• Home
  • Bisnis
  • The diary of Anne Frank, Momen Peringatan 75 Tahun Edisi Pertama

The diary of Anne Frank, Momen Peringatan 75 Tahun Edisi Pertama

Kamis, 23 Juni 2022 | 13:18

BASIL, SWIS – EQS Newswire – “Orang-orang harus berhenti mengajarkan pelajaran sejarah dan mulai mengajarkan pelajaran sejarah,” adalah apa yang ditulis Otto Frank enam puluh tahun yang lalu. Dia telah kehilangan kedua putrinya, Margot dan Anne, dan istrinya Edith di Shoah selama genosida Sosialis Nasional.

Sampul berjudul “Het Achterhuis” menunjukkan edisi pertama dari tahun 1947

Dengan diterbitkannya Diary putrinya, Anne’s Diary, Otto memutuskan sejak awal untuk membuat cerita tentang yang lain dalam persembunyian, publik dan menjadi saksi. Itu adalah keputusan yang berat pada saat itu, dan yang akan memiliki konsekuensi besar.

Sampul berjudul “Anne Frank – The Diary of Young Girl” menunjukkan edisi ulang tahun di AS
Edisi terbaru yang saat ini sedang dijual

75 tahun setelah pertama kali diterbitkan, Diary telah menjadi bagian dari sastra dunia dan salah satu publikasi paling signifikan tentang Shoah. Namun, “permusuhan terhadap orang Yahudi, diskriminasi, dan penolakan Shoah masih menjadi isu yang relevan saat ini,” kata John Goldsmith, Presiden Anne Frank Fonds Basel.

Otto Frank sudah menyadari bahwa, bahkan setelah pembunuhan massal di Auschwitz, akan ada tahun-tahun yang menantang bagi masyarakat sipil. Dengan visi perdamaiannya, ia mendirikan Anne Frank Fonds di Basel pada tahun 1963 dan menunjuk Yayasan tersebut sebagai pewaris universal dan sebagai satu-satunya perwakilan keluarga.

AFF bertanggung jawab atas publikasi edisi definitif Diaries of Anne Frank di seluruh dunia. Semua pendapatan digunakan untuk promosi perdamaian dan dialog amal. Misi Yayasan untuk bekerja menuju masyarakat berdasarkan “never again” tetap menjadi titik awal bagi Presiden AFF John Goldsmith: “Otto Frank tidak mendorong pembalasan atau pengunduran diri, tetapi untuk tanggung jawab sipil.”

Selama lebih dari 60 tahun, Anne Frank Fonds Basel telah mendukung ratusan proyek masyarakat sipil di seluruh dunia. Dalam kemitraan dengan UNICEF, banyak dari proyek ini mempromosikan hak-hak anak. Pada tahun 1979, Otto Frank mengatakan dalam sebuah wawancara: “Kita tidak bisa lagi mengubah apa yang telah terjadi. Satu-satunya hal yang bisa kita lakukan adalah belajar dari masa lalu dan menyadari apa arti diskriminasi dan penganiayaan bagi orang yang tidak bersalah.”

Pada kesempatan peringatan 75 tahun penerbitan Diary di masa-masa yang penuh tantangan ini, prinsip ini tetap lebih relevan dari sebelumnya dan, seperti yang dikatakan John Goldsmith, “Diary of Anne Frank tetap menjadi manifesto untuk itu.”


BERITA LAINNYA
Yeebo Umumkan Hasil Tahunan 2021/22
Kamis, 30 Juni 2022 | 13:11
BERIKAN KOMENTAR
Top