• Home
  • MediaOutReach
  • CPA Australia: 44 Persen Binsis-bisnis Kecil di Hong Kong Mencari Penanaan Eksternal untuk Survive Sebelum Pandemi Covid-19

CPA Australia: 44 Persen Binsis-bisnis Kecil di Hong Kong Mencari Penanaan Eksternal untuk Survive Sebelum Pandemi Covid-19

Jumat, 03 April 2020 | 16:52
Janssen Chan

HONG KONG, RIAUGREEN.COM  Media OutReach  Sebanyak 44 persen bisnis-bisnis kecil di Hong Kong telah mencari pendanaan eksternal untuk kelansungan bisnis mereka di tahun 2019, sebanyak 25 persen dari perusahaan-perusahaan kecil tersebut mengalami kesulitan dalam membayar utang tahun lalu dan 29 persen dari mereka kesulitan untuk melanjutkan.

Sruvei tersebut menunjukkan bahwa hampir 30% dari bisnis-bisnis kecil di Hong Kong sudah memperkirakan akan menghadapi masalah likuiditas yang mendesak dan parah pada tahun 2020 bahkan sebelum pandemi COVID-19. Demikian Laporan survey yang dilakukan oleh CPA Australia tentang Perusahaan-perusahaa Kecil ke-11 di Asia Pasifik.

Dalam survey tersebut juga mengungkapkan, hanya 37% dari usaha kecil yang disurvei di Hong Kong telah mencatat pertumbuhan dalam 12 bulan terakhir, tingkat terendah sejak survei, dan telah turun secara signifikan sebesar 19% dari 2018. Namun, 61% dari usaha kecil telah mencari pembiayaan eksternal, dan 44% dari mereka telah berusaha untuk bertahan hidup. Di antara semua pasar yang disurvei, Hong Kong adalah satu-satunya pasar di mana proporsi usaha kecil yang mencari pembiayaan eksternal melebihi proporsi usaha kecil yang telah mencatat pertumbuhan.

Seperti yang dikatakan Janssen Chan, Wakil Presiden CPA Australia 2020 dan Ketua Komite UKM di Cina Besar mengatakan, dari hasil survei tersebut, pada tahun 2019 tantangan bagi usaha kecil Hong Kong sangat sulit, "Kami telah melihat bahwa bisnis di Hong Kong telah mengalami banyak tantangan tahun lalu, tetapi situasinya lebih buruk daripada yang saya harapkan.

"Harapan saya lebih parah. 25 persen responden mengalami kesulitan dalam membayar utang pada 2019, sementara 29 persen menganggap keadaan sulit ini berlanjut pada 2020.. Ini berarti bahwa hampir 30% dari usaha kecil Hong Kong yang disurvei tahun ini akan Menghadapi masalah arus kas. Sejak berjangkitnya epidemi virus corona, kami memperkirakan persentase yang lebih tinggi dari bisnis kecil dapat runtuh dalam 3 sampai 6 bulan ke depan sebagai akibat dari penurunan tajam dalam pergantian bisnis dan kurangnya arus kas positif untuk tetap bertahan," bebernya.

Tujuan utama perusahaan kecil yang mencari pembiayaan eksternal di semua pasar yang disurvei adalah untuk mendukung pertumbuhan bisnis, namun persentase bisnis keil Hong Kong yang mengakses dana eksternal untuk bertahan hidup adalah yang tertinggi di antara semua pasar di kawasan Asia Pasifik. Ketidakstabilan politik ( 44%) dan lingkungan ekonomi yang buruk secara keseluruhan (37%) merupakan kerugian utama yang memengaruhi pengembangan usaha kecil Hong Kong tahun lalu. Banyak dari mereka berjuang untuk tetap survive dari krisis ini.

