• Home
  • MediaOutReach
  • Penelitian CUHK Business School Ungkap Bukti Baru Konflik Kepentingan antara Perantara Keuangan dan Klien di Cina

Penelitian CUHK Business School Ungkap Bukti Baru Konflik Kepentingan antara Perantara Keuangan dan Klien di Cina

Sabtu, 07 Desember 2019 | 07:59

HONG KONG, RIAUGREEN.COM  Media OutReach  Reformasi struktur kepemilikan saham ganda China pada tahun 2005 dikatakan telah meningkatkan tata kelola perusahaan dengan memungkinkan pemegang saham pendiri perusahaan untuk memiliki mengkonversi saham yang sebelumnya dibatasi menjadi saham yang diperdagangkan secara publik. Beberapa studi yang diterbitkan di kalangan akademis telah menyarankan bahwa reformasi lebih sejalan dengan kepentingan pemegang saham utama dan investor publik.

Tetapi kali ini, tim peneliti termasuk Profesor Donghui Wu, Profesor Sekolah Akuntansi dan Direktur Pusat Lembaga dan Pemerintahan di Sekolah Bisnis, Universitas Hong Kong Cina (CUHK), menemukan masalah yang diciptakan oleh reformasi yang secara tidak sengaja menyebabkan keuntungan besar bagi pemegang saham utama.

"Kami ingin mempertimbangkan potensi konflik kepentingan yang timbul dari penjualan besar saham pemegang saham yang sebelumnya tanpa pagu harga. Secara khusus, kebijakan reformasi memberikan pemegang saham kesempatan terbatas untuk berinvestasi dalam investasi ekuitas mereka di pasar terbuka, setelah diizinkan untuk dikonversi menjadi ekuitas dapat ditransaksikan. Para pemegang saham ini termotivasi untuk mempertahankan harga saham yang tinggi ketika berencana untuk menjual saham konvertibel mereka," kata Profesor Donghui Wu berkomentar.

Penelitian yang berjudul " Kapan Klien Menjadi Raja? Bukti dari Rekomendasi Afiliasi-Analis dalam Reformasi Split-Saham China ," dilakukan bersama oleh Universitas Western Kentucky Kentucky di Amerika Serikat, Universitas Keuangan Cina, Universitas Chongqing, dan Universitas Renmin.

Evolusi pasar saham Cina

Pasar saham China telah tumbuh ke pasar terbesar kedua di dunia pada akhir 2009 setelah Jepang. Perkembangan pasar saham cina menyaksikan Pemerintah Amerika Serikat membangun struktur dua lapis saham yang unik untuk perusahaan-perusahaan yang terdaftar pada awal 1990-an. Untuk mempertahankan kendali Negara atas perusahaan-perusahaan yang terdaftar, Saham yang dipegang oleh pendiri, biasanya entitas negara atau pemerintah, tidak dapat diperdagangkan secara publik dan disebut saham yang tidak dapat diperdagangkan.

Namun, pada akhir 1990-an, menjadi jelas bahwa sistem saham dapat menyebabkan masalah tata kelola perusahaan yang serius dan merusak kepercayaan publik terhadap pasar saham. Sebagai hasilnya, pada tahun 2005, reformasi pemecahan saham dilaksanakan, yang memungkinkan para pendiri dan pemegang saham utama untuk memperdagangkan saham yang tidak didistribusikan di bursa saham.

Isi studi

Para peneliti berhipotesis bahwa pemegang saham besar akan didorong oleh analis yang terlibat dalam perbankan yang menjamin perusahaan mereka untuk memastikan bahwa saham mereka bias secara optimis. Akibatnya, perusahaan menaikkan harga sahamnya sebelum menjual sahamnya sendiri yang sebelumnya telah dibatasi.

