• Home
  • MediaOutReach
  • Kamar Energi Afrika Bentuk Komite Investasi Baru untuk Temukan Solusi Pembiayaan Pemulihan Energi Afrika

Kamar Energi Afrika Bentuk Komite Investasi Baru untuk Temukan Solusi Pembiayaan Pemulihan Energi Afrika

Sabtu, 08 Agustus 2020 | 11:05

JOHANNESBURG, AFRIKA SELATAN – EQS Newswire – Kamar Energi Afrika secara resmi telah mengumumkan nominasi Komite Penasihat Investasi, badan terakhir yang menjabat di Dewan Penasihat untuk tahun 2020 dan 2021. Anggotanya terdiri dari Renι Awambeng, Kepala Global, Hubungan Klien, Afreximbank. Rolake Akinkugbe-Filani, Direktur Utama, EnergyInc Advisors dan Senior Africa Advisor, IFU Danish Investment Fund. Abongwa Ndumu, Mantan Eksekutif Perminyakan dan Konsultan Energi. Robert Erlich, Mitra dan Direktur Eksekutif – Hulu, Cayo Energy LP. Folarin Lajumoke, Wakil Presiden – Afrika, ION. Nosizwe Nokwe-Macamo, Ketua Eksekutif & Pendiri, Raise Africa Investments, dan Rachelle Yayi, CEO, Afara Solutions.

Anggota Komite Investasi bertugas dalam kapasitas pribadinya dan mengumpulkan berbagai keahlian di bidang keuangan, hukum, dan konsultasi. Bersama-sama, mereka akan memainkan peran utama dalam mendukung inisiatif jangkauan investasi Kamar Energi Afrika.

Mengingat miliaran dolar yang dibutuhkan setiap tahun untuk meningkatkan infrastruktur energinya dan memerangi kekurangan energi, Afrika harus sukses menarik berbagai modal dan pembiayaan. Dalam melakukannya, pasar energi Afrika harus terlibat dengan penyedia modal yang lebih luas, dari pemberi pinjaman tradisional hingga investor institusional global dan perusahaan ekuitas swasta hingga pemodal ventura. Kebangkitan energi Afrika pasca Covid-19 mengharuskan semua pemangku kepentingan bergerak bersama dan menemukan cara baru untuk menyusun kesepakatan dan meningkatkan modal demi kepentingan ekonomi negara dan penciptaan lapangan kerja.

"Komite Investasi kami adalah tujuan utama Kamar Energi Afrika untuk menyediakan jembatan antara investor dan industri energi benua. Afrika memiliki peluang investasi tanpa batas di seluruh sumber energi dan di seluruh rantai nilai, dan ada kebutuhan mendesak untuk berkomunikasi lebih baik dengan pemodal dan investor untuk meningkatkan investasi di benua itu," kata NJ Ayuk, Kepala Eksekutif di Kamar Energi Afrika, dalam keterangan yang diterima, Rabu (05/08/2020).

"Kamar Energi Afrika telah membuat misinya untuk meningkatkan aliran modal dan teknologi di benua itu, dari terlibat dengan penyedia modal baru yang tertarik di Afrika hingga memberi nasihat tentang penataan kesepakatan yang lebih baik dan masa depan, " sambungnya.

Dalam beberapa bulan dan tahun terakhir, proyek gas utama di seluruh Afrika telah berhasil menarik modal regional dan internasional. Mulai dari Senegal hingga Mozambik dan Guinea Ekuatorial, Afrika telah menunjukkan kemampuannya untuk menarik pendanaan. Namun, investasi masih kurang dari kebutuhan pasar. Sementara Putaran Penawaran Marginal Fields yang sedang berlangsung di Nigeria akan sukses, akses ke pembiayaan pengembangan bidang tersebut akan tetap menjadi tantangan utama bagi penyelenggara. Perusahaan Energi Afrika di Nigeria, Kamerun, Gabon, Ghana, Mozambik dan Sudan Selatan, Uganda dan Afrika Selatan terus melihat modal sebagai hambatan terbesar mereka ketika datang untuk mengembangkan sumber daya alam Afrika atau bahkan bersaing untuk kontrak kerja.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top