• Home
  • MediaOutReach
  • Johnson Electric Rilis Informasi Bisnis dan Keuangan yang Belum Diaudit untuk Kuartal Pertama Tahun Buku 2019/20

Johnson Electric Rilis Informasi Bisnis dan Keuangan yang Belum Diaudit untuk Kuartal Pertama Tahun Buku 2019/20

Kamis, 11 Juli 2019 | 12:07

HONG KONG, RIAGUREEN.COM  Media OutReach  Johnson Electric Holdings Limited atau disingkat dengan Johnson Electric bersama anak perusahaan mereka yang tergabung dalam Group, merilis hasil untuk operasi bisnis yang belum diaudit untuk kuartal yang berakhir 30 Juni 2019. Dewan Direksi Perusahaan menganggap publikasi pembaruan kinerja penjualan triwulanan menunjukkan konsisten perusahaan untuk memberikan transparansi informasi bagi investor dan calon investor menerima akses informasi yang sama pada saat yang tepat.

Berdasarkan laporan tersebut, Penjualan Grup untuk kuartal yang berakhir 30 Juni 2019 menurun sebesar 12%, yaitu dari $ 767 juta US, sedangkan dibandingkan untuk kuartal yang sama pada 2018 mencetak penjualan sebesar $ 872 US juta. Tidak termasuk pergerakan mata uang, penjualan menurun 9% menjadi US $794 juta. Pergerakan nilai tukar mata uang asing memiliki efek negatif sebesar US $ 27 juta pada penjualan Grup selama kuartal tersebut. Hal itu disebabkan dampak dari Euro dan Renminbi China melemah terhadap Dolar AS, dibandingkan dengan nilai tukar rata-rata untuk kuartal yang berakhir 30 Juni 2019 dengan kuartal yang sama tahun lalu.

Meskipun bukan praktik standar Perusahaan untuk mengomentari prospek laba dalam penjualan triwulanan dan pembaruan bisnis, Dewan ingin menginformasikan kepada para pemegang saham Perusahaan dan calon investor bahwa laba Grup yang tidak diaudit yang diatribusikan kepada pemegang saham untuk enam bulan yang berakhir 30 September 2019 akan jauh lebih rendah daripada masa yang sama untuk enam bulan yang berakhir 30 September 2018.

Chairman dan Kepala Eksekutif Johnson Electric Holdings Limited, Dr Patrick Shui-Chung Wang, menanggapi kinerja penjualan kuartal pertama tersebut, menjelaskan, Perdagangan global dan aktivitas manufaktur pada 2019 terus melemah dibandingkan tahun sebelumnya. Volume produksi di sektor otomotif global di Kuartal pertama tahun keuangan 2019/20 Johnson Electric jauh di bawah tahun lalu, hal tersebut diakibatkan pasar China yang masih tertekan.

"Permintaan di beberapa pasar konsumen dan industri lainnya juga terkena dampak negatif oleh meningkatnya hambatan tarif dan ketidakpastian geopolitik yang terjadi sehingga menahan investasi dan merusak kepercayaan konsumen, Kinerja penjualan Grup yang lemah dalam tiga bulan pertama tahun keuangan secara langsung mencerminkan kondisi pasar akhir ini dan pesanan penjualan untuk Juli dan Agustus tetap di bawah level dari tahun sebelumnya," tuturnya.

Penjualan Grup Produk Otomotif (APG)

Industri otomotif global saat ini mengalami penurunan volume produksi kendaraan ringan yang signifikan di semua wilayah utama dunia, yang dipimpin oleh Cina. Penjualan Produk Otomotif Johnson Electric pada kuartal pertama tahun anggaran turun sebesar $ 71 juta US atau 10% dibandingkan dengan kuartal yang sama pada tahun 2018. Tidak termasuk efek mata uang, penjualan APG menurun sebesar US $ 47 juta atau 7%, dengan perubahan penjualan berikut menurut wilayah, Asia turun 15%, Eropa turun 8%, sementara Benua Amerika meningkat 5%.
 
Di Asia dan Eropa, penjualan APG menurun di sebagian besar segmen aplikasi karena berkurangnya produksi kendaraan ringan serta pergeseran dari kendaraan diesel yang untuk beberapa aplikasi produk, Perusahaan memiliki pangsa pasar di atas rata-rata. Ini sebagian diimbangi oleh peningkatan penjualan di Amerika karena meningkatnya permintaan untuk produk-produk pendingin powertrain tanpa sikat, dengan segmen aplikasi lain di wilayah ini tetap datar, meskipun terjadi penurunan produksi kendaraan ringan di wilayah tersebut.

Penjualan Kelompok Produk Industri (IPG) 

Penjualan Grup Produk Industri Johnson Electric turun US $ 34 juta atau 17% dibandingkan dengan kuartal yang sama di tahun 2018. Tidak termasuk efek mata uang, penjualan IPG menurun US $ 31 juta atau 16%, dengan perubahan penjualan berikut menurut wilayah, Asia turun 19%, Eropa Turun 11%, Benua Amerika Turun 18%.
 
Penurun Penjualan IPG di semua wilayah menggambarkan rendahnya kepercayaan bisnis dan konsumen di banyak segmen pasar akhir yang menghasilkan keputusan investasi yang ditangguhkan dan pembelian konsumen yang tertunda. Meskipun proporsi penjualan Johnson Electric yang secara langsung dikenakan tarif AS tetap relatif kecil sebagai bagian dari total penjualan Grup, penjualan ini telah menurun dibandingkan tahun sebelumnya.

"Mengingat prospek yang tidak pasti untuk meningkatkan hubungan perdagangan antara AS dan China serta kontraksi yang tajam di pasar otomotif domestik di China, tetap sulit untuk memprediksi seberapa cepat permintaan akan pulih. Meskipun lingkungan operasi yang sulit ini, bisnis terus berlanjut. membuat kemajuan dalam melaksanakan inisiatif strategis utamanya dan saya yakin bahwa Johnson Electric berada di posisi yang tepat untuk melanjutkan lintasan pertumbuhan positif begitu pasar stabil," tutup Dr Patrick Shui-Chung Wang.

Sebagai informasi Johnson Electric Group merupakan pemimpin global dalam motor listrik, aktuator, subsistem gerak dan komponen elektro-mekanis terkait. Perusahaan ini melayani berbagai industri termasuk Otomotif, Pengukuran Cerdas, Peralatan Medis, Peralatan Bisnis, Otomasi Rumah, Ventilasi, Peralatan Listrik, dan Peralatan Rumput & Taman. Grup ini berkantor pusat di Hong Kong dan mempekerjakan lebih dari 38.000 orang di 23 negara di seluruh dunia. Johnson Electric Holdings Limited terdaftar di Bursa Efek Hong Kong Limited (Kode Saham: 179). Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi: www.johnsonelectric.com.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top