Chan melanjukan, CPA mencatat bahwa Pemerintah Hong Kong telah memperkenalkan serangkaian langkah-langkah bantuan untuk mengatasi beban keuangan UKM lokal termasuk skema pinjaman berbunga rendah, pengurangan pajak keuntungan, memperkenalkan subsidi utilitas dan pemberian uang tunai untuk mendorong konsumsi domestik.

Strategi-strategi ini dinilai sangat tepat dan akan meringankan beban keuangan banyak UKM, terutama mereka yang terbebani pinjaman bank. Pemotongan tingkat CCyB baru-baru ini oleh Otoritas Moneter Hong Kong, kebijakan moratorium utama yang diluncurkan oleh berbagai bank di Hong Kong dan 100% jaminan pinjaman baru-baru ini di bawah Skema Jaminan Pembiayaan UKM juga dapat mengurangi tekanan utang saat ini pada UKM.

Mengingat hanya 26 persen bisnis-bisnis tersebut yang mengharapkan usaha mereka tumbuh dan 73 persen dari semua responden yang disurvei memiliki niat untuk mengakses keuangan dalam 12 bulan ke depan bahkan sebelum pandemi COVID-19, CPA Australia merekomendasikan agar pemilik usaha kecil harus mempertimbangkan untuk mengevaluasi rasio leverage perusahaan yang ada dan perkiraan pendapatan penjualan sebelum mengakses keuangan eksternal baru.

Seperti negara-negara lain secara global, usaha kecil di Hong Kong sangat terpengaruh oleh pandemi COVID-19. Khususnya, usaha kecil di industri ritel, katering, dan pariwisata telah menghadapi banyak tantangan dalam mengoperasikan bisnis fisik tersebut.

"Mengingat hasil profitabilitas dari investasi teknologi dan melakukan bisnis online di Hong Kong berada di bawah rata-rata di antara pasar yang disurvei pada tahun 2019, ada ruang yang signifikan untuk perbaikan. Sudah waktunya bagi usaha kecil Hong Kong untuk mempertimbangkan mengubah bisnis mereka. bisnis untuk menanggapi perubahan perilaku konsumen dan tren teknologi," Kata Chan.

Hanya 43% responden Hong Kong yang mengatakan bahwa pendapatan penjualan online tahun lalu menyumbang lebih dari 10%, lebih rendah dari kota-kota tetangga, Shenzhen 82% dan Guangzhou 86%. Selain itu, lebih dari 60 persen responden di Shenzhen dan Guangzhou menyatakan bahwa investasi mereka dalam teknologi telah membuat bisnis mereka lebih menguntungkan.

"Pemilik usaha kecil di Hong Kong harus mempertimbangkan belajar dari pengalaman berbisnis online di kota-kota ini di Greater Bay Area dan mengeksplorasi investasi dalam teknologi yang membantu meningkatkan pertumbuhan bisnis. Dalam jangka panjang, mereka juga harus mempertimbangkan untuk bekerja sama dengan bisnis. mitra di kota-kota ini dan memperluas bisnis di luar pasar Hong Kong. Dengan rencana bisnis baru yang layak, usaha kecil di Hong Kong akan memiliki peluang lebih tinggi untuk memperoleh keuangan dan investasi," ujar Chan menyarankan.

Sedangkan bagi pemilik usaha kecil yang membutuhkan dukungan keuangan untuk mempertahankan bisnis mereka, Chan merekomendasikan memanfaatkan teknologi dan alat digital untuk meningkatkan kontrol biaya dan meningkatkan pendapatan penjualan, dan pada saat yang sama, memprioritaskan menyesuaikan model bisnis untuk mempersiapkan tantangan eksternal.

"Selain itu, peluncuran bank virtual di Hong Kong menyediakan saluran baru bagi UKM untuk mencari keuangan eksternal. Usaha kecil dengan ketahanan dan fleksibilitas dalam kondisi ekonomi yang buruk akan tetap kompetitif dan akhirnya dapat melalui masa-masa sulit ini," tutup Chan.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top