• Home
  • MediaOutReach
  • Penelitian CUHK Business School Menemukan, Media Resmi Milik Negara China Memainkan Peran Penting dalam Penyebaran Informasi di Pasar Keuangan

Penelitian CUHK Business School Menemukan, Media Resmi Milik Negara China Memainkan Peran Penting dalam Penyebaran Informasi di Pasar Keuangan

Selasa, 27 Juli 2021 | 12:05
Keterangan Foto: Studi tersebut menemukan bahwa media milik negara yang lebih tradisional dan outlet yang lebih baru memiliki peran yang berbeda dalam memberikan informasi di pasar keuangan. (Sumber: iStock)

HONG KONG SAR, RIAUGREEN.COM - Media OutReach - Media berita milik negara China telah lama dikritik sebagai “corong” pemerintah karena hubungannya yang dekat dengan pemerintah China. Banyak orang mempertanyakan nilai laporan berita yang mereka hasilkan karena mereka hanya melaporkan informasi yang ingin dipublikasikan oleh pemerintah untuk kepentingannya. Mengesampingkan kesan yang melekat ini, sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa dalam berita bisnis, bahkan surat kabar milik negara dapat memberikan informasi yang unik dan berharga ke pasar modal negara.

Semua media berita di Cina sedikit banyak dikendalikan oleh pemerintah, sedangkan surat kabar partai atau surat kabar lembaga pemerintah dikendalikan langsung oleh komite partai atau departemen pemerintah. Di antara mereka, yang terbesar dan paling berpengaruh termasuk surat kabar terbesar di negara itu The People’s Daily, media penyiaran televisi China Central Television (CCTV), kantor berita Xinhua, harian berbahasa Inggris China Daily dan tabloid Global Times.

Namun, sejumlah organisasi media baru telah muncul di China dalam beberapa tahun terakhir, dan mereka tampaknya memiliki tingkat kebebasan yang relatif besar dalam operasi mereka, seperti Caixin, Jiemian.com, dan The Paper. Meski masih dikendalikanoleh negara, media baru ini memiliki motif kepentingan pasar yang lebih kuat, dan tujuan yang jelas ketika diciptakan, yaitu untuk menarik dan melayani pembaca yang lebih luas.

Artikel-artikel yang mereka terbitkan cenderung lebih kritis, dan mereka terlihat lebih berani mendorong batas-batas pelaporan di dalam negeri, sering kali meliput berita-berita yang tidak mau diterbitkan oleh perusahaan media terbesar (dan milik negara). Oleh karena itu, secara umum diyakini bahwa laporan berita dari organisasi media generasi baru ini lebih berharga daripada konten yang diterbitkan oleh media negara tradisional. Namun, menurut hasil penelitian, situasi sebenarnya mungkin tidak demikian.

“Orang sering mengabaikan bahwa media milik negara, yang diuntungkan dari hubungan dekat dengan pemerintah, dapat memberikan berita pasar “dalam” dan informasi yang tidak dapat diperoleh media lain,” jelas Tianyu Zhang, seorang profesor di School of Accounting di Chinese University of Hong Kong (CUHK) Business School.

Profesor Tianyu Zhang, Prof. Joseph Piotroski di Stanford University, Prof. T.J. Wong di University of Southern California dan mahasiswa PhD Shubo Zhang di CUHK Business School, bersama menulis makalah penelitian berjudul “Berita Perusahaan dan Pandangan Pasar: Peran Informasi Surat Kabar Resmi di Tiongkok”, mengusulkan agar Organisasi media milik negara lebih giat memainkan dua peran berbeda dalam memberikan informasi ke pasar keuangan. Dalam studi ini, penulis menganalisis hampir 3 juta laporan berita tentang perusahaan domestik di 100 surat kabar bisnis di Tiongkok antara tahun 2000 dan 2017.

Peran media yang berbeda

Profesor Zhang menjelaskan bahwa media milik negara yang lebih tradisional dan media baru berbeda dalam memperoleh informasi, interpretasi, dan penyebaran, sehingga keduanya dapat memainkan peran yang berbeda dalam memberikan informasi ke pasar.

Secara umum, organisasi berita yang lebih berorientasi pasar cenderung berfokus pada laporan perusahaan tertentu, yang membantu mereka menarik pembaca yang tertarik dengan cerita orang dalam dari perusahaan terkenal dan memperoleh pendapatan iklan dari perusahaan yang dilaporkan. Dengan kata lain, laporan mereka akan memberi pasar lebih banyak informasi spesifik perusahaan, seperti kinerja perusahaan dan harga saham.

