• Home
  • MediaOutReach
  • Gangguan Bisnis dan Bencana Alam Tetap Menjadi Risiko Teratas bagi Perusahaan Cina

Gangguan Bisnis dan Bencana Alam Tetap Menjadi Risiko Teratas bagi Perusahaan Cina

Rabu, 22 Januari 2020 | 09:54

SHANGHAI, RIAUGREEN.COM  Media OutReach  Hasil studi dari Allianz Risk Barometer Kesembilan Tahun 2020 yang baru-baru ini dirilis, menyebutkan gangguan bisnis (BI) menjadi risiko utama yang akan dihadapi perusahaan-perusahaan Cina pada tahun 2020 dengan mencatat penilaian sebesar 30% persen dari responden. Bencana alam tetap berada di peringkat kedua dengan 26% suara, diikuti oleh keamanan jaringan dan risiko pasar dengan 24% suara. Survei risiko bisnis global tahunan ini dari dari Allianz Global Corporate & Speciality (AGCS) mengumpulkan pendaapat dari 2.718 pakar di lebih dari 100 negara dan wilayah, termasuk CEO perusahaan, manajer risiko, Pialang dan pakar asuransi.

Interupsi Bisnis, Ancaman yang Terus Ada dengan penyebab baru

Setelah tujuh tahun dalam peringkat risiko global, gangguan bisnis (BI) turun ke tempat kedua, tetapi laporan risiko di Cina menunjukkan bahwa BI masih tetap yang teratas di Cina, dan skala serta kompleksitas tingkat kerugiannya juga meningkat. Penyebab kerugian BI yang besar juga lebih rumit, dari kebakaran, ledakan, bencana alam, hingga rantai pasokan digital, dan bahkan faktor politik. Melihat ke seluruh dunia, kerugian ekonomi yang disebabkan oleh kebakaran hutan yang berlanjut di Australia dari September 2019 menjadi sekitar 110 miliar dolar AS (sumber).

Perusahaan juga semakin terkena dampak langsung atau tidak langsung dari kerusuhan, kerusuhan sipil atau serangan terorisme. Meningkatnya kerusuhan sipil di Hong Kong telah mengakibatkan kerusakan properti, BI, dan hilangnya pendapatan umum untuk perusahaan lokal dan multinasional karena toko-toko tutup selama berbulan-bulan, pelanggan dan turis menjauh atau karyawan tidak dapat mengakses tempat kerja mereka karena masalah keamanan. Konsekuensinya adalah gangguan bisnis tanpa kerugian fisik namun berdampak pada income yang masuk.

Bencana alam tetap berada di antara tiga risiko teratas 

Topan dahsyat di Asia dan kebakaran hutan yang memecahkan rekor di Australia adalah di antara bencana yang mendominasi berita utama global pada tahun 2019. Namun, kerugian ekonomi dari peristiwa bencana alam sebenarnya menurun 20% tahun ke tahun menjadi sekitar 133 miliar USD per tahun.

Dalam beberapa tahun terakhir, bencana alam besar yang tidak ada hubungannya dengan cuaca, seperti gempa bumi atau tsunami, jarang terjadi, sehingga pentingnya risiko telah menurun. "Namun demikian, bencana alam yang disebabkan oleh kondisi meteorologi, geografis, iklim, dan hidrologi sering mempengaruhi negara dan wilayah termasuk Cina, Amerika Serikat, dan Jepang, membuat bencana alam masih berada di antara tiga risiko teratas," kata Patrick Zeng, CEO Hong Kong & Greater China.

Risiko dunia maya terus berkembang 

Ketika perusahaan semakin bergantung pada data dan sistem informasi komputer (TI), ditambah serangkaian insiden cyber profil tinggi, kesadaran masyarakat tentang keamanan jaringan meningkat dengan cepat. Perusahaan saat ini menghadapi risiko kebocoran data yang lebih besar dan lebih mahal, pemerasan dunia maya yang tak berkesudahan dan insiden penipuan, dan risiko denda dan litigasi yang disebabkan oleh masalah privasi dan keamanan, seperti pelanggaran data yang terlalu besar yang melibatkan lebih dari 100 Ribuan data dicuri akan menelan biaya perusahaan 42 juta USD (Sumber: BM Security, Ponemon, Cost Of A Data Breach Report 2019 ), meningkat 8% tahun-ke-tahun.

