• Home
  • MediaOutReach
  • Survey Aon: 84% Perusahaan di Singapura Menganggap Ketangkasan Tenaga Kerja adalah Kunci Sukses di Masa Depan

Survey Aon: 84% Perusahaan di Singapura Menganggap Ketangkasan Tenaga Kerja adalah Kunci Sukses di Masa Depan

Kamis, 24 September 2020 | 13:31

SINGAPURA, RIAUGREEN.COMMedia OutReachAon, perusahaan jasa profesional global terkemuka yang menyediakan berbagai solusi risiko, pensiun dan kesehatan, telah merilis hasil survei pulse global terbaru yang berfokus pada bagaimana perusahaan memikirkan kembali strategi sumber daya manusia mereka sebagai tanggapan terhadap dampak kemanusiaan dan ekonomi dari pandemi novel coronavirus (COVID-19).

Krisis COVID-19 telah memaksa perusahaan untuk mengevaluasi karyawan di luar peran mereka saat ini dan melihat secara dekat potensi karyawan, kemampuan, dan yang paling penting, kemampuan beradaptasi untuk berubah. Membangun tenaga kerja yang gesit telah muncul sebagai prioritas utama bagi sumber daya manusia (SDM) dan pemimpin bisnis.

Dalam surveinya tentang "Mempercepat Ketangkasan dan Ketahanan Tenaga Kerja". Aon melakukan survei terhadap 415 pemimpin dan profesional SDM di Singapura dari 17 Agustus hingga 25 Agustus 2020, 84 % responden mengatakan bahwa tenaga kerja yang gesit (agilty), yang didefinisikan dengan karyawan yang cepat beradapatasi dalam tugas barunya untuk mendukung perubahan kebutuhan bisnis, sekarang lebih penting untuk kesuksesan bisnis mereka daripada sebelumnya. Namun, saat ini hanya 38% yang menganggap tenaga kerja mereka lincah.

"Kesenjangan ketangkasan tenaga kerja ini antara apa yang dapat ditangani karyawan hari ini versus apa yang akan dibutuhkan dari mereka dalam waktu dekat merupakan tantangan besar bagi perusahaan di seluruh industri. Masalah utama yang dihadapi bisnis saat ini adalah melatih kembali tenaga kerja dengan cara yang benar. Pada saat yang sama, kemudahan bekerja jarak jauh memberi tahu kami bahwa menutup batas untuk bakat bukanlah solusi," kata Na Boon Chong, Managing Director dan Partner, Human Capital, Asia Tenggara, Aon, dalam keterangan yang dirilis, Rabu (23/09/20200>

Jika Agility adalah cara masa depan, apakah perusahaan Singapura siap menghadapi masa depan?

Karena semakin banyak perusahaan berencana untuk memperluas pengaturan kerja jarak jauh mereka, 3/4 dari semua responden mengatakan mereka berinvestasi dalam alat dan teknologi baru untuk meningkatkan produktivitas dan kolaborasi. Lebih dari setengah responden juga menyediakan alat dan program kesejahteraan bagi karyawan.

Selain itu, 46% responden survei mengatakan bahwa perusahaan mereka telah meningkatkan atau sedang mempertimbangkan untuk meningkatkan tunjangan dan penggantian untuk menutupi biaya telepon seluler, internet dan kantor rumah.

Meskipun langkah-langkah di atas lebih dari sekadar mengidentifikasi peran yang bisa atau tidak bisa berfungsi dari jarak jauh, perusahaan masih tidak yakin bagaimana model kerja mereka harus diubah. Selama pertemuan Aon Work, Travel and Convene Coalition baru-baru ini yang melibatkan perusahaan-perusahaan terkemuka Singapura, beberapa anggota Koalisi menekankan perlunya mengukur dampak pekerjaan jarak jauh, mengamati bahwa sebagian besar perusahaan Singapura belum mulai mengukur produktivitas jarak jauh terkait masa pra-pandemi.

