• Home
  • MediaOutReach
  • Penyewa Kantor di Hong Kong Terpukul, Tetapi Tidak Bergitu Terpuruk di Masa-masa Sulit

Penyewa Kantor di Hong Kong Terpukul, Tetapi Tidak Bergitu Terpuruk di Masa-masa Sulit

Jumat, 25 September 2020 | 15:38

HONG KONG, CHINA, RIAUGREEN.COM Media OutReachCushman & Wakefield merilis Laporan Survei Penyewa Hong Kong 2020, yang menyoroti bagaimana penyewa kantor di Hong Kong menanggapi tantangan Pandemi Covid-19, perubahan dalam rencana sewa, dan apa langkah-langkah untuk menangani epidemi ke dalam rencana jangka panjang mereka. Laporan tersebut juga memberikan sejumlah rekomendasi kepada perusahaan untuk membantu mereka mengoptimalkan strategi terkait kebutuhan ruang kantor.

"Banyak perusahaan di Hong Kong memulai tahun ini dengan harapan akan lingkungan bisnis yang lebih stabil setelah tahun 2019 diwarnai ketegangan perdagangan AS-China dan keresahan sosial yang keduanya telah berkontribusi pada meningkatnya ketidakpastian. Namun, pandemi selama berbulan-bulan telah membawa gelombang pukulan ketiga bagi banyak perusahaan dan menambah ketidakpastian pada prospek bisnis mereka. Selain itu, Covid-19 juga telah memaksa banyak perusahaan untuk menerapkan model kerja baru, dan mungkin terus mengadopsi cara kerja ini setelah epidemi. Hasil survei ini dengan jelas mencerminkan tantangan saat ini dan menunjukkan bahwa perusahaan optimis tentang pemulihan dan pasar perkantoran dengan peluang potensial baru," kata Reed Hatcher, Kepala Research, Hong Kong dan penulis utama laporan tersebut, Kamis (24/09/2020).

"Kami merekomendasikan agar penyewa memanfaatkan ketidakpastian saat ini dan kondisi pasar yang lemah dan mengambil tindakan yang relevan untuk menunggu rebound pada tahun 2021, termasuk merestrukturisasi yang akan terjadi. Sewa yang berakhir pada 2022/2023 diharapkan memiliki pasokan baru gedung perkantoran Grade A seluas 5,2 juta kaki persegi, termasuk beberapa gedung perkantoran berstandar tinggi, seperti sertifikasi LEED dan WELL, yang memberikan solusi bagi kesehatan dan keselamatan bagi perusahaan," tambah Keith Hemshall, Direktur Eksekutif dan Kepala Layanan Kantor, Hong Kong.

Survei tersebut dilakukan dari Juni hingga Juli 2020 dan mewawancarai penyewa kantor utama di berbagai sektor di Hong Kong. Hasil penelitian menunjukkan bahwa beberapa bulan terakhir menjadi tantangan khusus bagi penyewa kantor Hong Kong. Lebih dari 85% responden percaya bahwa Covid-19 berdampak negatif pada bisnis mereka. Oleh karena itu, prioritas utama banyak perusahaan adalah mengurangi biaya. Selain itu, lemahnya sentimen juga tercermin dari strategi sewa guna usaha jangka panjang perseroan, banyak perusahaan yang memperkirakan permintaan ruang perkantoran dalam tiga tahun ke depan akan lebih kecil dari perkiraan pada awal tahun ini, dan banyak yang bersikap menunggu dan melihat.

Namun, banyak responden optimis dengan pemulihan. Sekitar 70% percaya bisnis mereka akan kembali ke level sebelum COVID-19 dalam 12 bulan ke depan.

Covid-19 jelas memiliki dampak jangka panjang pada penggunaan tempat kerja dan ruang kantor, meskipun banyak perusahaan telah berinvestasi dalam teknologi untuk mendukung model kerja yang lebih fleksibel, pandemi ini akan semakin memperkuat tren ini untuk mendukung pekerjaan jarak jauh. Di masa lalu, Hong Kong tidak memiliki keuntungan yang jelas di bidang ini, tetapi pandangan orang tentang kerja jarak jauh telah banyak berubah. 65% dari narasumber menyatakan minat untuk menerapkan strategi bekerja dari rumah pada tingkat tertentu untuk waktu yang lama.

Sorotan utama dari Occupier Survey 2020: Hong Kong:

  • Mayoritas perusahaan menderita dampak bisnis jangka pendek dari efek pandemi COVID-19, tetapi juga optimis dengan peluang pemulihan dalam 12 bulan ke depan.
  • Pandemi sangat jelas berdampak pada strategi sewa kantor, dengan penghematan biaya menjadi fokus langsung bagi sebagian besar perusahaan, sementara yang lain membekukan rencana sewa guna usaha.
  • Penyewa kantor telah merevisi persyaratan ruang kantor mereka, dan lebih dari sepertiga perusahaan yang disurvei berencana untuk berhemat dalam tiga tahun ke depan.
  • Banyak perusahaan yang mengadopsi sikap menunggu dan melihat, dan masih ada ketidakpastian yang besar dalam pembaruan atau relokasi. Perusahaan di area inti dengan harga sewa yang lebih tinggi memiliki peluang lebih besar untuk pindah saat masa sewa berakhir.
  • Dalam jangka panjang, setelah Covid-19 berakhir, sebagian besar perusahaan cenderung berinvestasi dalam teknologi dan pekerjaan jarak jauh, dan sangat mendukung pengembangan pekerjaan jarak jauh. 65% responden mengharapkan strategi Work From Home pada tingkat tertentu dalam jangka panjang.
  • Sebagian besar perusahaan yang telah menyatakan bahwa mereka berencana untuk terus menerapkan kerja jarak jauh setelah wabah telah merekomendasikan bahwa bekerja dari rumah (WFH) diterapkan pada 11% hingga 30% karyawan mereka.
  • Preferensi karyawan dan risiko lindung nilai adalah pendorong utama bagi perusahaan untuk beralih ke pekerjaan tertentu dari WFH, bukan untuk penghematan biaya.
  • Dalam jangka menengah, kantor tradisional masih aman. Hanya sedikit perusahaan yang mengatakan akan menjadi usang dalam 20 tahun ke depan. Namun, banyak narasumber percaya bahwa fungsi kantor akan mengalami perubahan besar dalam beberapa tahun.

Untuk mengunduh laporan lengkap klik disini


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top