• Home
  • Bisnis
  • Jajak Pendapat Prudential: Dampak Pengunduran Diri Besar-besaran, 1 dari 5 Penduduk Singapura Menunda Pensiun Selama 6 tahun

Jajak Pendapat Prudential: Dampak Pengunduran Diri Besar-besaran, 1 dari 5 Penduduk Singapura Menunda Pensiun Selama 6 tahun

Kamis, 23 Juni 2022 | 13:12

SINGAPURA, RIAUGREEN.COM  – Media OutReach – Satu dari lima penduduk Singapura yang terperangkap dalam gelombang Pengunduran Diri Besar-besaran mengatakan hal itu memengaruhi rencana mereka untuk pensiun. Mereka berharap untuk menangguh kembali pensiun mereka dari usia 58 ke 64, enam tahun lebih lambat dari yang direncanakan.

Temuan ini berasal dari jajak pendapat yang dilakukan oleh Prudential Singapura(Prudential) pada April 2022, untuk mengeksplorasi dampak Resign Besar-besaran terhadap pensiun dan perencanaan keuangan di antara penduduk Singapura yang telah mengundurkan diri atau berniat meninggalkan pekerjaan mereka.

Jajak pendapat juga menemukan bahwa hampir setengah dari 1.000 responden (44%) berusia 25 hingga 50 tahun tidak siap untuk pensiun, dengan mereka yang berusia 25 hingga 34 tahun merupakan 47 % dari kelompok ini. Lebih dari 8 dari 10 responden mengkhawatirkan kenaikan biaya hidup akibat inflasi (84%) dan kenaikan biaya perawatan kesehatan (81%).

Mengapa orang masih meninggalkan atau berencana untuk meninggalkan pekerjaan mereka meskipun implikasi keuangan yang merugikan' Satu dari dua (52%) dari mereka yang telah mengundurkan diri mengatakan mereka tidak lagi merasa terikat di tempat kerja. Faktor lain termasuk mencari prospek karir yang lebih baik (38%), istirahat untuk kesehatan mental (34%) dan lingkungan kerja toxic (34%).

CEO Prudential Singapura, Bapak Dennis Tan, mengatakan untuk sepenuhnya menikmati dan menuai manfaat dari jeda karir, seseorang perlu merencanakannya secara finansial.

“Banyak orang meninggalkan pekerjaan mereka untuk mengisi ulang dan meremajakan. Namun, tanpa perencanaan keuangan yang tepat, jeda karir dapat mengakibatkan stres yang lebih besar dan berdampak buruk pada rencana pensiun seseorang. Yang memprihatinkan, hampir satu dari dua responden tidak siap menghadapi masa pensiun. Dengan rentang hidup yang meningkat, warga Singapura perlu mengumpulkan sarang telur yang lebih besar agar tidak menghabiskan tabungan mereka,” urai Tan.

Sisi baiknya adalah bahwa orang-orang mengambil tindakan yang bertanggung jawab untuk mengelola dampak finansial dari jeda karir mereka. Satu dari dua responden akan memotong pengeluaran mereka sebesar 31% setiap bulan, sementara 6 dari 10 responden (64%) akan menyesuaikan gaya hidup mereka dengan makan di luar, berbelanja, dan menonton film lebih jarang. Sedikit lebih dari setengah responden (51%) mengatakan mereka akan menggunakan lebih sedikit taksi atau kendaraan pribadi.

Mempersiapkan pensiun

Dalam hal pendanaan untuk pensiun, orang Singapura terutama bergantung pada Central Provident Fund (CPF) dan tabungan bank, sebagaimana dibuktikan oleh temuan dalam jajak pendapat. Lebih dari 7 dari 10 responden (73%) mendaftarkan tabungan CPF sebagai sumber utama pendapatan pensiun mereka.

Perbedaan antara mereka yang siap pensiun dan yang tidak siap pensiun terletak pada diversifikasi portofolio keuangan mereka. 68% orang yang yakin memiliki cukup uang untuk pensiun mengatakan bahwa mereka berinvestasi dalam saham, obligasi, dan Exchange Trade Funds (ETFs), dan 46% memiliki asuransi. Di samping itu, Di sisi lain, hanya separuh orang yang tidak siap pensiun yang memiliki investasi, sementara 36 persen memiliki asuransi.

“Menempatkan uang Anda dalam instrumen keuangan yang berbeda, bukan hanya mengandalkan tabungan, penting untuk perencanaan pensiun. Diversifikasi portofolio Anda juga membantu menyebarkan risiko dan memperlancar volatilitas selama kondisi pasar yang menantang. Terlepas dari bagaimana Anda merencanakan, penting untuk mulai merencanakan lebih awal sehingga Anda memiliki landasan yang lebih panjang untuk menumbuhkan dana pensiun Anda,” terang Tan, mengomentari pentingnya diversifikasi.

Prudential menugaskan Milieu Insight untuk melakukan Jajak pendapat ini.


BERITA LAINNYA
Yeebo Umumkan Hasil Tahunan 2021/22
Kamis, 30 Juni 2022 | 13:11
BERIKAN KOMENTAR
Top