• Home
  • MediaOutReach
  • DHL Jadi Mitra Logistik Bazar Buku Terbesar di Dunia ‘Big Bad Wolf’

DHL Jadi Mitra Logistik Bazar Buku Terbesar di Dunia ‘Big Bad Wolf’

Kamis, 21 November 2019 | 10:14

KUALA LUMPUR, MALAYSIA, RIAUGREEN.COM Media OutReach – Bazar Penjualan buku terbesar di dunia, Big Bad Wolf, telah dikenal di seluruh dunia dengan pameran buku-bukunya yang terjangkau dan digelar dalam skala besar, Kali ini Big Bad Wolf hadir di Selangor, Malaysia untuk menggelar pameran besar-besaran di negara itu.

Dibalik Bazar yang meriah tersebut, DHL Global Forwarding meminjamkan keahliannya dalam logistik ujung ke ujnug untuk membawa jutaan buku dari semua jenis untuk Penjualan Big Bad Wolf untuk menjangkau pembaca di negara-negara seperti Sri Lanka, Pakistan, Thailand, Myanmar, Indonesia, Philippines, South Korea and Taiwan.

Andrew Yap, salah satu pendiri Big Bad Wolf, mengatakan, hanya dalam 10 tahun, Big Bad Wolf telah berkembang dari penjualan buku tunggal di Kuala Lumpur menjadi fenomena sastra daerah yang telah menentang pesimisme tentang masa depan kata yang dicetak.

"Ketika kami mulai pada 2009, kami tidak dapat mengantisipasi permintaan besar dan reaksi positif mengingat e-book digital adalah hal yang paling disukai. Upaya kami yang gigih membuahkan hasil lebih dari lima juta peserta di iven kami selama dua tahun terakhir saja," jelasnya dalam keterangan yang diterima, Selasa (19/11/2019).

Big Bad Wolf adalah organisasi yang menganjurkan membaca dan melek bahasa Inggris dengan misi untuk mengubah dunia satu buku pada suatu waktu. Jasa pengiriman laut dan angkutan jalan DHL Global Forwarding, mengangkut sekitar 70 TEU (unit setara dengan dua puluh kaki) buku untuk setiap Bazar Penjualan Big Bad Wolf Book, selain itu DHL juga menyediakan bea cukai dan angkutan truk untuk memastikan setiap acara berjalan tanpa hambatan.

Kelvin Leung, CEO, DHL Global Forwarding Asia Pacific, menerangkan, Sifat unik dari impor buku mengharuskan tim broker bea cukai DHL untuk melakukan dokumentasi pra-kerja intensif dan berkoordinasi erat dengan beberapa pihak pada setiap kedatangan pengiriman di tujuannya.

"Keahlian kami dalam dan sejarah bekerja dengan regulator kepabeanan di sekitar kawasan Asia Pasifik telah terbukti sangat berguna dalam memastikan bahwa buku-buku tersebut tiba tepat waktu. Kami menganggapnya sebagai hak istimewa untuk bertindak sebagai penyedia logistik Big Bad Wolf Books karena mereka memperkuat literasi dan kecintaan untuk membaca di komunitas di seluruh Asia," tuturnya.

Sementara Olivia Cashin, Kepala Layanan Nilai Tambah, DHL Global Forwarding Asia Pasifik, mengakatam, Logistik penjualan buku tidak semudah pada pandangan pertama. Layanan bea cukai memainkan peran sangat penting dalam mempertahankan rantai pasokan yang efisien, deskripsi yang tepat dan terinci dari masing-masing buku diperlukan untuk keperluan bea cukai karena perbedaan hukum dan peraturan yang mengatur penjualan buku di seluruh dunia, sementara sebagian besar pihak berwenang setempat menetapkan bahwa buku hanya dapat dikirim ke tempat acara dalam batas waktu yang ketat.

Pasar pencetakan buku global diperkirakan akan mencapai US $ 49 miliar pada tahun 2024, dengan Asia Pasifik memberikan kontribusi pangsa pasar terbesar di kawasan mana pun pada tahun 2018. Buku yang dijual di Big Bad Wolf Book Sale berasal dari stok berlebih dari distributor internasional utama, menghasilkan diskon antara 50% dan 90% dari harga eceran yang direkomendasikan.

"Saat kami berekspansi ke lebih banyak kota, kami mengasah kemampuan logistik kami untuk membuat acara penjualan buku kami tetap terpenuhi, di saat yang sama menavigasi kompleksitas bea cukai dan peraturan di banyak pasar tempat kami beroperasi. Tim ahli dari DHL Global Forwarding bagian penting terkait hali ini," tuutp Andrew, salah satu pencetus dari Big Bad Wolf.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top