• Home
  • MediaOutReach
  • Malaysia Jadi yang Terdepan di Asia Pasifik Mendapatkan Keuntungan dari Proyek Transformasi Digital

Malaysia Jadi yang Terdepan di Asia Pasifik Mendapatkan Keuntungan dari Proyek Transformasi Digital

Minggu, 21 Juli 2019 | 11:54

KUALA LUMPUR, MALAYSIA, RIAUGREEN.COM  Media OutReach – Perusahaan-perusahaan Malaysia menjadi pemimpin di Wilayah Asia-Pasifik dalam hal mengukur keuntungan dari inisiatif transformasi digital, dengan 58% eksekutif C-Level melihat pengembalian terukur. Sebagai perbandingan, hanya 47% perusahaan di Singapura dan 34% di Jepang yang mengalami pengembalian. Demikian menurut studi yang dilakukan oleh Workday baru-baru ini, Workday merupakan sebuah perusahaan penyedia layanan aplikasi cloud untuk keperluan sistem keuangan dan sumber daya manusia

Bekerjasama dengan IDC Asia Pasifik, studi yang berjudul "Digital Disfungsi di Asia Pasifik" melihat hambatan untuk transformasi digital dari perspektif 1.000 eksekutif tingkat C dan pemimpin bisnis dalam Sumber Daya Manusia (SDM), Keuangan dan TI. Temuan itu muncul ketika Pemerintah Malaysia mengumumkan komitmen digitalisasi tahun ini untuk mendorong ekonomi digital, yang mana dari segi ekonomi digital diperkirakan akan berkontribusi hingga 21% dari produk domestik bruto (PDB) pada tahun 2022.

Ketika melihat tantangan utama transformasi digital, hampir setengah (49%) eksekutif tingkat C di Malaysia melihat silo organisasi sebagai tantangan utama, di mana departemen perusahaan tidak berbagi informasi operasional satu sama lain dalam lingkungan . Frustrasi dengan silo organisasi juga dirasakan oleh para pemimpin bisnis lain yang disurvei, dengan 73% pemimpin SDM dan 54% pemimpin Teknologi Informasi di Malaysia menyoroti ini sebagai hambatan utama untuk transformasi.

Ketika datang ke pengukuran, lebih dari dua pertiga (69%) manajer eksekutif tingkat Malaysia mengatakan bahwa mereka saat ini tidak memiliki pendekatan balanced scorecard untuk menyesuaikan dan mengukur inisiatif transfer. Perubahan digital. Hingga 47% eksekutif tingkat C juga mengeluh bahwa kurangnya teknologi dan data bersama secara umum merupakan penghalang utama bagi kerja sama multi-fungsional, dengan lebih dari sepertiga (34) %) mengatakan organisasi mereka perlu berinvestasi lebih banyak dalam teknologi.

Lebih dari setengah (52%) eksekutif tingkat C Malaysia berkomentar, inisiatif transformasi digital mereka tidak menerima koordinasi dan kerja sama yang diperlukan, dengan tiga perempat (73%). ) Departemen SDM tidak memiliki rencana untuk mengimplementasikan transformasi digital, bersama dengan setengah (50%) kelompok keuangan dan 38% kelompok teknologi informasi.

Dari perspektif pemimpin SDM dan manajemen keuangan, hampir semua (93%) pemimpin SDM dan 80% pemimpin keuangan sepakat bahwa solusi publik diperlukan. Teknologi keuangan dan manajemen sumber daya manusia terintegrasi untuk visibilitas yang lebih tinggi, tertinggi di kawasan Asia-Pasifik. Satu dari lima (20%) kelompok keuangan dan 13% tim SDM di perusahaan Malaysia memiliki sistem yang sepenuhnya terintegrasi dan telah berhasil dikonversi, hampir sama dengan negara-negara lain di kawasan ini.

Dijelaskan oleh Rob Wells, Presiden Workday Asia, disaat ekonomi digital Malaysia tumbuh dengan cepat, itu adalah pertanda baik bahwa perusahaan lokal mengejar dan memimpin kawasan dalam upaya transisi digital. Terlepas dari keberhasilan ini, masih ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memecah silo organisasi perusahaan untuk secara efektif berubah di tingkat perusahaan. Berinvestasi dalam teknologi dapat membantu perusahaan menghapus silo informasi dan merestrukturisasi bisnis dengan cara yang memungkinkan organisasi untuk bersaing di dunia yang rusak atau hancur.

"Munculnya teknologi cloud dalam manajemen sumber daya manusia dan keuangan akan memungkinkan perencanaan bisnis strategis, kerja sama yang lebih praktis dan secara real time, terutama jika digabungkan dalam satu sistem dapat memberikan manfaat maksimal," tuturnya.

Sementara Daniel-Zoe Jimenez, AVP & Kepala DX, Future Enterprise & SMB, IDC Asia Pacific, mengatakan, Hasil survei konsisten dengan penelitian IDC, dan menunjukkan bahwa sementara 93% organisasi di Malaysia sedang mengalami transformasi digital, 55% adalah terjebak dalam perjalanan transformasi digital mereka.

"Tema utama sepanjang penelitian ini adalah kurangnya kerja sama dan integrasi antara berbagai fungsi di kawasan ini. Transformasi digital adalah olahraga tim dan membutuhkan dukungan kuat dari kolaborasi yang terkemuka dan dekat antara anggota tim, dari sumber daya manusia dan manajemen keuangan hingga tim teknologi informasi dan digital. Investasi utama dalam teknologi yang tepat akan membantu meningkatkan visibilitas staf dan keuangan dan mempromosikan kolaborasi lintas-departemen, mempercepat proses kesuksesan transformasi digital," ungkapnya.


Loading...
BERITA LAINNYA
The Launch of So Cantai Market in November 2019
Rabu, 20 November 2019 | 07:56
BERIKAN KOMENTAR
Top