• Home
  • MediaOutReach
  • Studi CUHK Business School: Ambiguitas Peringkat ESG oleh Lembaga Pemeringkat, Menghambat Keinginan Innvestor untuk Membeli Saham Hijau

Studi CUHK Business School: Ambiguitas Peringkat ESG oleh Lembaga Pemeringkat, Menghambat Keinginan Innvestor untuk Membeli Saham Hijau

Sabtu, 25 September 2021 | 11:49
Keterangan Foto: Sering terjadi peringkat dari berbagai penyedia peringkat ESG sangat berbeda. Misalnya, Tesla, dinilai ‘sedang’ oleh peringkat MSCI ESG namun dikategorikan ‘berisiko tinggi’ oleh Sustainalytics. (Foto: iStock)

HONG KONG SAR, RIAUGREEN.COMMedia OutReach – Sepuluh tahun yang lalu, investasi berkelanjutan dianggap sebagai sesuatu yang asing, tetapi sekarang menjadi lebih populer dari sebelumnya. Menurut penyedia data industri Morningstar, dana berkelanjutan AS menarik rekor investasi hampir USD2 triliun pada kuartal pertama tahun 2021. Seiring dengan meningkatnya permintaan untuk investasi ESG (Lingkungan, Sosial dan Tata Kelola), permintaan akan data kinerja ESG yang lebih berkualitas juga meningkat.

Namun, sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa peringkat ESG perusahaan yang diberikan oleh berbagai lembaga dapat membingungkan investor dan dapat mencegah sektor investasi berkelanjutan mewujudkan potensi penuhnya.

Investasi berkelanjutan, juga dikenal sebagai investasi ESG atau investasi yang bertanggung jawab secara sosial, adalah strategi investasi yang mengharuskan investor untuk mempertimbangkan tidak hanya status keuangan perusahaan, tetapi juga status ESG ketika membuat keputusan investasi. Faktor tambahan ini berkisar dari konsumsi energi perusahaan, limbah dan polusi, hingga kondisi kerja, partisipasi masyarakat, dan keragaman dewan direksi. Karena pertimbangan tersebut, investor yang fokus pada pembangunan berkelanjutan biasanya menaikkan ambang batas investasi, atau bahkan sama sekali menghindari industri dengan kontroversi moral, seperti batu bara, pertahanan, game, atau tembakau.

Istilah investasi ESG sendiri pertama kali dikemukakan oleh UN Global Compact pada tahun 2004 dalam laporan penelitian ikoniknya Who Cares Wins. Mungkin karena kemunculannya yang singkat di industri keuangan, tidak ada standar universal atau metode yang diterima secara luas di antara lembaga-lembaga untuk menghitung peringkat ESG. Menurut data KPMG, akan ada sekitar 30 penyedia data ESG utama di dunia pada tahun 2020. Lembaga pemeringkat ini biasanya menggunakan standar pengukuran yang berbeda ketika menyusun skor ESG mereka, dan sering terjadi bahwa mereka memberikan peringkat ESG yang berbeda kepada sebuah perusahaan. Misalnya, Tesla dinilai sebagai sedang oleh peringkat ESG MSCI, tetapi diklasifikasikan sebagai berisiko tinggi oleh Sustainalytics.

Penelitian baru berjudul Investasi Berkelanjutan di bawah Ketidakpastian Peringkat ESG, dilakukan bersama oleh Si Cheng, Asisten Profesor di Departemen Keuangan di Sekolah Bisnis Chinese University of Hong Kong (CUHK), Prof. Doron Avramov di IDC Herzliya, Prof. Abraham Lioui di EDHEC Business School dan Prof. Andrea Tarelli di Catholic University of Milan.

Keempat profesor tersebut menggunakan saham AS dari tahun 2002 hingga 2019 sebagai data utama dalam penelitian, dan meninjau peringkat enam penyedia peringkat ESG utama, termasuk Asset4 (Refinitiv), MSCI KLD, MSCI IVA, Bloomberg, Sustainalytics, dan RobecoSAM. Sejalan dengan penelitian yang ada tentang peringkat ESG, Profesor Cheng dan mitra penelitiannya juga telah mengamati perbedaan yang cukup besar antara penyedia peringkat ESG yang berbeda. Mereka menemukan bahwa kebingungan dalam peringkat berbeda yang diberikan oleh lembaga pemeringkat ESG meningkatkan risiko investasi berkelanjutan dan mengurangi permintaan investor akan saham.

Perbedaan peringkat

“Secara umum, karena kurangnya konsensus dalam menulis laporan, mengukur dan menafsirkan informasi ESG, ada banyak data ESG tentang berbagai perusahaan, yang dapat membingungkan. Itulah mengapa investor sulit menemukan ‘ warna asli dari sebuah perusahaan, apakah itu hijau, coklat, atau sesuatu di antaranya, yang pada gilirannya mempengaruhi minat investor dalam investasi berkelanjutan. Jika investor mengharapkan ESG bekerja dan mereka tidak mengetahui keberlanjutan saham yang akan mereka investasikan, mereka jelas akan berpikir dua kali sebelum melanjutkan untuk berinvestasi,” kata Profesor Cheng.

Para peneliti menggunakan data dari enam lembaga pemeringkat ESG untuk menghasilkan skor ESG untuk setiap saham dan skor yang mengukur perbedaan peringkat ESG antara enam lembaga tersebut untuk menghitung tingkat ketidakpastian peringkat ESG. Hasil penelitian menunjukkan bahwa korelasi peringkat rata-rata hanya 0,48, dan ketidakpastian peringkat ESGrata-rata adalah 0,18. Dari perspektif ini, ini berarti bahwa sebuah perusahaan mungkin berada di peringkat ke-33 dalam persentil oleh satu penyedia data, tetapi di peringkat ke-59 oleh penyedia data lainnya.