Para peneliti menemukan bahwa ketika pemegang saham utama berencana untuk menjual saham konversi, ada konflik kepentingan, dengan analis yang terkait dengan perusahaan yang menawarkan rekomendasi yang sangat kuat dan optimis kepada investor rata-rata. Hal ini menyebabkan pembentukan harga saham yang dinilai terlalu tinggi.

Profesor Donghui Wu mengingaktan, optimisme seperti itu terkait dengan pengembalian saham negatif. Fakta ini menunjukkan bahwa pemegang saham utama mendapat keuntungan dari penjualan saham yang dikonversi. Sementara itu, investor besar beresiko ditipu dan akhirnya kehilangan uang.

Studi ini mengumpulkan 6.518 transaksi saham pemegang saham utama dari Januari 2006 hingga Desember 2014, tahun reformasi berikutnya, dengan total 625 miliar yuan (sekitar $ 87 miliar). Pada tahun pertama, hanya 70 saham yang diperdagangkan, tetapi secara bertahap meningkat ke rekor tertinggi 1.098 pada 2009. Sampel studi akhir mencakup 1.523 perdagangan saham, atau 23% dari total, terhitung 37% dari kapitalisasi pasar.

Profesor Donghui Wu mengatakan bahwa rata-rata penjualan stok sampel adalah 151,15 juta yuan, dan alasan mengapa pemegang saham besar, terutama investor institusional, memperoleh keuntungan finansial yang signifikan adalah kenaikan harga saham pada saat penjualan.

Rekomendasi analis adalah sumber penting informasi investasi untuk investor swasta Cina. Bursa Efek Shenzhen mengatakan dalam laporan 2011 bahwa banyak investor membuat keputusan investasi berdasarkan rekomendasi analis. Dalam hal ini, adalah mungkin bahwa pemegang saham utama dapat mendekati perusahaan sekuritas yang telah menjamin perusahaan di masa lalu untuk membuat rekomendasi yang lebih menguntungkan untuk saham yang dimiliki.

Secara keseluruhan, rekomendasi analis 8.988 dibuat 90 hari sebelum penjualan saham. Analis menggunakan lima ekspresi berdasarkan pandangan mereka tentang saham: beli yang kuat, beli, tahan, jual, dan aktif jual.

Studi ini menghitung probabilitas bahwa analis yang terkait dengan pemegang saham utama akan lebih disukai pemegang saham, seperti membeli atau membeli 90 hari sebelum mengkonversi saham. Akibatnya, ada peningkatan 69% dalam kemungkinan peringkat yang menguntungkan atas analis yang terkait dengan perusahaan yang belum menjual pemegang saham mereka selama periode tersebut.

"Analisis kami juga menunjukkan bahwa analis yang berafiliasi tidak selalu mencari bantuan dengan klien mereka sebelumnya; mereka melakukannya ketika klien sebelumnya cenderung mendapat untung dari kenaikan harga saham," kata Prof. Wu.

Hasil ini menekankan pentingnya menentukan kondisi di mana konflik kepentingan akan muncul untuk perantara dan pialang keuangan. Jika tidak, investor dapat mengantisipasi dan menyesuaikan bias analis afiliasi. Dalam kasus seperti itu, pelanggan tidak dapat mengambil manfaat dan analis tidak akan menyukai penelitian mereka.

Situasi penting lainnya di mana konflik kepentingan dapat muncul adalah manfaat besar yang akan diterima pelanggan masa lalu analis.

Profesor Woo berkata, Analitik mungkin tidak menawarkan pendapat mereka yang mendukung pelanggan masa lalu karena rekomendasi bias dapat merusak reputasi dan kredibilitas mereka. Tetapi jika pemegang saham utama yakin mereka diberi imbalan atas jumlah besar keuntungan finansial yang mereka peroleh, mereka menambahkan bahwa mereka dapat mengambil risiko kehilangan reputasi untuk bisnis mereka dan peluang dan manfaat bisnis di masa depan.

Mencerminkan kepentingan ekonomi ini, jika rekomendasi nilai standar deviasi analis naik, probabilitas bahwa broker akan dipilih untuk penjaminan di masa depan meningkat sebesar 57,5%.

