Perdagangan Korea Selatan akan Terus Mengalami Sedikit Penurunan

Senin, 09 Desember 2019 | 15:39

SEOUL, KOREA SELATAN, RIAUGREEN.COM  Media Outreach – Perusahaan logistik terkemuka di dunia, DHL, merilis hasil survei terbaru tentang Global Trade Barometer (GTB), dari hasil survei tersebut mengungkapkan bahwa Perdagangan Korea Selatan mulai mengalami pertumbuhan sedang dalam industri mesin dan teknologi, menawarkan beberapa optimisme di tengah-tengah perdagangan berkelanjutan untuk periode tiga bulan yang berakhir pada Januari 2020.

Menggunakan intelijen global dan analitik data besar sebagai indikator awal pengembangan perdagangan global, DHL Global Trade Barometer memperkirakan bahwa prospek perdagangan Korea akan turun 43 poin di bawah 50 (dalam metodologi GTB, nilai indeks di atas 50 menunjukkan pertumbuhan positif, sedangkan nilai di bawah 50 menunjukkan penurunan). Meskipun ada perlambatan umum dalam perdagangan, prospek Korea Selatan tetap relatif positif untuk industri-industri utama tertentu seperti Teknologi Tinggi, impor Barang-Barang Terkendali Iklim atau Suhu udara, dan ekspor kelautan Bahan Baku Dasar, dan Suku Cadang Mesin (klik disini untuk informasi lebih lanjut tentang prospek angkutan udara dan laut atau sektor-sektor utama di Korea Selatan).

"Hasil dari indeks kuartal ini perdagangan Korea Selatan diprediksi akan melambat dalam jangka panjang, terutama didorong oleh kontrak perdagangan udara. Namun, kembalinya perdagangan di industri-industri utama juga meningkatkan kemungkinan bahwa ekonomi Korea telah mencapai titik infleksi. Kami memperkirakan perkiraan Indeks untuk Bahan Baku Dasar, Suku Cadang Mesin, dan pertumbuhan Teknologi Tinggi akan semakin meningkat di kuartal mendatang melalui perjanjian kawasan perdagangan bebas ASEAN-Republik Korea baru-baru ini, sebuah langkah yang akan meningkatkan perdagangan udara, investasi infrastruktur dan pengembangan kota pintar, yang semuanya harus memberikan momentum positif bagi industri-industri elektronik dan manufaktur utama Korea Selatan," kata SP Song, Direktur Pelaksana, DHL Global Forwarding Korea.

Semua negara terkena dampak negatif dari sedikit penurunan perdagangan terkecuali India

Data dari GTB juga menunjukkan bahwa, karena sedikit penurunan dalam perdagangan pengiriman udara dan peti kemas, pertumbuhan perdagangan global diperkirakan akan terus melambat, dan peningkatan perdagangan dalam tiga bulan ke depan akan semakin menurun. Dibandingkan dengan tiga kuartal pertama tahun ini, tren melemahnya pertumbuhan perdagangan pada dasarnya tetap stabil, tidak dipercepat maupun tak lazim. Di antara tujuh negara yang disurvei, kecuali India, indeks perdagangan negara-negara lain semuanya di bawah 50 poin, sementara India sedikit meningkat sebesar 5 poin menjadi 54 poin pada kuartal tersebut. Dalam data kuartal sebelumnya yang dirilis pada bulan September, hanya Jepang dan Inggris yang diharapkan memiliki prospek perdagangan triwulanan yang optimis, tetapi dalam perkiraan kuartal baru, tingkat pertumbuhan keduanya telah mengalami penurunan paling besar.

"Menurut Global Trade Barometer DHL, perdagangan dunia tahun ini akan berakhir dengan perlambatan moderat. Namun, kita harus mengingat titik awal kita. Pertumbuhan pesat perdagangan dunia yang telah terjadi dalam beberapa tahun terakhir ini seperti mendaki Gunung Everest, tetapi kita masih bisa bernafas dengan lega. Meskipun konflik perdagangan terus memanas dan ketidakpastian geopolitik, hubungan perdagangan stabil yang tak terhitung jumlahnya terus berkembang di seluruh dunia," terang Tim Scharwath, CEO DHL Global Forwarding, Freight.

Tentang Barometer Perdagangan Global DHL

Diluncurkan pada Januari 2018, DHL Global Trade Barometer adalah indikator utama inovasi dan keunggulan yang memprediksi perkembangan negara saat ini dan perdagangan global di masa depan. Ini didasarkan pada sejumlah besar data logistik dievaluasi dengan bantuan kecerdasan buatan. Indikator ini dirilis empat kali setahun, dan tanggal rilis berikutnya dijadwalkan untuk Maret 2020.

Untuk mempelajari lebih lanjut tentang Barometer Perdagangan Global DHL, kunjungi logisticsofthings.dhl/gtb. Pelanggan Terminal Bloomberg juga dapat mengakses informasi indeks melalui kode " DHLG ".

Sebagai tambahan, Usulan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang diusulkan akan meningkatkan akses pasar ke produk dan modal, dan menciptakan blok perdagangan regional terbesar di dunia yang akan mencakup lebih dari 29,1 persen dari perdagangan global. Baca lebih lanjut tentang pakta perdagangan Asia berikutnya dan dampaknya terhadap perdagangan global.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top