Meningkatkan pengaturan kerja jarak jauh akan menciptakan jenis pengukuran produktivitas baru, terutama seputar metrik kolaborasi, yang lebih cocok untuk ketangkasan tenaga kerja di masa depan. Hal ini digaungkan oleh 84% responden survei yang mengatakan bahwa menilai kemampuan beradaptasi karyawan, kolaborasi dan keterampilan komunikasi sangat penting dalam iklim bisnis saat ini.

"Menciptakan tenaga kerja yang gesit di seluruh industri akan mencakup analisis data, segmentasi tenaga kerja, dan periode eksperimen yang berkelanjutan, hingga perpaduan yang tepat antara teknologi dan sumber daya manusia dapat dicapai. Kerja jarak jauh telah menyoroti perubahan besar dalam model kerja, membawa ke fokus yang lebih tajam pada masalah ketangkasan. Berbagai sektor memikirkan hal-hal ini secara berbeda – beberapa menggunakan data dan mempertanyakan bagaimana cara membuat kerja jarak jauh lebih baik. Yang lainnya, seperti perusahaan teknologi, telah mengambil pendekatan bottom-up," terang Alexander Krasavin, Partner dan Regional Commercial Head, Human Capital, APAC & MEA, Aon.

Pencarian bakat menjadi lebih inklusif

Menurut survei Aon, memikat dan mempertahankan karyawan yang beragam menempati peringkat ketiga di antara 10 faktor teratas yang diperlukan untuk membangun dan mempertahankan tenaga kerja yang gesit. Selain itu, 87% responden merasa budaya kerja yang inklusif itu penting, di atas faktor-faktor seperti mengidentifikasi karyawan dengan keterampilan digital, memperkenalkan jalur karier baru, atau mengembangkan program kompensasi yang fleksibel.

Untuk mewujudkan budaya kerja yang inklusif, 66% responden survei mengatakan bahwa perusahaan mereka siap untuk mendukung orang tua yang bekerja yang mungkin tidak memiliki akses ke fasilitas penitipan anak. Namun, upaya ini saat ini terkait dengan peningkatan Program Bantuan Karyawan (EAP). Secara lebih luas, 33% responden survei menunjukkan bahwa perusahaan mereka telah berubah, atau secara aktif mempertimbangkan untuk mengubah, kebijakan waktu istirahat mereka sebagai tanggapan terhadap pandemi. Di antara perusahaan-perusahaan ini, 28% membuat kebijakan cuti darurat tambahan di luar yang diwajibkan oleh hukum untuk mencakup perawatan, penyakit, atau karantina pada tahun 2020. 8% lainnya membuat kebijakan yang mencakup tahun 2020 dan 2021, dan 2% membuat kebijakan permanen.

Upaya menciptakan tempat kerja yang inklusif, antara lain, diyakini dapat meningkatkan ketahanan tenaga kerja. "Pandemi COVID-19 telah menimbulkan pertanyaan penting, seperti haruskah bisnis memperluas cakupan tanggung jawab sosial dengan lebih banyak bermitra dengan pemerintah untuk membayar beberapa eksternalitas? Apakah ketahanan lebih penting daripada efisiensi? " kata Na Boon Chong. Mengatasi pertanyaan-pertanyaan ini akan menciptakan jenis tenaga kerja yang tangguh dan gesit, tenaga kerja yang membuat masa depan Singapura menjadi 'baru lebih baik'.

Untuk pengetahuan tambahan dari Aon tentang bagaimana perusahaan dapat mendukung ketahanan tenaga kerja, silakan kunjungi: aon.com/risingresilient.


Loading...
BERITA LAINNYA
Sino Group Announces Sustainability Vision 2030
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 09:36
EML Payments (EML): Storing up value
Sabtu, 24 Oktober 2020 | 09:31
BERIKAN KOMENTAR
Top