• Home
  • MediaOutReach
  • NTUC LHUB dan SSG Gandeng Avast, LinkedIn dan Shopee Beri Pelatihan Digital

NTUC LHUB dan SSG Gandeng Avast, LinkedIn dan Shopee Beri Pelatihan Digital

Senin, 16 September 2019 | 12:03
Keterangan Foto: NTUC LearningHub hingga saat ini telah melatih lebih dari 20.000 peserta didik dalam program SkillsFuture for Digital Workplace.

SINGAPURA, RIAUGREEN.COM  Media OutReach  Untuk membekali para pekerja di Singapura keterampilan dunia digital, NTUC LearningHub (NTUC LHUB) dan Skills Future Singapore (SSG) akan bermitra dengan para pemimpin teknologi global Avast, LinkedIn dan Shopee, yang akan memberikan konten pelatihan tambahan dalam program SkillsFuture untuk Digital Workplace, program ini dipelopori oleh NTUC LHUB.

SkillsFuture For Digital Workplace adalah gagasan dari SkillsFuture yang membekali orang Singapura dengan keterampilan digital dasar dan pola pikir untuk transformasi digital, untuk mempersiapkan mereka menghadapi perubahan teknologi di tempat kerja dan kehidupan sehari-hari mereka. Sejak diluncurkan pada tahun 2017, NTUC LHUB, mitra pelatihan yang ditunjuk, telah melatih lebih dari 20.000 orang hingga saat ini. NTUC LHUB juga telah bermitra dengan perusahaan besar seperti SMRT dan ST Engineering, untuk mengirim karaywan mereka mengikuti pelatihan Keterampilan untuk Pelatihan Digital Workplace.

"Sangat penting bagi warga Singapura untuk membiasakan diri dengan berbagai alat digital untuk tempat kerja dan dalam kehidupan sehari-hari mereka saat kita menghadapi kemajuan teknologi yang cepat. SSG terus bekerja sama dengan Gerakan Buruh, NTUC LHUB, dan mitra industri melalui inisiatif seperti inisiatif SkillsFuture for Digital Workplace untuk membantu perusahaan dan pekerja memanfaatkan peluang baru yang timbul dari transformasi digital ekonomi kita," tutur Ng Cher Pong, Kepala Eksekutif, SkillsFuture Singapura, dalam keterangannya Jumat (13/09/2019).

Perjanjian kemitraan baru akan semakin meningkatkan konten kurikulum, membantu warga Singapura untuk tetap aman secara digital dan memanfaatkan platform dan komunitas online yang kuat untuk meningkatkan kemampuan kerja mereka. NTUC LHUB juga memperkenalkan Starter Kit Company Training Committee (CTC) pada akhir Juli, di mana program SkillsFuture untuk Digital Workplace merupakan bagian yang utama.

Mengurangi risiko dunia maya dan merebut peluang

Kemitraan baru akan meningkatkan konten keamanan siber dan peluang kerja dalam program, dan mempromosikan kewirausahaan online.
Pada 27-28 Agustus 2019, kelas uji coba diadakan untuk 13 siswa untuk belajar tentang pentingnya transformasi digital. Mereka juga mendapat pelatihan langsung tentang aplikasi Avast, belajar cara meningkatkan profil LinkedIn mereka dan memanfaatkan jaringan profesional mereka, serta cara menggunakan pasar Shopee untuk memulai kehadiran e-commerce.

"Saya awalnya khawatir bahwa saya tidak mengikuti perubahan di dunia kerja. Saya senang mengikuti kursus dan belajar banyak. Pengetahuan dari kursus membantu saya untuk melihat bagaimana saya dapat mengembangkan peluang pekerjaan dengan jaringan online atau memulai toko online saya sendiri, di daat yang sama sambil berhati-hati untuk tetap aman dalam prosesnya. Ini juga akan membantu saya belajar lebih banyak tentang aplikasi lain dan menggunakannya dalam kehidupan sehari-hari saya," kata pelajar berusia 46 tahun, Liau Chiu Ling.

