• Home
  • MediaOutReach
  • Survey EU-ASEAN Business Council, Penghapusan NTB Kunci Kemajuan Ekonomi ASEAN

Survey EU-ASEAN Business Council, Penghapusan NTB Kunci Kemajuan Ekonomi ASEAN

Selasa, 03 September 2019 | 17:19

SINGAPURA – Media OutReach – ASEAN termasuk sebagai wilayah dengan peluang ekonomi terbaik menurut survey yang dilakukan oleh EU-ASEAN Business Council dalam tema penelitiannya tentang Sentimen Bisnis antara Uni Eropa-ASEAN untuk tahun yang ke lima.

Beberapa temuan penting dari hasil survey tersebut menunjukkan, sebesar 53% responden melihat ASEAN sebagai wilayah dengan peluang ekonomi terbaik, naik dari 51% pada 2018. 88% responden berharap untuk meningkatkan perdagangan dan investasi di ASEAN dalam 5 tahun ke depan, meningkat 13% dari 2018 tahun lalu.

Namun hanya 3% responden merasa bahwa Integrasi Ekonomi ASEAN mengalami kemajuan yang cukup cepat, turun dari 11% pada tahun 2018. Kemudian 58% responden menemukan bahwa jumlah hambatan non-tarif (NTB) untuk berdagang di ASEAN tidak banyak berubah, meskipun ada berbagai komitmen tingkat ASEAN untuk menghilangkan NTB, dan sebesar 94% responden menginginkan Uni Europa untuk mempercepat negosiasi FTA dengan ASEAN dan anggota-anggotanya dari berbagai negara.

"Bisnis Eropa sangat positif tentang ASEAN dan telah menilai ASEAN sebagai kawasan dengan peluang ekonomi terbaik, peringkat lebih dari 2 banding 1, China. Hampir 9 dari 10 mengharapkan untuk memperluas perdagangan dan investasi dalam lima tahun ke depan," tutur Donald Kanak, Ketua Uni Eropa-ABC, dalam keterangannya, Senin (02/09/2019).

Akan tetapi, dijelaskan Donald Kanak, ada juga signal yang jelas bahwa bisnis Eropa semakin skeptis atau negatif tentang dampak integrasi regional ASEAN pada prospek bisnis mereka. Responden sekarang melihat elemen lokal atau nasional seperti peningkatan infrastruktur dan ekonomi lokal sebagai pendorong utama yang berdampak pada pendapatan dan keuntungan mereka.

"Kecuali ASEAN bergerak lebih cepat dalam upaya integrasinya, terutama penghapusan NTB dan harmonisasi standar, itu berisiko dipandang sebagai hanya "jumlah bagian" dari 10 negara dan tidak menangkap sinergi dan ekonomi dan pembangunan yang lebih besar manfaat yang dapat dibawa oleh komunitas terintegrasi," sebutnya.

Ditambahkan oleh Direktur Eksekutif Dewan Bisnis UE-ASEAN, Chris Humphrey, Makna yang terkandung dari hasil survei jelas, Integrasi Ekonomi ASEAN tampaknya terhenti. ASEAN dan konstituennya perlu mengambil langkah untuk memenuhi tujuan Blueprint AEC 2025. Bisnis Eropa sekarang menyesuaikan strategi mereka sesuai dengan lingkungan setempat, daripada menunggu kemajuan substansial dalam integrasi ekonomi regional.

"Bisnis Eropa juga sangat prihatin dengan kurangnya kemajuan FTA lebih lanjut dengan kawasan ASEAN, dan khususnya pembicaraan panjang tentang FTA regional-ke-wilayah yang hampir tiga perempat anggap sebagai berpotensi memberikan lebih banyak manfaat daripada serangkaian FTA bilateral. Bisnis Eropa jelas menginginkan Komisi Eropa meningkatkan langkah negosiasi dengan Asia Tenggara," jelasnya.

Survei mencatat bahwa upaya yang lamban dalam menghapus NTB untuk perdagangan dan investasi telah menghambat antusiasme untuk MEA, dan bahwa FTA UE dengan Singapura dan Vietnam adalah langkah-langkah ke arah yang benar, tetapi biaya peluang untuk melihat FTA antar wilayah, atau tindakan yang lebih cepat pada FTA bilateral lebih lanjut, tidak boleh dianggap enteng.

Bisnis Eropa juga mendesak Komisi Eropa untuk meningkatkan upayanya di ASEAN, sambil menyerukan Uni Eropa untuk merevitalisasi perundingannya dengan blok Asia Tenggara dan mengambil progresif yang lebih kecil langkah-langkah jika perlu.

Survei lengkap dapat diunduh melalui link berikut, silakan kunjungi https://www.eu-asean.eu/publications.


Loading...
BERITA LAINNYA
Adyen Perluas Kemampuan Akuisisi ke Malaysia
Selasa, 07 Juli 2020 | 11:37
BERIKAN KOMENTAR
Top