• Home
  • Bisnis
  • Beijing, Seoul, Sydney, Singapura Masuk 10 Besar Digital Cities Index 2022

Beijing, Seoul, Sydney, Singapura Masuk 10 Besar Digital Cities Index 2022

Kamis, 23 Juni 2022 | 13:07
Hasil Indeks Kota Digital 2022

TOKYO, JEPANG, RIAUGREEN.COM – Media OutReach – Digital Cities Index 2022, yang dilakukan oleh Economist Impact dengan dukungan NEC, merupakan peringkat pertama dari 30 kota secara global berdasarkan empat pilar topik: konektivitas, layanan, budaya, dan keberlanjutan. Dari 10 kota teratas indeks, empat di Eropa (Kopenhagen, Amsterdam, London dan Paris), empat di Asia Pasifik (Beijing, Seoul, Sydney, Singapura) dan dua di kota-kota di Amerika Serikat (New York dan Washington DC).

Kopenhagen, Amsterdam, Beijing, London & Seoul melakukan yang terbaik, dengan proyek data terbuka yang sukses dan langkah besar dalam proyek keberlanjutan bertenaga teknologi pintar seperti manajemen utilitas. Kota-kota dengan tujuan yang sangat jelas menyadari manfaat terbesar: kota-kota Eropa menjalankan sistem manajemen lalu lintas yang sangat berdampak, sedangkan Beijing membuat kemajuan dengan menggunakan teknologi digital terapan – mengatasi polusi udara, mengoptimalkan utilitasnya, dan mempromosikan ekonomi berbagi. Kota-kota di negara Atlantik memimpin dalam inovasi data terbuka dengan ledakan aplikasi perjalanan dan mobilitas.

Keberlanjutan adalah area dengan dampak terbesar yang disoroti oleh Laporan, dengan kota pintar terkemuka telah mewujudkan manfaat kualitas udara utama melalui manajemen utilitas pintar. Keberlanjutan memperoleh skor keseluruhan teratas, dengan Kopenhagen, Seoul, dan Toronto mendapat skor teratas untuk penggunaan teknologi digital untuk mendukung keberlanjutan perkotaan.

Kopenhagen dan Singapura adalah dua kota yang paling terhubung, disusul oleh Zurich, Beijing dan Sydney. Strategi konektivitas digital Singapura dibangun di atas premis bahwa kecerdasan buatan (AI), jaringan 5G, dan keamanan siber akan mendorong pertumbuhan dan inovasi negara di era pasca-modern. Kota pintar diprediksi akan mendorong pertumbuhan ekonomi: jaringan 5G saja akan menciptakan pasar mobilitas dan transportasi global yang diperkirakan bernilai sekitar $660 miliar pada tahun 2035.

Layanan internet yang mahal, tidak dapat diakses, tidak dapat diandalkan akan mempengaruhi tujuan tingkat kota lainnya. Misalnya, setengah juta rumah tangga yang tidak memiliki koneksi internet yang andal di New York City telah merugikan anak-anak berpenghasilan rendah dalam hal pembelajaran jarak jauh. Sebaliknya, Washington DC telah menyediakan layanan dan peralatan murah atau gratis untuk keluarga yang tidak mampu membayar broadband, dan Paris memiliki data seluler paling terjangkau dari semua kota yang dicakup.

“Kota pintar lebih aman, lanskap perkotaan lebih bersih dan lebih inklusif, ketika warga menikmati layanan medis, perawatan kesehatan, dan publik yang lebih baik, transportasi yang lebih efisien, dan peningkatan ekonomi besar yang dibagikan sebagai barang-barang milik umum. Indeks ini menyoroti bagaimana kota-kota kecil memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan kualitas hidup jutaan warga di seluruh dunia. Sementara kami mengamati keunggulan kuat dari kota-kota di Eropa Barat, peringkat dipimpin oleh kota-kota besar dari jangkauan geografis yang luas. Perbaikan paling signifikan telah dilakukan terhadap tujuan yang ditentukan secara ketat, faktor penentu keberhasilan untuk transformasi digital perkotaan.” ungkap Ritu Bhandari, manajer kebijakan dan wawasan di Economist Impact, dalam keterangannya, Rabu (22/6/2022).

Sejak merebaknya pandemi COVID-19, teknologi digital telah membuat kemajuan nyata di bidang kesehatan masyarakat. Di Asia, aplikasi sangat penting untuk mengelola pandemi COVID-19, sementara telemedicine dan pemantauan jarak jauh real time untuk pasien kronis telah didigitalkan secara dramatis di seluruh dunia. Di New York, misalnya, inisiatif pencegahan diabetes orang dewasa mengurangi risiko diabetes tipe 2 pada individu berisiko tinggi sebesar 58%.

Singapura, São Paulo (Brasil) dan New Delhi (India) menempati peringkat tertinggi dalam hal penyampaian layanan perkotaan digital. New Delhi menempati peringkat tinggi sebagian karena keberhasilan Aadhar, program identitas digital nasional India yang inovatif. Di Korea Selatan, Metaverse Seoul, diumumkan oleh Pemerintah Metropolitan Seoul pada November 2021, akan memberikan warga akses ke layanan Pemerintah melalui metaverse.

Penulis laporan mencatat bahwa melibatkan warga dalam desain skema kota pintar meletakkan dasar untuk inklusi yang berarti. Ini adalah faktor keberhasilan penting untuk proyek kota pintar, bersama dengan realisasi tujuan yang ditentukan dengan cermat.

Hasil lengkap indeks, laporan dan infografis dapat diunduh di: economyimpact.com/digitalcities


BERITA LAINNYA
Yeebo Umumkan Hasil Tahunan 2021/22
Kamis, 30 Juni 2022 | 13:11
BERIKAN KOMENTAR
Top