Para peneliti juga menemukan manfaat bagi analis itu sendiri. Ketika saham konversi dijual, jumlah analis yang mengunjungi perusahaan mereka adalah 35,8 persen lebih tinggi daripada analis sekuritas yang bersaing. Analis dapat meningkatkan kualitas penilaian mereka jika mereka memiliki pendekatan yang lebih baik untuk eksekutif perusahaan. Bahkan, estimasi pendapatan perusahaan setelah penjualan adalah 78,3% lebih tinggi daripada para pesaingnya.

Meningkatkan kualitas penilaian di masa depan dapat membantu analis mengurangi penurunan reputasi karena rekomendasi yang bias. Para peneliti menemukan kemungkinan mekanisme yang digunakan analis untuk menyeimbangkan manfaat rujukan positif dengan biaya yang harus dibayar.

Profesor Woo berkata, "Para peneliti memberikan dasar baru untuk mekanisme dan situasi yang terkait dengan konflik kepentingan antara perantara keuangan dan pelanggan dengan menunjukkan proses dinamis dari hadiah pergi dan pergi."

Profesor Woo mengatakan bahwa sementara pemegang saham besar, analis, dan perusahaan sekuritas semua mendapat manfaat dari konspirasi awal ini, investor yang tidak berinvestasi memperoleh rata-rata 5,5% selama periode 90 hari setelah membeli saham yang direkomendasikan oleh analis yang terlibat dalam pemegang saham utama. Dia menjelaskan bahwa dia mencatat kerugian investasi.

Meskipun kebijakan restrukturisasi kelas ganda sering dianggap sebagai tonggak penting dalam pengembangan pasar modal Cina, itu memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan, seperti temuan proyek penelitian ini. Reformasi ini bertujuan untuk menyelesaikan konflik karena ketidakmampuan untuk perdagangan modal pemegang saham utama. Namun, pemegang saham utama dapat mengambil keuntungan dari hubungan dekat mereka dengan perantara keuangan untuk mendapatkan manfaat dari penjualan saham dengan berkolusi satu sama lain untuk berbagi keuntungan. Investasi massal dengan pengetahuan terbatas.

Profesor Woo mengatakan, Reformasi pemerintah bertujuan untuk menyelesaikan konflik antara manajemen dan pemegang saham karena saham tidak terdistribusi. Namun, pemegang saham besar dapat memperoleh manfaat dari penjualan saham melalui hubungan dekat dengan perantara keuangan.

Hasil penelitian ini juga memiliki implikasi penting dalam hal regulasi. Misalnya, di AS, analis diharuskan menentukan potensi konflik kepentingan, yang dapat bersifat konstruktif.'

Para penulis penelitian mengatakan bahwa, untuk melindungi kepentingan investor publik dengan lebih baik, peningkatan persyaratan pengungkapan ketika pemegang saham utama berniat melikuidasi ekuitas mereka akan sangat membantu.

"Bagi investor publik, pesan dari penelitian kami adalah bahwa mereka harus sangat berhati-hati untuk mendengarkan saran analis ketika pemegang saham utama memiliki rencana untuk menjual semua saham mereka," katanya menyarankan.

Profesor Woo mengusulkan pengetatan aturan pengungkapan tentang penjualan saham pemegang saham utama untuk melindungi kepentingan investor biasa.

"Apa yang perlu diketahui investor dari studi ini adalah bahwa mereka harus mengambil nasihat analis dengan lebih serius ketika membeli saham yang dijual oleh pemegang saham besar," katanya.

Referensi

Kam C. Chan, Xuanyu Jiang, Donghui Wu, Nianhang Xu dan Hong Zeng, Kapan Klien Menjadi Raia? Bukti dari Rekomendasi Afiliasi-Analis dalam Reformasi Split-Saham China, Penelitian Akuntansi Kontemporer (2019).


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top