Galeh Bantah Menempelengi Kekasih Riska

Senin, 09 September 2019 | 23:49
Ilustrasi
MERANTI, RIAUGREEN.COM - Kejadian baru-baru ini terkait pemuda yang memukul Reza tanpa sebab, dibantah Galeh karena kejadian itu banyak yang tidak sesuai dari fakta kejadian berlangsung pada (8/9/2019) siang.

Galeh kaget saat berita itu diterbitkan sehingga ia menjumpai Wartawan RiauGreen.com untuk memberi hak jawab sekaligus mengklarifikasi dari berita tersebut pada (9/9/2019) malam.

"Iye bang saye tekejut saat membace berita itu dari itu saye nak memberi hak jawab ke media abang sebab kejadian itu tak seperti itu," ucap Galeh kepada Wartawan.

Lebih jauh dikatakan galeh lagi, ia membantah keras terhadap berita yang sudah terbit pasalnya, berita itu direkayasa oleh Reza.

"Saye nampak mereke lakukan hal tak senonoh di Jalan Dorak saat itu saye bedue dengan kawan, lalu kami hampiri untuk mencube menegur perbuatannye, sebab takkan mungkin tak ade angin tak ade ribut langsung saye tempeleng padehal kenyataannye hanye menepis telingenye saje," kata Galeh.

Dikatakannya lagi, tatkala ia menegur sepasang kekasih itu Reza menjawab teguran ia dengan nada keras, sehingga reza dan sang pacar menghampirinya dan bertanya.

"Mengape bang tanye Reza kepada Galeh," cerita Galeh.

Kemudian, Galeh dan rekannya itu Yusril tetap melanjutkan perjalanan, lalu Reza merasa tak senang hingga ia ngotot mengejarnya lalu masih menanyai hal serupa.

"Ngape tadi Bang, abes tu saye tanye kalimat serupe kepadenye," beber Galeh lagi.

Kata Galeh lagi, ia mencuba mengajak Reza untuk menepi dari jalan  bersama kekasihnya itu dengan maksud untuk menasehati atas prilaku tak senonoh mereka, namun Reza dan Riska menolak tawaran yang diaju oleh Galeh.

"Abes tu kami melanjutkan perjalanan sebab saye buru-buru nak nganto kawan saye ke Plabuhan Kempang Dorak sebab kempang berangkat pukul 14. 00 WIB.

Galeh mengira masaalah itu sudah usai, selang beberapa waktu kemudian saat sepulang dari mengantar rekannya itu ia dipanggil Reza dengan cara melambaikan tangannya untuk berhenti.

"Setelah saye berhenti sebab dipanggil Reza saye pun berhenti dan mendekatinye, "ngape tadi bang" tanya Reza kepada Galeh," cerita Galeh lagi.

Saat mereka sudah berdiri dipinggir jalan Galeh mengatakan kepada Reza bahwa mengapa ia bersama sang pujaan hatinya melakukan perbuatan tak senoh disiang bolong bahkan di tempat umum.

"Suke-suke aku lah, jawab Reza," pungkas Galeh.

Galeh mencuba menasehati bahkan sempat melontarkan pertanyaan tidakkah mereka merasa malu karena melakukan perbuatan tak senonoh tersebut disiang bolong bahkan di tempat umum.

"Lalu Reza spontan menarik kerah baju saye lalu saye juge lakukan hal serupe, abes tu kami same-same nyekik laher satu same lain.

Selang beberapa waktu, langsung dihampiri warga, menyaksikan kejadian itu mereka dipisahkan warga setempat untuk mencuba menenangkan. Bahkan upaya warga mengusaikan mereka. Galeh sudah melepaskan cekikannya terlebih dahulu, sementara tangan Reza masih mencekiknya. Reza langsung mengluarkan kata-kata tak sedap kepada Galeh.

"Tunggu aku lapor polisi pungkas Reza kepadanya," tutur Galeh.

Usai kejadian itu berbagai pertanyaan yang dilontar warga terhadap Galeh, ia menjawab Reza dan kekasihnya melakukan perbuatan tak senonoh.

"Saat die jalan kaki arah balek saye cube hampiri beliau dengan niat baik menanyakan baik-baik masaalah ini mau diselesaikan baik-baik atau macam mane, saye nak lapor polisi ia sambil menelpon," kata Galeh lagi.

Dikatakan Galeh lagi, hal serupa sempat ditanya sebanyak tiga kali kepada Reza namun ia tetap ngotot untuk melaporkan ke pihak berwajib, Galeh juga diam seakan tak percaya rencananya itu.

Namun tak sampai disitu, niat Reza untuk melapor ke pihak berwajib memang dipenuhinya sehingga Galeh juga dipanggil oleh pihak berwajib guna untuk diperiksa atas kejadian itu. 

Seperti pada berita sebelumnya, Keluarga Riska sudah melaporkan ke pihak berwajib namun untuk sementara masih menunggu laporan resmi. Kapolsek Tebing Tingi Iptu  Aguslan SH melalui  Kanit Reskrim Ipda Jerry SH, ia membenarkan bahwa ada pemuda datang melaporkan kasus pemukulan yang dilakukan oleh oknum tenaga honorer RSUD Meranti, kasus ini masih dalam penanganan pihak kepolisian. pada (8/8/2019) malam. (usu)

Loading...
BERITA LAINNYA
UMK Meranti 2020 Naik Jadi Rp2.983.926,39
Selasa, 05 November 2019 | 21:48
Enam Pelajar di Meranti Diamankan Satpol PP
Senin, 04 November 2019 | 18:44
BERIKAN KOMENTAR
Top