• Home
  • Pekanbaru
  • Sekdaprov Riau: APBD 2019 Momentum Perbaikan Perekonomian Nasional dan Daerah

Sekdaprov Riau: APBD 2019 Momentum Perbaikan Perekonomian Nasional dan Daerah

Selasa, 22 Januari 2019 | 14:31
Sekda Prov Riau H Ahmad Hijazi memberikan sambutan saat hadiri Bedah APBD Pemprov Riau TA 2019 di Gedung Serbaguna BI
PEKANBARU, RIAUGREEN.COM - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau telah menerima Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tahun 2019 sebesar Rp9,1 triliun.

Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Riau, Ahmad Hijazi mengatakan, bahwa adanya peningkatan APBD 2019 ini telah memberikan harapan baru bagi Pemprov Riau agar program-program pembangunan dapat berjalan di tahun 2019 dengan lancar.

Namun yang menjadi fokus utama saat ini, kata Sekdaprov Riau, penggunaan APBD Riau tahun 2019 tetap mengacu kepada RPJMD dengan tepat sasaran. Di mana, saat ini masih banyak di daerah-daerah yang masih kekurangan infrastruktur, ketertinggalan sumber daya manusia dan juga mengentas kemiskinan.

"Tahun ini diharapkan menjadi momentum perbaikan perekonomian nasional dan daerah," kata Sekdaprov Riau dalam Seminar Bedah APBD Riau Tahun 2019 di Aula Bank Indonesia Perwakilan Provinsi Riau, Selasa (22/1/2019).

Menurutnya, pertumbuhan ekonomi akan semakin membaik seiring dengan mulai menggeliatnya kembali pertumbuhan perekonomian dunia. Untuk menggiatkan kegiatan perekonomian di tahun 2019 perlu dilakukan percepatan pembangunan daerah dan review kebijakan yang mendukung terciptanya industrialisasi dan hilirisasi.

"Akhirnya melalui kegiatan seminar ini, kami mengharapkan penggunaan APBD Riau tahun 2019 ini mampu memberikan dampak manfaat bagi kesejahteraan masyarakat di daerah sesuai dengan peraturan dan ketetapan yang berlaku," tuturnya.

Sementara itu, Gubernur Riau terpilih, Syamsuar mengatakan bahwa setelah melihat sekilas APBD Riau 2019, ia menilai APBD Riau masih ada ketimpangan. Di mana, jauh lebih besar belanja pegawai dibandingkan program peningkatan kesejahteraan rakyat.

Sebenarnya, kata Syamsuar, APBD Riau harus menyiratkan kondisi perekonomian di masyarakat bawah. Jadi perlu mengetahui kondisi aktual di masyarakat dengan menyerap langsung inspirasi masyarakat sebagai upaya peningkatan ekonomi dan kesejahteraan masyarakat.

"Mustahil kita membangun Riau kalau kita tidak turun ke daerah, tidak mengetahui langsung bagaimana kondisi yang ada di tengah masyarakat," ucapnya. (mcr)

Loading...
BERITA LAINNYA
15 Orang di Riau Jadi Tersangka Pembakar Lahan
Jumat, 12 April 2019 | 10:57
BERIKAN KOMENTAR
Top