Dengan menggunakan skor ini, para peneliti mengamati bagaimana inkonsistensi peringkat ESG memengaruhi apakah pemilik institusional akan berinvestasi dalam suatu saham, dan bagaimana hal ini memengaruhi kinerja aktual dari saham tersebut di pasar. Studi ini mempertimbangkan tiga jenis investor yang berbeda. Kategori pertama adalah organisasi seperti dana pensiun, universitas, dan yayasan, yang membatasi investasi mereka pada norma-norma yang dapat diterima secara sosial (seperti berpartisipasi dalam investasi yang bertanggung jawab secara sosial), sementara investor institusional lainnya lebih tertarik untuk memperoleh keuntungan finansial, misalnya hedge fund.

Studi ini menemukan bahwa institusi yang lebih dibatasi oleh peraturan investasi memang lebih menyukai perusahaan yang lebih ramah lingkungan, tetapi mereka tidak mungkin memiliki saham hijau ketika peringkat ESG mereka sangat tidak konsisten. Untuk perusahaan dengan skor ESG tertinggi, lembaga yang tunduk pada peraturan memegang rata-rata 22,8% saham, tetapi ini hanya akan terjadi jika peringkat yang diluncurkan oleh berbagai lembaga ESG sangat konsisten. Ketika korelasi peringkat ESG antara lembaga pemeringkat yang berbeda rendah, tingkat kepemilikan saham mereka turun menjadi 18,1%.

Sebaliknya, hedge fund rata-rata berinvestasi lebih banyak pada saham coklat, dan ketidakpastian peringkat mereka terutama mempengaruhi kepemilikan saham coklat mereka. Mengenai perusahaan dengan skor ESG terendah dalam penelitian ini, para peneliti menemukan bahwa ketika skor ESG dari berbagai lembaga pemeringkat sangat konsisten, hedge fundmemiliki rata-rata 15,7% saham, ketika korelasi antara peringkat lembaga yang berbeda, proporsi ini turun lagi menjadi 13%. Penelitimenyimpulkan bahwa ketidakpastian peringkat memiliki dampak paling penting pada bidang investasi pilihan investor.

Selain itu, meskipun perusahaan yang berfokus pada peningkatan kinerja ESGdiharapkan membawa pengembalian investasi yang lebih rendah karena manfaat nonmoneter bagi investor, penelitian telah menemukan bahwa hal ini tidak selalu terjadi. Khususnya, hanya ketika kontradiksi peringkat ESG rendah, saham coklat akan mengungguli saham hijau. Ketika peringkat lembaga pemeringkat ESG yang berbeda sangat konsisten, tingkat pengembalian absolut saham coklat melebihi saham hijau sebesar 0,59% per bulan, dan pengembalian yang disesuaikan dengan risiko melebihi 0,40% per bulan. Tetapi ketika peringkat ESG menjadi lebih tidak konsisten, tidak ada hubungan yang jelas antara kecenderungan ESG perusahaan dan kinerja saham mereka.

Implikasi bagi pasar

Terakhir, penelitian ini juga mencerminkan bahwa ambiguitas peringkat ESG memiliki dampak keseluruhan pada seluruh pasar saham. Secara khusus, tingkat kebingungan peringkat berkorelasi positif dengan premi pasar, dan juga menyebabkan penurunan partisipasi pasar saham dan kesejahteraan ekonomi investor yang sensitif terhadap ESG.

Ketika peringkat ESG sangat membingungkan, saham hijau paling menderita. Jika lembaga pemeringkat tidak dapat mencapai konsensus tentang kinerja ESG mereka, akan sangat tidak menguntungkan bagi perusahaan yang memilih pendekatan yang lebih bertanggung jawab dalam operasi mereka. Hal ini selanjutnya akan membatasi kemampuan mereka untuk melakukan investasi modal dan memiliki dampak sosial yang nyata.

“Menghadapi ketidakpastian status ESG perusahaan, investor yang sensitif terhadap ESG juga dapat berhenti melakukan investasi ESG atau berpartisipasi dalam masalah ESG perusahaan,” jelas Profesor Cheng.

Secara umum, hasil penelitian memiliki implikasi penting untuk alokasi aset, kesejahteraan investor, dan penetapan harga aset. Untuk meminimalkan dampak buruk dari peringkat yang tidak konsisten pada investasi ESG, Profesor Cheng dan mitra penelitiannya mendorong perusahaan untuk mengungkapkan laporan kinerja ESG secara lebih jujur, mereka merekomendasikan agar mereka mengungkapkan dan menjelaskan lebih lanjut mekanisme dan metode pengukuran mereka. Selain itu, mereka percaya bahwa lebih banyak diskusi publik tentang cara mengukur kinerja ESG perusahaan akan membantu meningkatkan kualitas peringkat ESG.

“Investasi berkelanjutan sedang tumbuh. Dampak keseluruhan dari peringkat ESG yang tidak konsisten akan menjadi lebih menonjol,” tutup Profesor Cheng.

Rujukan
Avramov, Doron and Cheng, Si and Lioui, Abraham and Tarelli, Andrea, Sustainable Investing with ESG Rating Uncertainty (July 26, 2021). Tersedia di SSRN: https://ssrn.com/abstract=3711218 or https://dx.doi.org/10.2139/ssrn.3711218

CUHK Business School pertama kali mempublikasikan artikel ini di situs web China Business Knowledge (CBK): https://bit.ly/3kq2Y12.



loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top