• Home
  • MediaOutReach
  • Penelitian CUHK Business School: Crowdfunding Adalah Kekuatan Demokratisasi Terkait Pendanaan, Namun Mereka yang Berpendapatan dan Pendidikan Rendah Lebih Sulit untuk Memanfaatkannya

Penelitian CUHK Business School: Crowdfunding Adalah Kekuatan Demokratisasi Terkait Pendanaan, Namun Mereka yang Berpendapatan dan Pendidikan Rendah Lebih Sulit untuk Memanfaatkannya

Minggu, 02 Agustus 2020 | 13:10

HONG KONG, RIAUGREEN.COM  Media OutReach – Sebuah penelitian baru-baru ini yang diterbitkan oleh Universitas Cina Hong Kong (CUHK) berjudul Crowdfunding and the Democratization of Access to Capital — An Illusion? Evidence from Housing Prices, mengungkapkan, dengan munculnya platform crowdfunding yang terkenal seperti Kickstarter, GoFundMe dan IndieGoGo, crowdfunding telah dengan cepat menjadi populer, dan sering disebut sebagai "kekuatan demokratisasi" di dunia keuangan.

Pengusaha baru dapat menggunakan ini untuk mendapatkan dana untuk memulai bisnis mereka sendiri tanpa bergantung pada metode pembiayaan tradisional dengan hambatan tinggi. Menurut laporan penelitian yang baru-baru ini diterbitkan, pasar crowdfunding global mencapai 10,2 miliar dolar AS pada 2018, dan jumlahnya diperkirakan akan meningkat hampir tiga kali lipat pada 2025. Crowdfunding telah menjadi metode pembiayaan arus utama, tetapi dapatkah metode ini memenuhi kebutuhan semua sektor masyarakat dan membuatnya lebih mudah bagi pengusaha di industri yang berbeda untuk mendapatkan modal? Menurut studi CUHK, dalam kondisi tertentu, jawabannya adalah Ya.

Penelitian ini dilakukan oleh Keongtae Kim, seorang asisten profesor di Departemen Ilmu Keputusan dan Ekonomi Perusahaan dari CUHK Business School, dan Profseor Il-Horn Hann di University of Maryland, mereka menganalisis rekam jejak proyek crowdfunding dan mencari bukti empiris untuk membuktikan bahwa metode ini tersedia. Potensi untuk secara efektif menciptakan lingkungan pembiayaan yang setara bagi pengusaha. Namun, hasil penelitian ini juga mengemukakan batasan penting, yaitu, orang yang tinggal di daerah dengan pendapatan yang relatif terbelakang dan tingkat pendidikan renda lebih sulit untuk mengumpulkan dana melalui crowdfunding untuk membangun proyek-proyeknya.

Penelitian ini berfokus pada salah satu metode kredit yang paling penting bagi wirausahawan, yaitu, pembiayaan bank melalui melalui jaminan perumahan, dan mempelajari aksesibilitas metode pinjaman relatif terhadap crowdfunding, dan menarik kesimpulan. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa aset perumahan secara efektif mengurangi batasan kredit bagi pengusaha, menjadikannya salah satu saluran pembiayaan utama bagi para pengusaha baru.

Para peneliti mengumpulkan data harga properti dan membandingkannya dengan data dari platform crowdfunding Kickstarter. Mereka berkonsentrasi mempelajari harga rumah lokal, ketika pengusaha di pasar lokal memperoleh jaminan dengan hipotek khusus untuk mendapatkan kredit bank. Jika pengusaha tinggal di daerah di mana harga rumah jatuh, akan lebih sulit untuk mengumpulkan dana, untuk mendapatkan modal yang cukup, mereka lebih cenderung menggunakan crowdfunding sebagai cara tambahan pembiayaan.

Kedua profesor ini memfokuskan penelitian mereka pada proyek-proyek kewirausahaan dalam kategori teknologi dan game, mereka mengumpulkan data dari April 2009 hingga Desember 2013, melibatkan 9.120 proyek, dan total lebih dari 257 juta USD diperoleh dari sekitar 3,4 juta penggalangan dana.

Dampak Harga Perumahan

"Kami menemukan bahwa pengetatan batasan kredit yang diberlakukan karena penurunan harga perumahan lokal menyebabkan meningkatnya penggunaan crowdfunding. Temuan ini mendukung gagasan bahwa crowdfunding berfungsi sebagai pelengkap sumber pembiayaan tradisional," terang Profesor Kim.

"Kami juga mengamati bahwa penurunan harga rumah mendorong lebih banyak orang untuk melakukan crowdfunding di daerah-daerah dengan sejumlah besar pemilik rumah dan negara bagian dengan pengecualian wisma yang tidak terbatas. Pengecualian rumah adalah ketentuan hukum yang melindungi pemilik rumah dari penyitaan sebagian atau seluruh properti mereka dalam hal terjadi gagal bayar, dan studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa bank kurang bersedia meminjamkan kepada individu di negara bagian dengan pengecualian wisma tinggi atau bahkan tidak terbatas," tambanhya.

