• Home
  • MediaOutReach
  • Alight Solutions dan People Matters Rilis Hasil Studi Situasi Transformasi Human Resources Tahun 2020

Alight Solutions dan People Matters Rilis Hasil Studi Situasi Transformasi Human Resources Tahun 2020

Jumat, 22 Mei 2020 | 12:35

SINGAPURA, RIAUGREEN.COM Media OutReach – Edisi ketiga dari studi Transformasi Human Resources (HR) oleh Alight Solutions bekerja sama dengan People Matters berfokus pada tema Adaptasi HR, karena bakat dan masyarakat pada umumnya menghadapi situasi yang belum pernah terjadi sebelumnya akibat dari krisis COVID-19.

Studi terbesar di Asia Pasifik tentang Situasi Transformasi Human Resources menunjukkan bagaimana Adaptasi bukan lagi pilihan, tetapi adalah keharusan yang tidak bisa dihindari. Segala sesuatu di tempat kerja sedang mengalami transformasi dramatis dan yang menarik, apa yang bisa menjadi kenyataan di masa depan, kini telah terjadi saat ini.

Tetapi seberapa siapkah Human Resources menghadapi tantangan yang tak berwujud ini dan beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan yang cepat? Berikut adalah beberapa wawasan utama dari Studi Transformasi SDM State edisi ketiga:

Fokus transformasi HR adalah Semua tentang Kesanggupan transformasi bisnis

Studi ini menemukan bahwa organisasi HR yang sangat mudah beradaptasi (Mature Archetypes) tidak hanya melihat menangani risiko yang lebih dekat dengan bisnis, tetapi mereka juga lebih siap untuk mengatasi risiko yang didorong oleh tata kelola yang lebih kuat, kemampuan yang tepat, dan platform yang tepat.

"Beradaptasi bukan lagi pilihan, itu adalah keharusan yang tidak bisa dihindari. Sangat penting bahwa tim HR mempercepat perubahan Model Pengiriman Layanan HR mereka dan mendorong perubahan yang diperlukan dalam organisasi untuk beradaptasi dengan model bisnis baru ini," kata Shaswat Kumar, Wakil Presiden & Asia Head – Payroll Advisory dan Cloud Solutions, Alight Solutions.

Kombinasi Model Operasi HR, Alat Digital dan Tata Kelola Disiplin mendorong kesuksesan

Organisasi yang memiliki kejelasan tentang Model Operasi Human Resources dan Teknologi hampir dua kali lebih percaya diri dalam kemampuan mereka untuk beradaptasi dan 2,5 kali lebih produktif. Selain itu, organisasi yang juga pandai menavigasi ke Masa Depan yang terkait erat dengan praktik tata kelola Human Resources hampir 4 kali lebih percaya diri dalam kemampuan mereka untuk beradaptasi.

"Agenda tema tahun ini, Adaptable HR, tidak mungkin lebih relevan daripada hari ini, ketika segala sesuatu di tempat kerja sedang mengalami transformasi dramatis. Faktanya, apa yang mungkin direncanakan fungsi HR untuk masa depan adalah sesuatu yang harus disampaikannya sekarang," kata Ester Martinez, CEO & Pemimpin Redaksi, People Matters.

Sekarang saatnya untuk melihat kembali di Model Pengoperasian Human Resources dan melihat bagaimana tim Human Resources dapat memanfaatkan Alat Digital dengan Tata Kelola Disiplin untuk mendorong keberhasilan maksimal.

Digital adalah kunci bagi HR untuk memberikan pengalaman dan kepatuhan karyawan

75% dari organisasi kami yang berpartisipasi memiliki model pemberian layanan yang sebagian atau seluruhnya telah mapan. Semakin, melengkapi teknologi dan tata kelola model akan memainkan peran kunci dalam membangun efektivitas model. Pengalaman dan kepatuhan karyawan adalah prinsip desain penyampaian layanan yang mendominasi.

"Tiga elemen penting dari kemampuan beradaptasi adalah: Komitmen terhadap Hasil, Adopsi di Hati, dan Menavigasi ke Masa Depan dan mereka semua disatukan dalam cara kerja Kita. Cara kita merancang program, memberikan dan mengukur pengalaman, dan bagaimana kita menantang diri sendiri untuk terus meningkatkannya melalui tata kelola," kata Vikrant Khanna, Mitra, dan Asia Lead, Advisory, Alight Solutions.