"Insiden cyber menjadi semakin mengganggu, dengan peretasan yang semakin kompleks dan ransomware besar yang menargetkan perusahaan besar. Lima tahun lalu, ransomware tipikal akan membutuhkan puluhan ribu dolar Sekarang, jumlah ini bisa mencapai jutaan," jelas Marek Stanislawski, Kepala Keamanan Cyber Global di AGCS.

Tuntutan dan pemerasan jaringan hanyalah satu bagian dari contoh, Perusahaan dapat menderita kerugian BI yang besar karena tidak tersedianya data penting, sistem atau teknologi, baik melalui kesalahan teknis atau serangan dunia maya. "Banyak insiden adalah hasil dari kesalahan manusia dan dapat dikurangi dengan pelatihan kesadaran staf yang belum menjadi praktik rutin lintas perusahaan," tambah Stanislawski.

Patrick Zeng menambahkan, China saat ini terperangkap dalam perang dagang yang sedang berlangsung dengan Amerika Serikat dan dalam waktu dekat belum tentu berakhir, manajer risiko di negara itu khawatir tentang dampaknya pada Gangguan Bisnis karena sifat tak terduga dari pengumuman tarif telah membuat sulit untuk merencanakan secara akurat untuk masa depan.

"Paling penting untuk diperhatikan adalah risiko Cyber menjadi yang teratas untuk pertama kalinya di Cina, karena bisnis di negara itu menunjukkan apresiasi yang meningkat terhadap bahaya risiko non-tradisional," ucapnya.

Kemudian pada peringkat ketiga risiko utama bagi perusahaan Cina adalah Perkembangan Pasar. Tahun 2019 ditandai dengan volatilitas pasar yang tinggi, yang akan berlanjut pada tahun 2020, menurut Ludovic Subran, Kepala Ekonom di Allianz. Ketidakpastian yang disebabkan oleh konflik perdagangan dan risiko politik akan terus memengaruhi pasar. Pertumbuhan rendah inflasi dapat menyembunyikan lebih banyak jalan keluar langsung dari risiko politik ke pasar keuangan, dan kebutuhan untuk mengelola eksternalitas negatif pembuat kebijakan intervensi.

Perubahan iklim memperburuk kompleksitas risiko 

Sebagai tempat kelima dalam daftar risiko perubahan iklim di China untuk pertama kalinya, peringkatnya di wilayah Asia-Pasifik juga telah menunjukkan lompatan besar, dari tempat kedelapan di wilayah Asia-Pasifik tahun lalu ke tempat ketiga tahun ini. Kebakaran berkelanjutan yang melanda Australia dan banjir parah di Jakarta tidak diragukan lagi telah memungkinkan perusahaan untuk menghadapi situasi yang negatif dari perubahan iklim yang semakin tidak menentu. 

Risiko yang paling dikhawatirkan oleh perusahaan adalah peningkatan kerugian materi (49% responden), karena naiknya permukaan laut, kekeringan, badai yang lebih hebat, dan banjir berskala besar tidak hanya akan mengancam aset pabrik dan bisnis lain, tetapi juga transportasi, energi Tautan dalam rantai pasokan, seperti transportasi dan komunikasi, menyebabkan kerusakan. Selanjutnya, perusahaan sangat prihatin dengan dampak operasional (37%), seperti relokasi fasilitas, dan potensi dampak pasar dan regulasi (35% dan 33%). Perusahaan mungkin harus bersiap untuk litigasi lebih lanjut di masa depan, kasus perubahan iklim yang menargetkan 'jurusan karbon' telah dibawa di 30 negara di seluruh dunia, dengan sebagian besar kasus diajukan di AS.

Chris Bonnet, Kepala Layanan Bisnis ESG di AGCS, menjelaskan, da kesadaran yang berkembang di antara perusahaan-perusahaan bahwa efek negatif dari pemanasan global di atas dua derajat Celcius akan memiliki dampak dramatis pada hasil garis bawah, operasional dan reputasi perusahaan.

"Kegagalan untuk mengambil tindakan dapat menjadi pemicu tindakan regulasi dan mempengaruhi keputusan oleh pelanggan, pemegang saham, dan mitra bisnis. Oleh karena itu, setiap perusahaan harus mendefinisikan peran, sikap, dan ketenangan untuk transisi perubahan iklimnya, dan manajer risiko perlu memainkan peran kunci dalam proses ini di samping fungsi lainnya," tutupnya.

Untuk informasi lebih lanjut tentang hasil Survei Indeks Risiko Allianz 2020, silakan kunjungi:


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top