Filip Chytry, Security Penasihat dan Direktur Teknis di Avast, pemimpin global dalam produk keamanan digital, menjelaskan, Untuk karyawan saat ini, melek media tidak hanya mencakup pengetahuan yang memadai tentang penggunaan teknologi, tetapi juga kesadaran akan privasi dan risiko keamanan siber, mengetahui cara melindungi data pribadi mereka yang berharga, dan data dari atasan mereka.

"Serangan cyber semakin canggih, menargetkan massa di satu sisi, dan di sisi lain, kami melihat serangan bertarget seperti kampanye phishing, menargetkan karyawan untuk mengganggu bisnis. Penting bagi pekerja saat ini untuk bersiap-siap menghadapi ancaman seperti itu. , dan kami senang bekerja dengan NTUC LHUB pada program ini untuk membantu lebih banyak orang tetap aman secara digital," pungkasnya.

Olivier Legrand, Direktur Pelaksana, Asia Pasifik, LinkedIn, menuturkan, mencari pekerjaan yang tepat dapat menjadi hal yang menakutkan jika kita tidak tahu harus mulai dari mana. Melalui kemitraan LinkedIn dengan NTUC LHUB, mereka berharap dapat menghubungkan pencari kerja yang menghadapi hambatan dengan jaringan dan sumber daya di Singapura.

"Memanfaatkan LinkedIn sebagai jaringan profesional dan memulai percakapan karir, pencari kerja bisa selangkah lebih dekat ke peluang mereka berikutnya, baik dengan menghubungkan ke pekerjaan yang tersedia di platform kami, atau memungkinkan mereka untuk membangun jaringan yang bermakna. Di LinkedIn, kami telah berdiri untuk membantu semua profesional di sepanjang perjalanan mereka untuk terhubung dengan peluang," ucapnya.

Sementara itu Zhou Junjie, Kepala Pejabat Komersial Shopee dan Kepala untuk Shopee Singapura, menjelaskan, e-commerce membuka peluang baru bagi pembeli dan penjual yang secara tradisional tidak ada. Laporan Google-Temasek baru-baru ini menyatakan bahwa ekonomi internet akan dengan cepat tumbuh menjadi industri senilai 240 miliar dolar US pada tahun 2025, dengan e-commerce sebagai pendorong utama.

"Angka tersebut tidak diragukan lagi akan menciptakan peluang signifikan bagi pengusaha online. Shopee senang dapat bermitra dengan NTUC LHUB pada program SFDW, untuk membantu membekali warga Singapura dengan keterampilan digital dasar di bidang ini. Saya senang melihat bagaimana pelajar akan menggunakan pengetahuan mereka yang baru diperoleh untuk memengaruhi lanskap E-commerce yang lebih besar di Singapura dan kawasan ini," imbuhnya.

Rencana Kedepan

NTUC LHUB akan terus mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa para pekerja memiliki keterampilan terkini untuk tetap dipekerjakan dan dipekerjakan, dan mengembangkan keyakinan bahwa mereka dapat menavigasi ekonomi digital.

Disimpulkan oleh Kwek Kok Kwong, CEO NTUC LHUB, dalam dunia yang berubah dengan cepat, para pekerja perlu belajar secara disiplin, bahkan setiap hari agar dapat mengikutinya. Ini berarti bahwa penciptaan pengetahuan harus sama cepatnya.

"Karena itu kami telah memanfaatkan eko-sistem mitra pengetahuan global yang berpikiran sama untuk membantu kami. Dalam hal ini, kami bermitra dengan Avast, LinkedIn, Shopee, dan SSG untuk membantu mempersiapkan para pekerja untuk ekonomi digital. Kami akan terus mengembangkan jaringan mitra untuk mendemokrasikan teknologi dan pengetahuan baru bagi pekerja kita sehingga mereka dapat menjadi Pekerja 4.0 dalam mendukung Industri 4.0," tutupnya.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top