SINGAPURA, RIAUGREEN.COM – Media OutReach – Microsoft menginkubasi dan meluncurkan Program APAC Enabler pada tahun 2020, yang pertama secara global bagi perusahaan yang berfokus pada peningkatan kemampuan kerja penyandang disabilitas (PwD) di Asia Pasifik (APAC).

Microsoft pada Rabu (22/6/2022) lalu, dengan bangga mengumumkan perluasan strategi ini, dengan peluncuran program Mentorship Enabler APAC. Penyandang disabilitas akan menerima pembinaan karir, didampingi dengan mentor yang relevan berdasarkan bidang spesialisasi mereka, yang akan melatih mereka, menjadi advokat mereka dan merekomendasikan mereka untuk peran selama 12 bulan, serta mengajarkan keterampilan wawancara dan membantu mencocokkan pekerjaan.

Program Microsoft APAC Enabler dimulai sebagai percontohan di lima pasar, dengan enam organisasi nirlaba dan 14 mitra pemberi kerja dua tahun lalu. Premisnya sederhana: berkolaborasi dengan organisasi nirlaba (NPO) untuk melatih penyandang disabilitas di cloud dan keterampilan teknis. Kemudian hubungkan NPO ini ke bisnis yang merekrut talenta dengan keterampilan cloud.

Sejak itu, program Microsoft APAC Enabler telah berkembang di seluruh kawasan dan sekarang mencakup sembilan negara, 13 organisasi nirlaba, dan 27 organisasi. Program ini telah melatih lebih dari 7.000 peserta, menyelenggarakan lokakarya Perekrutan Inklusif Disabilitas selama lebih dari 150 jam, mengorganisir konsultasi dengan para ahli untuk lebih dari 530 penyandang disabilitas dan mengaktifkan peran dan magang untuk lebih dari 350 penyandang disabilitas.

“Mentor adalah kunci sukses bagi setiap profesional. Mentor yang baik adalah coach, guide, sekaligus vocal advokat. Dalam pilot program dengan tiga NPO: SG Enable, Tomowork, dan Virtualahan, serta institusi pendidikan, Temasek Polytechnic, program Mentorship Microsoft APAC Enabler berhasil memungkinkan lebih dari 75 penyandang disabilitas menerima pelatihan. Program ini adalah langkah penting berikutnya untuk meningkatkan keragaman dalam perekrutan di seluruh Asia Pasifik dan saya sangat bangga melihat mitra kami yang luar biasa melangkah untuk menjadi suara inklusi dan berkomitmen untuk perekrutan inklusif pada saat pandemi paling sulit untuk dipinggirkan komunitas,” kata Pratima Amonkar, Ketua Dewan Microsoft Diversity & Inclusion, dan Head of APAC Cloud & AI Business Strategy.

Ekspansi Program Microsoft APAC Enabler

Microsoft dengan senang hati menyambut tiga negara dan dua organisasi di seluruh APAC ke dalam program ini.

Negara-negara yang bergabung dengan program Microsoft APAC Enabler

Program Enabler telah diperluas ke tiga pasar lagi. Difalink (Indonesia), Komisi Disabilitas Nasional (Indonesia), Biji Biji (Malaysia), The Rose International Foundation for Children (Nepal), dan Ability Development Society of Nepal (ADSoN) adalah NPO dari Indonesia, Malaysia, dan Nepal yang bergabung dengan Korea Selatan, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Sri Lanka, dan Thailand dalam membangun kemampuan, mendidik, dan meningkatkan kemampuan kerja penyandang disabilitas.

Sebagai ahli dan advokat untuk penyandang disabilitas di negara masing-masing, pengetahuan, panduan, dan jaringan mereka sangat penting untuk mencapai tujuan bersama dari tempat kerja yang inklusif, mencocokkan bakat penyandang disabilitas yang tepat, dan menyusun kegiatan untuk kesadaran, pelatihan, dan bimbingan inklusi.

Mitra pemberi kerja regional SAP dan Infosys bergabung dengan program Microsoft APAC Enabler

SAP dan Infosys telah membuat komitmen yang patut dipuji untuk Program Enabler. Sejak awal tahun, kedua organisasi telah menyelenggarakan lokakarya kepekaan bagi karyawan mereka, dan memfasilitasi peluang sukarelawan untuk menjadi mentor.

SAP akan fokus untuk membangun kumpulan mentor yang luas untuk Program Mentorship, dan Infosys akan mengembangkan lebih banyak inisiatif kesadaran dan nilai tambah untuk pelatihan, pendampingan, dan perekrutan, dan menciptakan magang untuk penyandang disabilitas.

“Kami senang memulai perjalanan yang sama dengan Microsoft menjadi bagian dari Program Enabler untuk mendorong kesadaran dan menjembatani peluang bagi penyandang disabilitas. Di SAP, kami percaya pada teknologi penggerak yang meningkatkan kehidupan masyarakat, dan dalam hal ini berarti membangun budaya dan lingkungan di mana kemampuan unik setiap individu untuk berkontribusi diakui dan dihargai,” komentar Malinee Narang, Direktur, Sumber Daya Manusia, SAP Singapura dan Kepala D&I, SAP Asia Pasifik, dan Jepang.

“Ketika kami memikirkan ekosistem yang inklusif, aksesibilitas tempat kerja harus menjadi intinya. Di Infosys, kami sangat berkomitmen untuk membangun dan mempertahankan tempat kerja yang inklusif. Kami juga berbagi visi tempat kerja yang dapat diakses dengan Microsoft dan percaya pada potensi kebaikan yang dibuat oleh program seperti APAC Enabler Mentorship. Kami senang bisa berkolaborasi dalam perjalanan ini,” komentar Krish Shankar, Wakil Presiden Eksekutif dan Kepala Grup Pengembangan Sumber Daya Manusia, Infosys.

Untuk daftar lengkap NPO dan organisasi dalam Program Microsoft APAC Enabler, silakan klik di sini