"Penelitian kami menunjukkan bahwa crowdfunding dapat berfungsi sebagai tambahan untuk sumber keuangan tradisional, menyiratkan bahwa crowdfunding online memiliki potensi untuk mendemokratisasikan akses ke keuangan dalam arti bahwa itu dapat menjadi pilihan bagi pengusaha yang mengalami kesulitan mengakses pendanaan tradisional," terangnya lagi.

Namun, para peneliti tidak menemukan hubungan antara jatuhnya harga properti dan keberhasilan proyek crowdfunding. Selain itu, para peneliti juga menemukan bahwa ada perbedaan besar antara yang kaya dan yang miskin dalam kemampuan mereka untuk mendapatkan modal melalui crowdfunding. Para peneliti secara khusus menunjukkan bahwa di daerah dengan ekonomi yang lebih makmur, penurunan harga perumahan telah meningkatkan jumlah proyek crowdfunding yang sukses, tetapi di daerah dengan tingkat ekonomi yang lebih rendah, penurunan harga perumahan akan meningkatkan jumlah proyek crowdfunding yang gagal.

"Meskipun pengusaha dari daerah dengan kondisi sosial ekonomi yang lebih buruk juga dapat memperoleh pembiayaan melalui crowdfunding online, mereka harus menghadapi kenyataan bahwa proyek mereka mungkin memiliki permintaan rendah di wilayah ini, dan salah satu alasannya mungkin Dukungan jaringan sosial mereka kurang," jelasnya,

"Akses ke pembiayaan sangat penting, karena survei wiraswasta dan statistik sensus menunjukkan bahwa jika wirausahawan mengalami kesulitan dalam mendapatkan investasi, itu akan menghambat pengembangan kewirausahaan sosial, dan kewirausahaan sangat penting untuk pengembangan masyaraka," ucapnya lagi.

Di Amerika Serikat saja, usaha kecil mempekerjakan lebih dari 50% tenaga kerja di sektor swasta dan menyumbang 66% dari pekerjaan bersih. Sebagian besar pekerjaan baru diciptakan oleh perusahaan jangka pendek, biasanya perusahaan kecil, dan perusahaan baru yang tumbuh tinggi adalah kekuatan pendorong utama untuk penciptaan lapangan kerja dan memberikan kontribusi yang signifikan bagi perekonomian AS.

Menyeimbangkan bidang crowdfunding

Crowdfunding berpotensi untuk mengimbangi penurunan semangat kewirausahaan. Profesor Jin memperingatkan: "Pengusaha perlu mencari pendanaan secara strategis dari sumber yang mungkin bermanfaat bagi mereka."

Studi ini menunjukkan bahwa meskipun harga rumah turun, bank telah mengurangi pasokan kredit untuk pengusaha yang membutuhkan, donor crowdfunding masih bersedia untuk mendukung. Dia mengatakan: "Agar berhasil mengumpulkan dana, pengusaha yang tinggal di daerah terbelakang secara ekonomi harus menggunakan crowdfunding lebih aktif, mencoba membangun jejaring sosial mereka sendiri, dan secara aktif meningkatkan proyek mereka untuk meningkatkan peluang mereka untuk berhasil mendapatkan pembiayaan."

Crowdfunding memiliki potensi untuk mengimbangi penurunan kewirausahaan. "Namun, wirausahawan harus strategis dalam mencari pendanaan dari sumber yang mungkin menguntungkan mereka," ingat Profesor Kim.

Dia menyarankan bahwa pembuat kebijakan harus merumuskan kebijakan yang sesuai untuk membantu pengusaha di daerah dengan tingkat ekonomi yang relatif terbelakang, sehingga mereka dapat memperoleh sumber daya yang cukup untuk berhasil mengumpulkan dana melalui crowdfunding online.

Profesor Kim mengakui bahwa masih ada ruang untuk memperkuat penelitiannya, walaupun analisis ad hoc mereka menunjukkan bahwa jejaring sosial memainkan peran penting dalam menjembatani kesenjangan sosial-ekonomi, karena data yang terbatas, mereka tidak dapat melakukan diskusi yang lebih mendalam dengan cara yang bermakna.

Dia juga menunjukkan bahwa batasan lain adalah bahwa penelitiannya hanya untuk proyek-proyek startup yang intensif teknologi, yang berarti bahwa mereka memiliki kemampuan crowdfunding terbatas untuk mengeksplorasi jenis proyek lainnya.

"Meskipun kami menyadari bahwa pembiayaan bank dan crowdfunding menawarkan kondisi pendanaan yang berbeda dalam hal durasi pendanaan, tingkat keberhasilan pendanaan, biaya bunga, dan sebagainya, kedua saluran tersebut sangat tumpang tindih, sejumlah besar kreator berpotensi dapat menggunakan kedua saluran dan memilih kombinasi optimal yang menawarkan syarat dan ketentuan terbaik," simpul Profesor Kim.

CUHK Business School pertama kali mempublish Artikel ini di situs web China Business Knowledge (CBK), link https://bit.ly/3hcehWv.

Referensi:

Keongtae Kim, Il-Horn Hann (2019) Crowdfunding and the Democratization of Access to Capital — An Illusion? Evidence from Housing Prices. Information Systems Research 30(1):276-290. https://doi.org/10.1287/isre.2018.0802]


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top