Sebaliknya, Surat kabar negara yang lebih tradisional, memiliki keuntungan dalam mengeluarkan arahan politik dan informasi terkait kebijakan. Karena hubungan dekat mereka dengan lembaga pemerintah, media resmi utama ini dapat memberikan arahan kebijakan dan tren industri yang paling akurat untuk berita perusahaan.

Misalnya, studi tersebut menemukan bahwa laporan media resmi memberikan rata-rata 10% lebih banyak informasi tentang industri tertentu dan tren pasar secara keseluruhan daripada artikel surat kabar komersial semi-independen. Selain itu, pada hari-hari ketika pemerintah pusat mengumumkan kebijakan ekonomi industri baru, media milik negara biasanya meningkatkan laporan tentang berita industri dan pasar.

“Anda harus memahami bahwa kebijakan pemerintah merupakan hal mendasar bagi pertumbuhan ekonomi China dan peluang investasi. Dengan kata lain, terkadang tidak ada salahnya untuk mendengarkan media ‘corong’ itu,” urai Profesor Zhang.

Di sisi lain, tidak semua surat kabar konvensional milik negara sama dalam hal pemberitaan informasi terkait kebijakan. Menurut penelitian ini, surat kabar milik pemerintah pusat seringkali memuat informasi ekonomi yang lebih banyak dan lebih luas daripada surat kabar sejenis yang berada di bawah yurisdiksi pemerintah daerah. Studi tersebut menjelaskan bahwa fenomena ini membuktikan bahwa surat kabar di bawah pemerintah pusat memiliki lebih banyak saluran untuk belajar tentang orientasi kebijakan pemerintah ke depan, memiliki pembaca yang lebih besar, dan tampaknya lebih kredibel.

Namun, penelitian ini juga menemukan bahwa selama Kongres Nasional Partai Komunis China, yang diadakan setiap lima tahun untuk menetapkan tujuan kebijakan nasional dan menunjuk kepemimpinan puncak berikutnya, laporan tentang ekonomi makro di kedua jenis surat kabar ini telah meningkat, menunjukkan Mereka prihatin tentang peristiwa politik besar saat ini di Cina.

Sikap Editorial yang Berbeda

Menariknya, setelah pemeriksaan profil tinggi Presiden Xi Jinping terhadap tiga media milik negara, termasuk The People’s Daily, Xinhua dan CCTV " pada Februari 2016, ada perbedaan lebih lanjut dalam isi kedua jenis surat kabar ini. Menurut laporan CCTV, selama pemeriksaan, Presiden Xi memerintahkan media berita untuk ‘mengikuti kepemimpinan partai dan fokus pada laporan positif’. Para peneliti menemukan bahwa setelah itu, surat kabar yang lebih agresif dengan editor secara drastis mengurangi laporan mereka tentang kinerja ekonomi secara keseluruhan dan ekonomi makro industri individu, sementara laporan media resmi tradisional tentang jenis informasi ini melonjak.

“Apa yang kita lihat adalah bahwa organisasi media berita milik negara telah menetapkan peran politik dan propaganda secara keseluruhan untuk mereka, sementara media dengan pendirian editorial yang lebih independen menjaga jarak dari tujuan politik ini dan hanya memperhatikan berita bisnis. Dengan cara ini, kedua jenis media memainkan peran yang berbeda dalam menyediakan berbagai jenis informasi bagi investor,” jelas Profesor Zhang.

Studi ini adalah yang pertama memberikan bukti bahwa media berita milik negara China yang berbeda di China memainkan peran penting dan saling melengkapi dalam memberikan informasi yang berguna ke pasar keuangan. Profesor Zhang dan rekan penulisnya menyarankan bahwa penelitian di masa depan dapat mengamati bagaimana pasar bereaksi terhadap bias yang ada dalam konten artikel media resmi dan apakah pasar akan menyesuaikan diri dengan efek yang diketahui ini.

Referensi:
Joseph D. Piotroski, T.J. Wong, Shubo Zhang and Tianyu Zhang. (2019) Firm news and market views: the informational role of official newspapers in China. Working paper.

Artikel ini pertama kali dipublikasikan oleh CUHK Business School di situs web China Business Knowledge (CBK), kunjungi https://bit.ly/3i3PPsn.



loading...
BERITA LAINNYA
Become Unbeatable - AOC Launches AGON 4 Series
Sabtu, 23 Oktober 2021 | 08:23
BERIKAN KOMENTAR
Top