• Home
  • MediaOutReach
  • Hong Kong Harus Segera Mengambil Kebijakan yang Kuat untuk Mencapai Nol Emisi Bersih pada Tahun 2050

Hong Kong Harus Segera Mengambil Kebijakan yang Kuat untuk Mencapai Nol Emisi Bersih pada Tahun 2050

Selasa, 30 Juni 2020 | 09:33
Photograph credit: Sébastien Goldberg

HONG KONG, CHINA – Media OutReach – Civic Exchange, sebuah lembaga think tank kebijakan publik independen, dan World Resources Institute (WRI), sebuah organisasi riset global, melalui roadmap komprehensif yang dirilis, Senin (29/06/2020), mengungkapkan, jika kita bertindak dari sekarang, Hong Kong dapat mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 90% dengan mendekarbonisasi sektor listrik, meningkatkan efisiensi bangunan, dan meningkatkan mobilitas.

Laporan ini menegaskan bahwa Hong Kong harus segera mengambil kebijakan yang kuat, rekomendasi tersebut tidak hanya dapat membimbing Hong Kong menuju pengurangan emisi yang signifikan pada tahun 2050, mereka juga menawarkan kepada Hong Kong gambaran masa depan karbon-netral yang lebih hijau dan lebih nyaman untuk ditinggali, dengan tanpa polusi, transportasi umum tersedia, gaya hidup rendah karbon yang sehat dan lainnya. Untuk mencapai ini, Hong Kong harus bertindak sebagai pemimpin dalam memerangi keadaan darurat iklim global.

"Tidak seperti kota-kota lain, Hong Kong tidak memiliki ekonomi manufaktur sehingga relatif lebih mudah untuk mendekarbonisasi," kata Lawrence Iu, penulis bersama laporan Menuju Hong Kong yang Lebih Baik: Jalan Mencapai Nol Emisi Karbon pada tahun 2050.

Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim PBB (IPCC), pada tahun 2018 mendesak anggota komunitas internasional bahwa umat manusia harus mencapai netralitas karbon pada tahun 2050 untuk menghindari konsekuensi yang tidak dapat diubah dari perubahan iklim. Laporan dari Laporan WRI dan Civic Exchange menunjukkan bahwa Hong Kong memiliki peluang besar untuk mencapai target iklim 2030, yaitu mengurangi emisi karbon absolut hingga 26-36% dibandingkan tahun 2005. Namun, Hong Kong belum menetapkan tujuan untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050.

Wee Kean Fong, Wakil Direktur WRI Cina, mengakatan, selama beberapa dekade terakhir, Hong Kong telah membuat kemajuan yang signifikan dalam mempromosikan pembangunan rendah karbon. Sejak 2005, PDB Hong Kong tumbuh sekitar 50% tetapi emisi gas rumah kaca berkurang sebesar 1,2%.

"Ini menunjukkan bahwa pertumbuhan ekonomi Hong Kong telah dipisahkan dari emisi gas rumah kaca. Namun, untuk mencapai net zero emission global pada tahun 2050, semua kota di seluruh dunia, termasuk Hong Kong, perlu segera meningkatkan aksi iklim," bebernya.

Laporan ini mengkaji kebijakan utama yang terkait dengan ekonomi dan memberikan saran dan cetak biru tentang bagaimana membuat Hong Kong transisi yang lancar ke masyarakat emisi karbon nol karbon. Diantaranya, pembangkit energi, efisiensi energi bangunan dan transportasi adalah area dengan potensi paling besar untuk pengurangan emisi. Jika Hong Kong sepenuhnya mengadopsi rekomendasi kebijakan dalam laporan tersebut, Hong Kong akan mengurangi total emisi sebesar 32 juta ton karbon dioksida pada tahun 2050.

"Dengan menetapkan target nol emisi bersih, kita dapat menantikan Hong Kong yang lebih bersih, lebih hijau dan lebih sehat, dan memperoleh manfaat ekonomi dan sosial yang signifikan darinya, terutama meningkatkan kualitas hidup dan menciptakan lapangan kerja. Secara keseluruhan, 26.000 nyawa bisa diselamatkan dari udara yang lebih bersih saja dan akan ada 460 miliar HKD dalam manfaat uang pada tahun 2050," sambung Lisa Genasci, CEO ADM Capital Foundation.

Laporan ini adalah yang pertama dari serangkaian proyek Hong Kong 2050 is Now, sebuah inisiatif bersama yang ditugaskan oleh Civic Exchange dan WRI dengan misi mengubah Hong Kong menjadi kota netral karbon. Laporan saat ini didanai bersama oleh RS Group, ADM Capital Foundation, WYNG Foundation dan HSBC. HK2050 saat ini sedang memulai Tahap Dua, melakukan penelitina mendalam ke bidang-bidang khusus sektor, termasuk pasokan energi, efisiensi energi bangunan, transportasi, harga karbon, dan gaya hidup untuk memberikan analisis dan solusi yang lebih rinci bagi Hong Kong.

Selain mengurangi emisi gas rumah kaca Hong Kong, Hong Kong juga harus mempertimbangkan bagaimana menggerakkan dunia menuju nol emisi, pertama emisi gas rumah kaca dari produksi makanan, barang-barang manufaktur dan bahan bangunan impor. Kedua pengurangan pengiriman dan Dampak emisi penerbangan terhadap ekonomi. Terkait hal ini, Hong Kong perlu mengumpulkan informasi yang lebih baik untuk analisis lebih lanjut. Misalnya, untuk lebih memahami emisi dari konstruksi bangunan, laporan merekomendasikan agar analisis siklus hidup bangunan baru digunakan sebagai prasyarat untuk mendapatkan total bantuan luas lantai sebelum izin kerja dikeluarkan.

Informasi lebih lanjut, silakan kunjungi situs web Hong Kong 2050 is Now di : https://www.hk2050isnow.org


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top