Pendapatan DEUTZ AG Turun 33,3% di Paruh Pertama 2020

Rabu, 12 Agustus 2020 | 13:07

COLOGNE, JERMAN – EQS Newswire – Akibat krisis yang disebabkan oleh pandemi Covid-19 secara global, DEUTZ, produsen sistem penggerak inovatif terkemuka di dunia, mencatat penurunan kinerja bisnis yang signifikan secara keseluruhan pada paruh pertama tahun 2020. Dalam 6 bulan pertama tahun 2020, pendapatan DEUTZ mencapai 620,0 juta euro, turun 33,3% dibandingkan periode yang sama pada 2019.

Hal ini terutama disebabakn permintaan yang merosot karena pelanggan terus menjual inventaris mesin yang mereka buat sebelum standar emisi baru diberlakukan, yang telah menyebabkan tingkat pesanan yang rendah pada akhir 2019, dan karena dampak makroekonomi dari pandemi virus korona di lingkungan pasar yang menantang. Selain itu, operasi bisnis terganggu secara signifikan pada kuartal kedua sebagai akibat dari penghentian produksi sementara dan pengenalan waktu kerja yang singkat.

"Dampak buruk pandemi virus corona terhadap ekonomi global sangat berpengaruh terhadap bisnis mesin kami. Saat ini, tidak ada yang dapat memprediksi bagaimana krisis virus corona akan terus berlanjut. Namun, DEUTZ akan melakukan segala cara untuk memastikan bahwa, Kami akan bangkit lebih kuat dari krisis ini. Terlepas dari situasi saat ini, kami yakin DEUTZ berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan jangka menengahnya," terang CEO DEUTZ, Dr. Frank Hiller, menjelaskan, dalam keterangan yang diterima, Selasa (11/08/2020).

Selama periode peninjauan, pesanan baru yang diterima oleh DEUTZ turun 34,6 persen tahun ke tahun menjadi € 623,6 juta. Segmen aplikasi Peralatan Konstruksi, Penanganan Material, Mesin Pertanian, dan Peralatan Stasioner mencatat penurunan persentase dua digit dalam pesanan baru. Sebaliknya, segmen aplikasi Miscellaneous dan bisnis jasa mencatat kenaikan lebih lanjut masing-masing sebesar 16,4 persen dan 0,8 persen. Kenaikan tajam di segmen aplikasi berbagai jenis mesin terutama disebabkan oleh pertumbuhan pesanan baru untuk sistem penggerak kendaraan kereta api.

Pada 30 Juni 2020, pesanan yang ada mencapai 253,5 juta Euro, sedangkan periode yang sama tahun lalu sebesar 462,6 juta Euro. Dalam 6 bulan pertama tahun ini, DEUTZ menjual total 73.859 mesin dari segala jenis, turun lebih dari 27,3% dibandingkan tahun yang sama tahun 2019. Kawasan Eropa, Timur Tengah dan Afrika, pasar penjualan terbesar DEUTZ, terjual 37.763 mesin, turun 30,5%. Sementara di pasar Amerika, terjual14.726 mesin, turun 47,4%. Sebaliknya, penjualan mesin di kawasan Asia-Pasifik meningkat 10,8%.

Program efisiensi global Transformasi untuk Pertumbuhan

Di awal tahun, DEUTZ meluncurkan program efisiensi di seluruh Perusahaan, Transformasi untuk Pertumbuhan, untuk lebih menopang kinerja pendapatannya dalam kondisi yang tak menentu. Rincian rencana tindakan yang mendasarinya dibuat pada kuartal kedua. Bidang utama adalah pengoptimalan jaringan produksi global, otomatisasi dan digitalisasi proses produksi dan administrasi, dan perampingan struktur organisasi.

Dengan menrapkan langkah-langkah ini, DEUTZ berharap dapat melakukan penghematan biaya sekitar 100 juta Euro pertahun, diharapkan akan kembali norma mulai tahun 2022 dan seterusnya. Selain itu mereka juga akan menyesuaikan biaya operasi, sebagian besar penghematan harus dicapai dengan memangkas biaya karyawan, dengan rencana pengurangan jumlah karyawan hingga 1.000 orang di seluruh Grup, namun dengan tetap mengacu pada dampak sosial seminimal mungkin.

DEUTZ telah menghentikan 380 pekerjaan pada paruh pertama tahun ini, sebagian karena pengurangan jumlah pekerja sementara. Setelah itu, DEUTZ berencana meluncurkan program kerja sukarela yang mencakup 350 pekerjaan lebih lanjut di lokasinya di Jerman. Pengurangan yang tersisa dalam jumlah karyawan harus dicapai pada akhir tahun 2022 karena kontrak jangka waktu tetap akan berakhir dan melalui pengurangan alami.

"Tujuan utama kami adalah untuk menghindari kelebihan pokok dan menemukan solusi yang bertanggung jawab secara sosial bagi karyawan kami. Oleh karena itu, kami telah mengadakan dialog terus menerus dengan perwakilan karyawan untuk membahas detail program kerja sukarela," tegas Dr. Frank Hiller.

Situs Web Resmi: www.deutz.com


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top