• Home
  • Lingkungan
  • Sejarah Peringatan Earth Day atau Hari Bumi Tiap 22 April

Sejarah Peringatan Earth Day atau Hari Bumi Tiap 22 April

Jumat, 22 April 2022 | 20:43
RIAUGREEN.COM - Perayaan Hari Bumi yang diperingati setiap tanggal 22 April ini menyisakan banyak sejarah di baliknya. Setiap tahun, 22 April diperingati juga diperingati sebagai Hari Ibu Pertiwi Internasional.

Hari tersebut diperingati untuk menciptakan kesadaran tentang meningkatnya polusi dan kegiatan lain yang secara langsung atau tidak langsung merusak lingkungan dan mengakibatkan kehancuran planet ini.

Gagasan tentang hari bumi ini muncul setelah beberapa permasalahan lingkungan seperti polusi dan kabut asap menjadi alasan utama kerusakan lingkungan sekiat.

Pada tahun 1970-an, EarthDay didirikan oleh Senator bernama Gaylord Nelson untuk mempromosikan ekologi dan meningkatkan kesadaran akan keprihatinan seputar bumi.

Senator Gaylord Nelson prihatin dengan kondisi planet yang memburuk sehingga dia memutuskan untuk menggabungkan protes anti-perang mahasiswa yang sempat dilakukan oleh banyak mahasiswa dunia di tahun 70-an dengan memberikan edukasi seputar kesadaran publik yang muncul mengenai polusi udara dan air.

Gaylord Nelson berpikir untuk menciptakan Hari Bumi setelah ia menyadari bahwa adanya tumpahan minyak besar-besaran di Santa Barbara, California dapat merusak lingkungan sekitar bahkan dalam jumlah yang sangat besar dapat mempengaruhi ekosistem yang ada di bumi.

Hari Bumi Sedunia sebelumnya diputuskan untuk dirayakan pada 21 Maret 1970 sebagai hari pertama musim semi di Belahan Bumi Utara. Setelah itu, Senator AS Gaylord Nelson mengusulkan untuk mengadakan sebuah gerakan lingkungan secara nasional pada tanggal 22 April 1970, yang kemudian diubah namanya menjadi 'Hari Bumi Sedunia' sebagai tanda hormatnya terhadap planet yang dihuni oleh manusia ini,

Akhirnya, Hari Bumi pertama kali dirayakan pada 22 April 1970. Bukan hanya dirayakan sebagai Hari Bumi, aktivis perdamaian John Mc Connell juga mengusulkan untuk menghormati Ibu Pertiwi Internasional dan konsep perdamaian saat konferensi UNESCO di San Francisco pada tahun 1970 silam.

Gerakan dari Gaylord ini mendapat dukungan dari banyak pihak terutama instansi instansi dunia seperti PBB.

Bahkan, PBB menginisasi adanya Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa - COP26.

source: kontan.co.id

BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top