• Home
  • MediaOutReach
  • Survei Herbalife Nutrition: Konsumen Asia Pasifik Memiliki Visi yang Jelas untuk Penuaan yang Sehat, Kekebalan Tubuh jadi Kekhawatiran Teratas Terkait Penuaan

Survei Herbalife Nutrition: Konsumen Asia Pasifik Memiliki Visi yang Jelas untuk Penuaan yang Sehat, Kekebalan Tubuh jadi Kekhawatiran Teratas Terkait Penuaan

Jumat, 25 September 2020 | 15:35

HONG KONG, CHINA – Media OutReach – Herbalife Nutrition, Perusahaan nutrisi terkemuka dunia, baru saja merilis hasil Survei Penuaan yang Sehat Asia Pasifik 2020. Hasil survei tersebut menunjukkan bahwa konsumen di Asia dan Pasifik memiliki visi yang jelas tentang arti penuaan yang sehat bagi mereka. 3 dari 10 konsumen yakin untuk menua dengan sehat, dengan rasa takut sakit karena kekebalan yang buruk selalu menjadi perhatian utama mereka.

Untuk menjelaskan ketakutan, kecemasan, tingkat kepercayaan dan tindakan yang terkait dengan status penuaan konsumen Asia Pasifik, mensurvei jumlah yang sama dari Generasi Z (18 – 23 tahun), Milenial (24 – 39 tahun), Generasi X (40 – 55 tahun) dan Boomers + (usia 55 ke atas) di 11 negara termasuk Australia, Hong Kong, Indonesia, Jepang, Korea, Malaysia, Filipina, Singapura, Taiwan, Thailand, dan Vietnam.

"Survei Asia Pacific Healthy Aging 2020 adalah edisi ketiga dari survei kami yang dirancang untuk mengungkap kekhawatiran tentang kelompok demografis dan pasar di Asia-Pasifik, wilayah dengan harapan hidup tertinggi di dunia. Temuan menunjukkan bahwa banyak orang khawatir tentang penyakit karena kekebalan yang lebih rendah seiring bertambahnya usia, satu kemungkinan akibatnya adalah masalah kesehatan mereka berubah karena merebaknya pandemi COVID-19 dan perkembangannya yang rumit. Selain itu, kami juga mengamati bahwa, konsumen di pasar Asia Timur Laut, di mana populasi yang menua sangat menonjol, ada tingkat kepercayaan yang lebih rendah pada kemampuan mereka untuk menua dengan sehat dibandingkan rekan-rekan mereka di Asia Tenggara," kata Stephen Conchie, Wakil Presiden Senior dan Direktur Pelaksana, Herbalife Nutrition Asia Pacific, dalam keterangannya, Kamis (24/09/2020).

"Menjelang Bulan Penuaan Sehat di bulan September, maka inilah saat yang tepat untuk meningkatkan kesadaran mendalam tentang perlunya mengambil langkah menuju penuaan yang sehat sejak dini. Di Herbalife Nutrition, kami percaya, Pola makan yang sehat dan gaya hidup aktif dapat berkontribusi untuk memperlambat atau mencegah banyak masalah penuaan menjadi kenyataan," tuturnya.

Mendefinisikan Penuaan yang Sehat

Ketika diminta untuk mendefinisikan penuaan yang sehat dalam arti yang lebih nyata, konsumen di Asia dan Pasifik memberikan gambaran yang agak positif. Semua responden mengungkapkan bahwa penuaan yang sehat adalah tentang aktivitas mental dan kepekaan (61% responden), aktivitas fisik (57%), tidak menderita penyakit kronis atau akut (56%), hidup bebas dan mandiri (52%) dan tidak membebani keluarga seiring bertambahnya usia (51%).

Masalah Terkait Penuaan

Lebih dari setengah (54%) konsumen Asia Pasifik percaya bahwa diskusi tentang penuaan yang sehat harus dimulai antara usia 30 dan 49 tahun. Alasan paling umum yang diberikan untuk menunda diskusi tentang penuaan adalah karena mereka masih muda, disusul dengan memprioritaskan kesehatan dan gaya hidup mereka saat ini. Bagi mereka yang khawatir tentang penuaan, hingga dua pertiga (60%) konsumen yang disurvei mulai khawatir antara usia 30 dan 59 tahun, dengan masalah kesehatan yang berhubungan dengan tulang dan sendi menjadi yang pertama, disusul oleh masalah yang berhubungan dengan otak dan mata.

