SINGAPURA, RIAUGREEN.COMMedia OutReach – Perusahaan sains dan teknologi dunia, Merck, akan memperluas layanan laboratorium pengujian keamanan hayati di Singapura. Layanan ini memungkinkan pelanggan untuk melakukan studi pembersihan virus untuk memastikan keamanan dan kualitas obat biologis mereka selama pengembangan klinis.

"Karena dampak pandemi COVID-19, perjalanan antar banyak negara di kawasan Asia-Pasifik menjadi terbatas, Perluasan ini memungkinkan pelanggan kami untuk terus mengembangkan obat-obatan yang menyelamatkan jiwa tanpa harus mengunjungi lab BioReliance® kami di Singapura," kata Chris Ross, Penjabat Direktur Divisi Bisnis Life Science Merck, dalam keterangan resmi yang diterima, Selasa (15/09/2020).

Sebagai tanggapan atas permintaan dari pengembang dan produsen biofarmasi, sitologi, dan terapi gen di Asia dan Pasifik, kapasitas terkait virus di lab Merck di Singapura telah meningkat 50%. Tim teknik BioReliance® Merck melakukan penelitian tentang penggunaan teknologi protokol klien dan peningkatan proses, Memungkinkan pelanggan mendapatkan pengalaman serupa dari jarak jauh melalui umpan video angsung yang aman. Pelanggan tidak perlu meninggalkan lab mereka dan dapat melihat eksperimen serta mendapatkan pembaruan real time saat proses mereka berjalan.

Layanan pembersihan virus lengkap yang disediakan oleh para ilmuwan Merck, termasuk inaktivasi, filtrasi dan kromatografi, semuanya dilakukan di lingkungan Praktik Laboratorium yang Baik. Semua layanan didukung oleh manajer proyek yang fasih berbahasa Cina, Jepang dan Korea dan membantu memastikan pelepasan obat-obatan terbaik dengan aman kepada pasien di seluruh dunia.

"Kami sangat senang bahwa Merck memutuskan untuk memperluas laboratorium BioReliance® di Singapura untuk memasukkan kemampuan pembersihan virus. Langkah ini sangat tepat waktunya, karena akan memfasilitasi pengujian perusahaan biofarmasi yang lebih cepat dan lebih mudah di wilayah tersebut, terutama dalam konteks pandemi COVID-19 yang rumit. Dalam jangka panjang, perusahaan seperti Merck memberikan kontribusi yang signifikan untuk membangun ekosistem pendukung komprehensif yang akan meningkatkan industri biofarmasi," sambung Nyonya Goh Wan Yee, Wakil Presiden Senior Divisi Perawatan Kesehatan, Biro Pengembangan Ekonomi Singapura.

Sebagai pusat penelitian dan pengembangan sains dan teknologi terkemuka di dunia, Singapura berkomitmen untuk mengembangkan bidang ilmu biomedis, menjadikan ilmu hayati sebagai mesin ekonomi utama. Permintaan akan layanan pembersihan virus telah meningkat secara signifikan sejak laboratorium biosafety Merck dibuka di Singapura pada tahun 2018. Pembatasan perjalanan terkait pandemi COVID-19 telah mendorong penerapan layanan pembersihan virus secara menyeluruh di laboratorium Singapura untuk mendukung klien biologis di Asia. Saat ini, layanan pembersihan virus lengkap tersedia di Singapura, dengan kemampuan yang ditingkatkan untuk online pada April 2021.

Dalam upaya untuk mempercepat pengembangan pengobatan dan vaksin melawan virus Corona, Merck akan membantu para ilmuwan di seluruh dunia dengan memasok bahan, solusi, dan platform manufaktur bioproses dari bisnis ilmu hayatinya. Layanan ini mendukung lebih dari 35 solusi eksperimental, dimana 8 solusi dari 10 solusi Diagnostik In-Vitro, lebih dari 50 kandidat vaksin yang berbeda, dan lebih dari 20 antibodi monoklonal, produk plasma, dan obat antivirus.