HONG KONG, CHINA – EQS Newswire – Dewan Direksi Uni-Bio Science Group Limited dengan bangga mengumumkan kabar terbaru tentang potensi pengembangan obat biologis inovatif yang dikembangkan sendiri oleh Grup, yaitu Recombinant Exendin-4 Injection (Uni-GLP).

Uni-GLP adalah agonis reseptor peptida-1 seperti glukagon (GLP-1 RA), yang dapat menurunkan glukosa darah tinggi dengan meningkatkan insulin dan menurunkan sekresi glukagon, efektif dalam pengobatan diabetes mellitus tipe 2 (T2DM). Keunggulan GLP-1 RA adalah efek incretinnya yang dapat menurunkan risiko hipoglikemia. Selain itu, GLP-1 RA merupakan satu-satunya obat anti diabetes yang dapat menurunkan berat badan. Permohonan uji klinis Uni-GLP telah disetujui oleh National Medical Products Administration (NMPA) pada 14 Juli 2020. Saat ini, tenaga ahli dan teknis Uni-Bio Science sedang bekerja keras untuk mempersiapkan pekerjaan terkait uji klinis.

Berdasarkan data ilmiah baru, GLP-1 RA dapat mengobati banyak indikasi bernilai tinggi, seperti obesitas, penyakit kardiovaskular (CVD), penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD) dan hepatitis lemak non-alkoholik (NASH), penyakit Alzheimer (AD), dan penyakit virus corona 2019 disebabkan oleh sindrom pernapasan akut parah SARS-CoV-2, di mana ada kebutuhan medis signifikan yang belum terpenuh.

Obesitas umum terjadi pada diabetes tipe 2. GLP-1 RA cocok untuk pasien diabetes tipe 2. Menurut studi IMS, hampir 30% pasien diabetes di Cina mengalami obesitas. Selain itu, GLP-1 RA telah terbukti lebih bermanfaat untuk fungsi kardiovaskular, terlepas dari perannya dalam kontrol glukosa darah perifer Dengan meningkatkan pengambilan glukosa otot jantung, ia mempertahankan fungsi miokard setelah cedera iskemik.

Selain itu, ada data yang menunjukkan bahwa pasien dengan NAFLD dan NASH, bentuk NAFLD yang diperburuk yang dapat menyebabkan sirosis hati dan kanker hati, menyoroti potensi GLP-1 RA dalam pengobatan NAFLD. Semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa DA, yang disebabkan oleh "kelaparan" di otak, terkait dengan resistensi insulin. Ketika otak tidak dapat mengonsumsi glukosa karena resistensi insulin, hal itu dapat menyebabkan edema, pengendapan plak, dan kekusutan. Namun, GLP-1 RA dapat mencegah penurunan konsumsi glukosa otak, menyebabkan sinapsis baru dan pembentukan saraf, sehingga meningkatkan perilaku memori.

Baru-baru ini, telah dihipotesiskan bahwa GLP-1 RA telah dianggap kandidat yang sangat baik untuk pengobatan pasien dengan COVID-19 dengan atau tanpa T2DM karena beberapa efek menguntungkannya pada cedera paru akut akibat peradangan yang berlebihan. Sejumlah studi praklinis pada tikus yang menyebabkan cedera paru-paru dalam percobaan telah menunjukkan bahwa GLP-1 RAs dapat mengurangi terjadinya peradangan paru, karena interferensi dengan faktor nuklir yang diaktifkannuklir-?B ("NF-?B").

Beberapa penelitian terbaru telah menunjukkan bahwa GLP-1 RA dapat secara langsung meningkatkan aktivitas enzim pengubah angiotensin 2 (ACE2) untuk meningkatkan lansung ACE2 ? angiotensin (1–7) (A (1-7) ? sumbu reseptor Ma (MasR), yang mengurangi perkembangan proses inflamasi dan trombotik yang sering dikaitkan dengan prognosis buruk dari infeksi SARS-CoV-2 melalui pengembangan lingkungan antitrombotik dan anti-inflamasi. Cedera paru-paru dan peradangan muncul pada pasien dengan infeksi COVID-19 yang lebih parah dan merupakan penyebab utama kematian terkait COVID-19. Dibandingkan dengan vaksin, keunggulan GLP-1 RA adalah dapat melindungi fungsi paru-paru saat virus corona bermutasi.

Pengembangan Selanjutnya Uni-GLP

Jajaran Direksi tetap optimis dengan potensi pengembangan Uni-GLP untuk terapi baru. Uni-Bio Science telah bekerja sama dengan beberapa universitas di China untuk melakukan penelitian praklinis tentang pengobatan obesitas dengan Uni-GLP, dan untuk mengembangkan bentuk sediaan oral yang inovatif atau Uni-GLP generasi ketiga. Dengan data terbaru tentang GLP-1 RA dalam pengobatan CVD, NAFLD, NASH, AD dan COVID-19, Uni-Bio saat ini sedang bernegosiasi dengan NMPA dan mitra potensial untuk memperluas Uni-GLP ke area baru ini.