Kemampuan beradaptasi dibangun di atas dasar Model Operasi HR dan memberi pujian Teknologi HR

Peran HR yang berubah: Pikirkan baik-baik Peran spesifik model

Konsisten dengan investasi dalam kemampuan HR, penelitian ini mengamati bahwa ada kesenjangan dalam kejelasan peran dalam HR. Kesenjangan ini mengakibatkan kebingungan dalam cara bekerja dan mengikis nilai yang disampaikan kepada pemangku kepentingan dan pengalaman pemangku kepentingan (termasuk petahana SDM).

Begini cara peran perlu diubah:

  • Pemegang peran SDM lapangan sedang dipiksa untuk memberikan jarak tempuh terakhir. Peran ini adalah jangkar penting dari Pengalaman Karyawan, hubungan dengan manajer dan mengarahkan nilai-nilai organisasi melalui domain seperti Hubungan Karyawan.
  • Munculnya Manajemen Perubahan, Orientasi Analytics, dan Solusi Kreatif adalah persyaratan kemampuan utama untuk Center of Excellence. Mereka diharapkan merancang program, melakukan penyesuaian berdasarkan kebutuhan bisnis / geografis dan mengukur efektivitas pengirimannya.
    Mitra Bisnis HR (HRBP) semakin diharapkan untuk memainkan peran sebagai penasihat dan konsultan bagi para pemimpin bisnis dan akan dierptimbangkan pada dampak dan hasil bisnis.
  • Peran Layanan HR/Transaksi terus semakin penting seiring dengan Teknologi dan People Analytics yang menjadi pusat kesuksesan.

Robotika dan Teknologi Kognitif dalam permintaan: Menuntut kesiapan dan kematangan organisasi

Studi ini menyoroti kenaikan tajam dalam penerapan Otomatisasi Proses Robotic di Pusat Kontak, Penggajian dan Administrasi Tenaga Kerja. Perekrutan dan Analisis, di sisi lain, lihat aplikasi yang lebih besar dari teknologi Natural Language Processing dan Konversi Data Tidak Terstruktur. Selanjutnya, persentase responden yang sangat atau agak puas dengan Teknologi HR mereka telah meningkat hampir 1,5 kali lipat dibandingkan dengan tahun 2017.

Ketika adopsi dan kepuasan teknologi HR meningkat, organisasi membutuhkan lebih dari sekedar implementasi. Mitra penempatan pilihan adalah mereka yang dapat membantu mereka mewujudkan kombinasi Domain HR, Adopsi, Keunggulan Operasional dan Manajemen Aplikasi. Ada kebutuhan untuk Operasi dan Teknologi SDM untuk bermitra dan menyelesaikan untuk kebutuhan efisiensi dan pengalaman. Kolaborasi ini membuka jalan bagi kesiapan organisasi untuk mendorong adopsi teknologi yang lebih besar.

Prioritas utama untuk HR dalam 12 hingga 24 bulan mendatang

  • Pengalaman Karyawan telah menjadi fokus yang konsisten bagi organisasi dalam upaya mereka untuk mengatasi spektrum luas dari menciptakan rasa memiliki tujuan hingga kemudahan transaksi.
  • Mendorong perubahan organisasi menjadi prioritas, ini juga beresonansi dengan risiko bakat yang coba ditangani oleh organisasi.
  • Efektivitas manajerial melihat prioritas yang lebih besar dibandingkan dengan masa lalu, ini adalah fokus terkait yang berasal dari kebutuhan untuk mendorong pengalaman dan perubahan karyawan yang keduanya merupakan poros penting.
  • Integrasi dan penyederhanaan proses tetap menjadi prioritas utama karena terkait dengan fokus pada pengalaman karyawan dan mengurangi beban transaksional lintas pemangku kepentingan.

Transformasi HR bukan proyek. Ini adalah perjalanan yang berkelanjutan melwati tahap Perencanaan, Eksekusi, dan Realisasi. Siklus ini tidak boleh berakhir tetapi berulang terus menerus. Apa yang berubah adalah fakta bahwa kalibrasi dan disiplin yang berkelanjutan mengurangi waktu yang dibutuhkan dari perencanaan hingga realisasi.

Klik disini untuk mengunduh ringkasan eksekutif dari penelitian ini dan mendapatkan akses ke lebih banyak wawasan, kerangka kerja dan model dari studi eksklusif ini dan mempercepat perjalanan transformasi organisasi Anda sendiri.


Loading...
BERITA LAINNYA
Mox is officially here. Make every day count!
Selasa, 22 September 2020 | 12:04
BERIKAN KOMENTAR
Top