• Home
  • Nasional
  • Ketua Rais Aam Syuriyah PBNU KH Ma'ruf Amin Doakan Rano Karno

Ketua Rais Aam Syuriyah PBNU KH Ma'ruf Amin Doakan Rano Karno

Kamis, 09 Februari 2017 | 21:03
foto harianterbit.com
Ketua Rais Aam Syuriyah PBNU KH Ma'ruf Amin
JAKARTA, RIAUGREN.COM - Lewat pukul 9 malam (7/2) Ketua Rais Aam Syuriyah PBNU KH Ma'ruf Amin menerima kunjungan pasangan calon Rano Karno dan Embay Mulya Syarief secara tertutup. Ikut hadir dalam kunjungan tersebut jajaran tim pemenangan Rano-Embay yang selama ini diketahui berguru pada KH Ma'ruf Amin.

Rano Karno dan Embay Mulya Syarief diterima KH Ma'ruf Amin langsung di kediaman pribadi miliknya di Desa Tanara, Kecamatan Tanara Kabupaten Serang. Kyai kharismatik yang dikenal karena sikapnya yang tegas dalam membela Islam itu terlihat akrab dan hangat menyambut kehadiran rombongan Rano dan Embay.

Dalam kesempatan itu Rano dan Embay secara khusus memohonkan doa restu dan dukungan dari cicit ulama terkemuka Syaikh Nawawi al Bantani tersebut. Keduanya juga meminta agar kelak saat memimpin Banten bisa terus dibimbing dan diingatkan bila ada salah dan khilaf yang terjadi di masa kepemimpinan keduanya.

Tak lupa Rano dan Embay ikut berbahagia dan mengungkapkan rasa syukur yang tak terhingga atas Milad ke-91 Nahdlatul Ulama tahun ini. Rano juga mengajak masyarakat untuk selalu menjaga kehormatan, marwah, dan martabat para ulama.

"Ulama adalah pewaris risalah yang membimbing kita pada jalan yang lurus. Mintalah nasihat dari para ulama. Cintailah para ulama. Karena mencintai ulama tak ubahnya dengan mencintai kebenaran," jelas Rano di hadapan para pewarta.

Sementara itu, KH Ma'ruf Amin menyebut Rano sebagai bagian dari keluarga besar NU. KH Ma'ruf Amin mengaku kenal dan dekat dengan Sukarno M Noor, ayah Rano Karno. Sukarno M Noor bersama-sama Usmar Ismail dan Jamaludin Malik, cerita KH Ma'ruf Amin, ketika itu terlibat aktif dalam gerakan Lesbumi (Lembaga Seniman Budayawan Muslim Indonesia) yang dinaungi Nahdlatul Ulama--bahkan aktif mengambil sikap kontra terhadap Lekra. Dari Lesbumi pula Sukarno M Noor, ayah Rano Karno, mengenal Islam lebih dekat dan terlibat dalam aktivitas dakwah melalui media seni dan kebudayaan.

Ketua PBNU KH Ma'ruf Amin meluruskan tudingan dan fitnah yang dikembangkan oleh lawan politik Rano Karno mengenai Sukarno M Noor yang disebut sebagai anggota Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra). Secara tegas dan terang benderamg cicit ulama Al-Hijaz, Syaikh Nawawi Al-Bantani menyatakan bahwa Sukarno M Noor adalah anggota aktif Lembaga Seni dan Budaya Muslimin Indonesia (Lesbumi) di bawah naungan rumah besar Nahdlatul Ulama sejak era 60-an.

"Saya kenal betul dengan Sukarno M Noor, dia bukan PKI, dia bukan komunis. Dia itu keluarga besar NU. Dia pengurus Lesbumi, bagian daripada NU. Di situ ada Jamaludin Malik, ada Usmar Ismail, ada Asrul Sani dan juga ada ayahnya Rano (Soekarno M Noer). Pernah ke rumah saya dan saya kenal baik," kata Kyai Ma'ruf Amin ditemui di rumahnya di kawasan Pesantren An Nawawi, Tanara, Serang, Banten, Rabu (8/2/2017).

Saat Sukarno M Noor aktif di Lesbumi, Kyai Ma'ruf Amin mengaku sebagai Ketua Cabang lembaga seni di bawah naungan NU tersebut yang bermarkas di Jakarta Utara.

Rano Karno yang kini ikut kembali dalam kontestasi pilkada Banten telah mempersiapkan sederet program yang berpihak pada pengembangan pesantren dan pendidikan Islam. Rano juga berencana membangun sebuah pusat studi islam yang dilengkapi dengan perpustakaan Syaikh Nawawi al Bantani yang memuat karya-karya masterpiece para ulama terkemuka di dunia.

KH Ma'ruf Amin yang menyambut baik kunjungan Rano dan Embay mengapresi kunjungan yang telah dilakukan. Ulama dan umara harus didekatkan agar jalannya pemerintahan diberkahi dan dikaruniai rahmat. KH Ma'ruf Amin ingin agar Rano dan Embay tetap menjadi seorang muslim yang baik dan soleh. (rls/r1)

BERITA LAINNYA
Biaya Naik Haji Diusulkan Naik Rp 249 ribu
Jumat, 24 Maret 2017 | 12:15
Kapolri Ungkap Isu Penculikan Anak Ternyata Hoak
Selasa, 21 Maret 2017 | 19:48
Gamawan Fauzi Mengaku Siap Dikutuk oleh Tuhan
Jumat, 17 Maret 2017 | 11:45
Ini Wasiat KH Hasyim Muzadi Sebelum Meninggal
Jumat, 17 Maret 2017 | 11:42
BERIKAN KOMENTAR
Top