• Home
  • MediaOutReach
  • Blue Box dan AuREUS System Technology Memenangkan James Dyson Award 2020

Blue Box dan AuREUS System Technology Memenangkan James Dyson Award 2020

Sabtu, 21 November 2020 | 09:17

HONG KONG, RIAUGREEN.COMMedia OutReachJames Dyson Award hingga saat ini telah memberikan bantuan keuangan untuk 250 penemuan luar biasa dari para insinyur dan ilmuwan muda di seluruh dunia. Bahkan dalam menghadapi tantangan epidemi, tahun 2020 masih akan mencatat entri terbanyak yang pernah tercatat, memecahkan rekor sebelumnya, dan standar desain tetap tidak berubah, menunjukkan kreativitas para penemu muda.

Dua pemenang penghargaan tahun ini menerima hadiah sebesar £ 30.000, telah menyelesaikan masalah utama yang menjadi perhatian global, termasuk rendahnya kesadaran perempuan terhadap deteksi kanker payudara dan kurangnya metode produksi energi terbarukan yang berkelanjutan.

Blue Box adalah juara internasional James Dyson Award 2020. Ditemukan oleh Judit Giró Benet yang berusia 23 tahun. Ini adalah metode baru skrining kanker payudara di rumah menggunakan sampel urin.

AuREUS System Technology adalah pemenang penghargaan pembangunan berkelanjutan pertama dari AuREUS System Technology. Ditemukan oleh Carvey Ehren Maigue yang berusia 27 tahun. Ini adalah bahan inovatif yang terbuat dari limbah pertanian yang mengubah sinar ultraviolet menjadi energi terbarukan.

"Orang muda bertekad untuk mengubah dunia, dan para insinyur, ilmuwan, dan desainer yang menerima Penghargaan James Dyson menunjukkan bahwa mereka bisa melakukannya. Kami semakin memperhatikan tentang perawatan kesehatan dan terus mengembangkan konsep desain, dan sangat sulit untuk memilih di antara desain yang luar biasa ini, jadi tahun ini kami menyiapkan dua penghargaan untuk mendukung dua penemuan yang sama berharganya. Kedua penemu Judit dan Carvey sangat mengesankan, penemuan mereka telah mencapai terobosan besar. Saya berharap mereka dapat menggunakan Penghargaan James Dyson sebagai batu loncatan menuju kesuksesan di masa depan," tutur Sir James Dyson, dalam keterangannya, Kamis (19/11/2020).

Blue Box

Juara internasional penghargaan desain James Dyson Award tahun ini terinspirasi dari ibunya yang menderita kanker payudara. Judit menyadari bahwa dunia membutuhkan metode skrining kanker payudara yang tidak terlalu invasif dan lebih mudah diakses. Saat ini, jika wanita perlu menjalani skrining kanker payudara, mereka harus pergi ke rumah sakit atau institusi medis untuk menjalani tes invasif dan umumnya mahal, terkadang bahkan dengan rasa sakit. Diperkirakan bahwa 40% wanita memilih untuk tidak menjalani mammogram yang menyebabkan keterlambatan diagnosis dari sepertiga pasien dan mengurangi peluang mereka untuk bertahan hidup.

Blue Box ditemukan oleh Judit Giro Benet asal Spanyol, adalah perangkat pendeteksi kanker payudara biomedis rumahan yang menggunakan sampel urin dan algoritme kecerdasan buatan untuk mendeteksi tanda-tanda awal kanker payudara. Perangkat secara kimiawi akan menganalisis urin dan mengirimkan hasilnya ke cloud. Algoritma berbasis AI (kecerdasan buatan) akan bereaksi terhadap metabolit tertentu dalam urin untuk memberikan diagnosis cepat kepada pengguna. Judit dan timnya bekerja keras untuk menyelesaikan tahap akhir produksi prototipe, mempersiapkan penelitian manusia dan pengujian klinis, dan berencana untuk mengajukan paten.

"Blue Box memiliki potensi untuk menjadikan skrining kanker sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari. James Dyson mengatakan kepada saya bahwa hari saya memenangkan penghargaan internasional adalah titik balik yang nyata dalam hidup saya, karena bonus memungkinkan saya untuk mengajukan lebih banyak paten dan mempercepat kemajuan penelitian. Tapi yang terpenting, persetujuannya memberi saya keyakinan penuh pada momen penting ini," ungkap Judit setelah memenangkan penghargaan.

