• Home
  • Olahraga
  • Teknik 'Tekel Horor' Ramos ke Mohamed Salah Ternyata Dilarang di Dunia Judo

Teknik 'Tekel Horor' Ramos ke Mohamed Salah Ternyata Dilarang di Dunia Judo

Senin, 28 Mei 2018 | 23:26
GENYA SAVILOV / AFP @bolasport.com
Striker Liverpool, Mohamed Salah (kanan), kehilangan keseimbangan saat dijaga ketat oleh bek Real Madrid, Sergio Ramos, dalam laga final Liga Champions di Stadion NSC Olimpiyskiy, Kiev, Ukraina pada 26 Mei 2018.

RIAUGREEN. COM - Tekel horor yang dilakukan Sergio Ramos pada Mohamed Salah menjadi pusat perhatian di Final Liga Champions 2018.

Akibat tekel tersebut Salah didiagnosa keseleo sendi bahu dan terancam melewatkan Piala Dunia 2018.

Insiden tersebut terjadi pada menit ke-25.

Kapten Real Madrid, Sergio Ramos, membuat teknik keras layaknya teknik kuncian gulat saat menghalau pergerakan Mohamed Salah yang berusaha merebut bola darinya.

Ramos memepet Mohamed Salah dan menarik tangannya, kemudian menjatuhkan diri sambil tetap mengunci tangan kiiri Mohamed Salah.

Akibatnya, Salah langsung tumbang dan kesakitan, layaknya dibanting seorang pegulat.

Salah sempat mendapat perawatan dan bermain lagi. Namun, rasa sakit di bahu kirinya memaksanya berhenti.

Dia merebahkan diri di lapangan dan menangis karena kecewa dan kesakitan.

Buntutnya, Sergio Ramos diserang habis-habisan oleh netizen atas aksinya tersebut.

Salah satu yang melemparkan kritikan adalah akun titter resmi Persatuan Judo Eropa.

Dalam cuitannnya, akun tersebut mengunggah meme Sergio Ramos yang tengah melakukan kuncian tangan pada Mohamed Salah

Meme tersebut bertuliskan "Teknik kuncian tangan yang dilarang dalam Judo, tapi dalam sepak bola cukup bagus untuk memenangkan Liga Champions."

Akun tersebut kemudian juga menuliskan bahwa teknik kuncian tangan Ramos yang rupanya bernama Waki-gatame merupakan teknik berbahaya di dunia Judo.

"Karena itulah teknik tersebut dilarang untuk digunakan sebagai transisi ke ne-waza. Bagaimana pendapat kalian tentang pelanggaran kemarin di Final Liga Champions?" lanjut akun @europeanjudo.

Berikut cuitan lengkap akun tersebut:

Waki-gatame is a dangerous technique. That's why it is not allowed in Judo to use for transition to ne-waza. What do you think about this foul yesterday evening in the #UCLFinal between #RMALIV? pic.twitter.com/mHmADyG7LB

European Judo Union (@europeanjudo) May 27, 2018


Source : bolasport.com


BERITA LAINNYA
Zidane Merajuk Gara-gara Bale dan Ronaldo?
Minggu, 03 Juni 2018 | 14:47
Bale Ucapkan Selamat Tinggal Pada Madrid?
Senin, 28 Mei 2018 | 04:38
BERIKAN KOMENTAR
Top