• Home
  • Migas
  • Singapura Tak Punya Sumur Minyak, Tapi Bisa Ekspor BBM

Singapura Tak Punya Sumur Minyak, Tapi Bisa Ekspor BBM

Jumat, 04 November 2016 | 09:10
RiauGreen.com - Negara tetangga Indonesia, Singapura, tak memiliki sumur minyak namun bisa mengekspor bahan bakar minyak (BBM). Berikut ini alasannya:

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Dwi Soetjipto mengatakan terdapat dua kondisi yang berbeda antara Indonesia dan Singapura. Menurut dia, Singapura memiliki kapasitas kilang yang melampaui laju pertumbuhan konsumsi BBM nasionalnya.

Bila dibandingkan, Dwi mengungkapkan, Indonesia memiliki kapasitas kilang 800 ribu barel per hari (bph) saat tingkat konsumsi BBM sebesar 1,6 juta barel per hari. Singapura justru memiliki kelebihan pasokan BBM sebesar 800 ribu bph. "Kami butuh 800 ribu bph, Singapura kelebihan 800 ribu bph," ujar Dwi saat memberi paparan pada Forum Badan Usaha Milik Negara (BUMN) 2016 di Jakarta, Kamis, 3 November 2016.

Di sisi lain, Singapura bahkan tak memiliki sumber minyak untuk kemudian diolah menjadi BBM. Sementara, ujar Dwi, Indonesia memiliki banyak sumber minyak dengan produksi sekitar 800 ribu bph atau 820 ribu bph bila merujuk pada target produksi siap jual atau lifting pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Perubahan 2016. Namun, tetap saja perlu melakukan impor untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Seperti diketahui, Pertamina juga melakukan kerja sama sewa kilang di Singapura untuk mengolah minyak mentah hasil produksi aset perseroan di Irak hingga akhir 2016. "Produksi crude Indonesia 800 ribu dan Singapura tidak punya produksi sama sekali," kata Dwi.

Dwi pun mengakui selama 25 tahun perseroan tak melakukan pembangunan kilang. Oleh karena itu, saat ini perlu dilakukan percepatan guna menyeimbangkan laju pertumbuhan konsumsi BBM dengan penambahan kapasitas kilang dalam negeri.

Adapun, beberapa proyek pembangunan kilang baru dan penambahan kapasitas kilang sedang berjalan seperti Kilang Tuban, Kilang Cilacap, Kilang Balikpapan, Kilang Dumai, dan Kilang Balongan. "25 tahun lebih Pertamina enggak bangun kilang."***



Source: tempo.co

BERITA LAINNYA
BSN Dukung Penerapan SNI Pelumas Bersifat Wajib
Selasa, 28 Februari 2017 | 10:47
Saudi Aramco Nyatakan Keinginan Garap Kilang Dumai
Senin, 26 Desember 2016 | 23:54
BERIKAN KOMENTAR
Top