AuREUS System Technology

Banyak sumber energi terbarukan diganggu oleh masalah intermiten, energi angin dan energi matahari hanya dapat diproduksi dalam kondisi lingkungan yang sangat terbatas. Versi surya terutama menyerap dan mengubah cahaya tampak menjadi energi terbarukan, dan harus menghadap matahari agar berfungsi. Oleh karena itu, pembangkit tenaga surya saat ini hanya dapat dibangun secara horizontal daripada vertikal, dan terkadang bahkan di lahan pertanian utama, membuat lahan tersebut tidak dapat digunakan untuk bertani. Namun sebenarnya ada ribuan jendela dan permukaan lain yang dapat diubah fungsinya.

Pemenang Penghargaan Keberlanjutan James Dyson Award yang pertama menantang cara menggunakan cahaya secara lebih efisien untuk menghasilkan energi terbarukan dan menggunakan kembali limbah darinya. AuREUS, ditemukan oleh Carvey Ehren Maigue dari Mapua University di Manila, Filipina, adalah bahan baru yang terbuat dari limbah pertanian, yang dapat ditempelkan pada permukaan jendela kaca rumah dan bangunan atau bidang apa pun yang mengumpulkan cahaya untuk dikumpulkan. Sinar ultraviolet diubah menjadi cahaya tampak untuk menghasilkan listrik. Pengujian telah menunjukkan bahwa AuREUS dapat menghasilkan listrik hingga 48% dari waktu, sedangkan panel surya tradisional hanya dapat berfungsi 10-25%.

Carvey berpartisipasi dalam James Dyson Award untuk pertama kalinya pada 2018, namun sayangnya gagal menang. Setelah penelitian lebih lanjut tentang berbagai aplikasi dan daur ulang limbah pertanian yang berbeda, penemuannya akhirnya menjadi pemenang penghargaan pembangunan berkelanjutan pertama. Dia gigih dalam meningkatkan ide desainnya dan belajar dari kemunduran, yang sejalan dengan semangat keberanian James Dyson untuk menghadapi kegagalan.

"Memenangkan James Dyson Award adalah awal dan akhir,selama bertahun-tahun saya ragu apakah desain saya dapat membawa perubahan ke dunia. Memenangkan penghargaan desain James Dyson Award tidak hanya menghilangkan keraguan diri ini, tetapi juga membantu saya membawa AuREUS System Technology ke dunia," kata Carvey.

Runner-up

Scope ditemukan oleh Ishan Mishra, Holden Beggs, Zhen Le Cao, Fernando J. Pena Cantu, Alisha Bhanji dari University of Waterloo, Kanada. Sebagian besar kamera ponsel tidak dapat mengambil foto yang diperbesar dengan resolusi tinggi, karena pergerakan fisik lensa untuk melakukan zoom pasti akan menurunkan kualitas gambar. Scope adalah lensa yang terbuat dari kristal cair, yang dapat mengubah indeks bias cahaya selama arus listrik melewatinya, dan dapat mengambil gambar dengan piksel lossless tanpa zoom optik.

Runner Up lainnya adalah Tyre Collective, ditemukan oleh Siobhan Anderson, Hanson Cheng, M Deepak Mallaya, dan Hugo Richardson dari program MA / MSc Teknik Desain Inovasi di Imperial College London dan Royal College of Art, Inggris. yre Collective adalah mesin yang dapat dipasang pada ban. Mesin ini menggunakan teknologi inovatif yang menunggu paten untuk mengumpulkan partikel plastik yang dihasilkan oleh keausan ban selama berkendara, sehingga partikel plastik dapat didaur ulang dan digunakan untuk membuat ban baru atau bahan lain seperti tinta untuk melindungi masyarakat dari polutan mikroplastik terbesar kedua di lingkungan.

James Dyson Award berkomitmen untuk mempromosikan kekuatan insinyur untuk mengubah dunia, dan penghargaan James Dyson Award adalah bagian darinya. Institut Teknik dan Teknologi Dyson, Yayasan James Dyson, dan Penghargaan James Dyson mendorong calon insinyur bertujuan untuk mendorong calon insinyur menerapkan pengetahuan teoretis dan menggunakan teknologi guna menemukan cara baru untuk meningkatkan kehidupan melalui teknologi. Sejak kompetisi pertama kali dilakukan pada tahun 2005, James Dyson telah menyumbangkan lebih dari £ 100 juta untuk mendukung desain terobosan yang berkaitan dengan pendidikan dan amal. Sampai ini, hampir 250 penemuan telah didanai oleh mereka.

Simak lebih lanjut tentang James Dyson Award di Dyson Newsroom disini. Gambar dan video resolusi tinggi tersedia melalui tautan ini: https://bit.ly/JDAIntWinners


Loading...
BERITA LAINNYA
Social Enterprise Summit 2020 Sukses Dilaksanakan
Selasa, 24 November 2020 | 10:00
BERIKAN KOMENTAR
Top