Ketakutan akan penuaan

Hanya 3 dari 10 (28%) konsumen di Asia dan Pasifik yang menyatakan keyakinan akan kemampuan mereka untuk menua dengan sehat. Secara umum, konsumen di Asia Tenggara lebih percaya daripada di Asia Timur Laut. Indonesia memiliki tingkat kepercayaan tertinggi (61%), diikuti oleh Malaysia (44%) dan Filipina (43%). Di sisi lain, konsumen di Korea (17%), Taiwan (17%), Hongkong (13%) dan Jepang (9%) menunjukkan tingkat kepercayaan paling rendah di kawasan Asia Pasifik.

Dilihat dari kelompok demografis yang berbeda, konsumen yang lebih muda seperti Generasi Z (31%) dan Milenial (32%) menunjukkan lebih percaya diri pada kemampuan mereka untuk menua dengan sehat daripada mereka yang berada di Generasi X yang lebih tua (26%) dan Boomers + (24%).

Ketakutan akan penyakit akibat kekebalan yang buruk muncul sebagai kekhawatiran nomor satu terkait penuaan.

  • Hampir 2 dari 5 orang (38%) responden mengkhawatirkan penyakit akibat penurunan kekebalan tubuh seiring bertambahnya usia.
  • Hampir 1 dari 5 (18%) orang yang disurvei khawatir bahwa tanda-tanda penuaan akan mengubah penampilan mereka.
  • Hampir 1 dari 5 (18%) orang dikhawatirkan menjadi kurang mandiri ketika tubuh menjadi lebih lemah.

Perihal potensi efek terkait penuaan yang akan dialami konsumen:

  • Hingga 65% responden percaya bahwa mereka akan mengalami gangguan mental.
  • Hingga 57% orang yang disurvei percaya bahwa mereka kemungkinan besar akan menderita penyakit kronis atau akut atau penyakit tertentu.
  • Separuh dari responden percaya bahwa mereka akan kurang berpartisipasi dalam aktivitas fisik dan menjadi lebih lemah secara fisik seiring bertambahnya usia mereka.

Car-cara menuju penuaan yang sehat

Namun demikian, mayoritas konsumen di Asia Pasifik memahami pentingnya penuaan yang sehat, dengan 7 dari 10 konsumen (73%) yang disurvei mengambil langkah untuk membantu penuaan secara sehat. Langkah-langkah yang harus diambil meliputi:

  • Membuat pilihan nutrisi yang lebih baik (73%).
  • Rutin melakukan aktivitas fisik teratur (69%)
  • Berpartisipasi dalam kegiatan atau hobi yang merangsang mental (50%).
  • Konsumsi suplemen yang meningkatkan penuaan yang sehat (46%).
  • Pemeriksaan kesehatan lebih sering (42%).

Di antara kelompok demografis, sebagian besar (75%) dari konsumen yang lebih tua, Boomer + telah mengambil langkah menuju penuaan yang sehat dibandingkan dengan Generasi X yang lebih muda (70%) dan Milenial (71%). Konsumen Generasi Z juga tampaknya paling kecil kemungkinannya untuk mengambil langkah menuju penuaan yang sehat, dengan hanya 65% yang sudah melakukannya.

"Sebagian besar konsumen Asia Pasifik sudah mulai mempertimbangkan untuk mengadopsi kebiasaan positif agar dapat menua dengan lebih sehat. Namun, dengan ketakutan akan penuaan yang menonjol di antara konsumen, kami melihat kebutuhan yang sangat penting untuk membantu mereka memperkuat kepercayaan diri dalam kemampuan mengambil tindakan yang tepat. Kami percaya bahwa dengan berbagi edukasi tentang penerapan kebiasaan gizi yang benar dan aktivitas fisik yang sesuai, kami dapat membantu orang menemukan jalan yang benar menuju penuaan yang sehat," tutup Conchie.

Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi IAmHerbalifeNutrition.com.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top