsoft Singapura telah membantu lebih dari 30 usaha kecil dan menengah (UKM) lokal di ekosistem mitra mereka untuk meningkatkan kemampuan keterampilan dan memperkuat praktik pembelajaran di tempat kerja .

Menurut studi yang dilakukan ASME-Microsoft, rencana transformasi digital dari banyak UKM tertuda karena efek COVID-19, selain itu mereka dihadapi tantangan dalam tenaga kerja dan keterampilan. Untuk mengatasi masalah ini, Microsoft Singapura bermitra dengan SkillsFuture Singapore (SSG) menciptakan Program Microsoft Let's Skill Up sebagai bagian dari inisiatif SkillsFuture Queen Bee untuk menjangkau UKM secara langsung, dan bekerja dengan mereka untuk mengidentifikasi kekurangan keterampilan dalam bisnis dan menyusun program pelatihan khusus untuk karyawan.

UKM juga dapat menerima tambahan dana dukungan penggajian absensi untuk membantu mereka membiayai biaya tenaga kerja ketika mereka mengirim karyawan untuk kursus pelatihan yang didukung oleh SSG.

Sejauh ini, Program itu berlansung sukses dan melebih ekspektasi. Sejak diluncurkan, lebih dari 30 UKM telah bergabung dengan program Microsoft Let's Skill Up dengan setidaknya 79 karyawan dari UKM ini menjalani kursus keterampilan di bidang TI, di berbagai bidang seperti Microsoft Azure, keamanan, tempat kerja modern, aplikasi bisnis.

“Sebagai distributor, kami merasa Program Let's Skill Up adalah program yang bermakna dan tepat waktu bagi mitra karena mereka dapat mengakses konsultasi keterampilan yang disesuaikan dari Microsoft dan mempercepat jalur keterampilan bagi karyawan mereka. Ini sangat melegakan dalam di tengah kesibukan kami dan kami senang akhirnya ada seseorang yang memikirkan dan mengurus kebutuhan pengembangan keterampilan kami. Kami sangat merekomendasikan program ini bagi mereka yang ingin meningkatkan keterampilan karyawan mereka,” kata Adrian Heng, Manajer Pengembangan Bisnis, Rhipe.

Ciri khas Program Microsoft Let's Skill Up adalah pengenalan pembelajaran di tempat kerja kepada UKM. Banyak waktu dihabiskan untuk belajar di tempat kerja, dan pembelajaran di tempat kerja telah terbukti efektif dalam mengoptimalkan kinerja kerja dan meningkatkan keterlibatan dan retensi karyawan. Dengan menerapkan praktik di tempat kerja untuk belajar, mempelajari kembali, dan interprestasi ulang inovasi, para pemimpin bisnis dapat memetakan kursus untuk diri mereka sendiri dan karyawan mereka untuk merangkul intensitas teknologi dan mendorong pembelajaran yang lebih kolaboratif.

“Sumber daya manusia selalu menjadi aset paling berharga di perusahaan kami dan Program Let's Skill Up Microsoft telah menunjukkan kepada kami bagaimana kami dapat lebih meningkatkan keterampilan tenaga kerja kami dan menciptakan struktur untuk memanfaatkan pembelajaran di tempat kerja. Kami sangat menghargai dukungan mereka,” kata Oh Kwang Leong, Managing Director, Nanyang Tech berbagi.

“Dengan layanan analitik dan profesional sebagai bisnis inti kami, orang-orang kami selalu menjadi prioritas kami. Program Let's Skill Up Microsoft telah memberi kami paparan yang berharga untuk memperdalam keahlian pembelajaran dan pengembangan kami dan menciptakan peluang untuk mempercepat budaya inovasi melalui pengembangan sumber daya,” kata Matthew Choo, salah satu pendiri, ClayOps.

Untuk lebih memenuhi kebutuhan perekrutan UKM, Microsoft telah mengambil peran tambahan untuk memfasilitasi penempatan kerja melalui Program SGUnited Mid-Career Pathways, SGUnited Skills Program, SkillsFuture Work-Study Program.

Microsoft (Nasdaq “MSFT” @microsoft) memungkinkan transformasi digital untuk era intelligent cloud dan intelligent edge. Misinya adalah untuk memberdayakan setiap orang dan setiap organisasi di planet ini untuk lebih banyak meraih kesuksesan.