• Home
  • MediaOutReach
  • Penelitian Universitas Bisnis CUHK Ungkapkan Cara Alternatif Mengatur Badan Usaha Milik Negara yang terdaftar di Cina

Penelitian Universitas Bisnis CUHK Ungkapkan Cara Alternatif Mengatur Badan Usaha Milik Negara yang terdaftar di Cina

Jumat, 15 Maret 2019 | 10:28

HONG KONG, CINA - Media OutReach - 14 Maret 2019 - Tata kelola perusahaan telah mendapatkan perhatian lebih di Cina sebagaimana negara mengambil tahap penting dalam ekonomi global. Sementara sebagian besar perusahaan yang terdaftar di Cina melakukan upaya dalam meningkatkan akuntabilitas dan transparansi mereka, sebuah laporan yang dirilis oleh organisasi non-profit Asian Corporate Governance Association (ACGA) berbasis di Hong Kong menunjukkan bahwa 68 persen investor asing masih merasa sangat sulit untuk terlibat dengan firma-firma saham tanpa hak pilih. Jadi, apa solusi? Bagaimana pihak berwenang Cina dapat mengatur perusahaan yang terdaftar, terutama yang tercantum Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang biasanya dipandang kurang disiplin daripada non-BUMN?

Berjudul "Menghukum Satu, Mengajar Seratus: Pengaruh Serius atas Hukuman pada yang tidak dihukum", studi penelitian oleh Universitas Bisnis CUHK terlihat dalam mekanisme tata kelola perusahaan alternatif bagaimana mengamati perusahaan-perusahaan rekananan dihukum karena kesalahan akan memiliki efek di antara BUMN-BUMN Cina.

Penelitian dilakukan oleh Jin Xie, Asisten Profesor dari Program Studi Akuntansi di Universitas Cina Hong Kong (CUHK) bekerja sama dengan Prof. Francesco D'Acunto di Boston College dan Prof. Michael Weber di University Chicago Jurusan Bisnis. Makalah mereka dianugerahi "Best English Research Paper" di China Financial Research Conference 2018 yang diselenggarakan di Beijing pada bulan Juli.

Takut akan Sanksi Reputasi di Cina

"Di Cina, BUMN-BUMN yang terdaftar dilihat kurang disiplin kedua mekanisme tata kelola internal dan eksternal karena dukungan negara yang besar dan karena itu dianggap sebagai lebih sulit untuk mengatur," kata Prof. Xie.

Penelitian lebih lanjut menjelaskan bahwa BUMN-BUMN yang terdaftar lebih terisolasi dari yang bukan BUMN-BUMN tidak terdaftar dari mekanisme tata kelola internal dan eksternal, seperti aktivisme pemegang saham, pemantauan dewan, atau pemerintahan melalui perdagangan. Arti-penting hukuman rekanan karena itu harus mempengaruhi pendahulu lebih banyak dari yang terakhir, yang mekanisme pemerintahan tradisional sudah di tempat.

Selain itu, para manajer BUMN sering mengharapkan probabilitas rendah hukuman, karena pemerintah Cina - pemegang saham utama mereka - bisa mengerahkan bujukan moral pada regulator. Arti-penting hukuman karena dapat mempengaruhi kepercayaan BUMN-BUMN tentang hukuman masa depan perusahaan mereka sendiri lebih dari yang bukan BUMN-BUMN.

Dalam terang teka-teki ini, para peneliti menguji teori kuno - Mengamati hukuman dari orang lain akan mencegah para pelaku potensial di antara BUMN-BUMN Cina yang terdaftar dan metode ini dapat menjadi cara yang lebih efektif biaya untuk mengatur BUMN-BUMN yang terdaftar.

"Rasa takut sanksi reputasi adalah mekanisme pemerintahan yang relevan ketika mekanisme dipelajari dengan baik lainnya tidak efektif. Mekanisme pemerintahan ini relatif murah untuk pemantauan langsung dari perusahaan-perusahaan oleh para pemegang saham yang aktif atau investigasi langsung perusahaan-pemerintah yang terdaftar oleh otoritas pasar," kata Prof. Xie.

Kajian

Untuk tujuan kajian ini, para peneliti mengumpulkan informasi tentang perusahaan-perusahaan Cina yang terdaftar terutama dari Pasar Saham Cina dan pusat penyimpanan data Penelitian Akuntansi (CSMAR), yang mulai mengungkapkan identitas dari para pemegang saham pengendali perusahaan yang terdaftar dan para pemilik utama sejak tahun 2003.

Untuk menyelidiki sejauh mana jaminan pinjaman perusahaan-perusahaan yang terdaftar memberikan kepada pihak terkait mereka, para peneliti mengumpulkan daftar 254 peristiwa penipuan jaminan pinjaman tidak teratur perusahaan yang melibatkan perusahaan publik dan pihak terkait dalam periode 1997 sampai 2014. Mereka membandingkan hasil tahunan perusahaan sebelum dan setelah pertama kali sebuah perusahaan rekan dihukum seluruh BUMN yang terdaftar dan perusahaan yang bukan BUMN di wilayah yang sama di mana perusahaan-perusahaan BUMN dan yang bukan BUMN berada.

Hasil-hasil penelitian mengkonfirmasi hipotesis para peneliti.

Pertama, para peneliti menemukan bahwa BUMN-BUMN di lokasi yang sama dengan sebuah perusahaan rekanan yang dihukum adalah 43 persen lebih mungkin untuk mengadopsi struktur dewan lebih independen daripada struktur dualitas CEO biasa di mana CEO adalah presiden dan dewan direksi. "Dan efeknya lebih kuat ketika acara hukuman rekanan lebih menonjol. Yang bukan BUMN, bagaimanapun, tidak bereaksi terhadap setiap jenis kegiatan," ujar Prof. Xie.

Kedua, BUMN-BUMN ini juga mengurangi jumlah jaminan pinjaman terhadap total aset sebesar 2,4 persen.

Sebagaimana kajian mengungkapkan, pinjaman kepada BUMN-BUMN dengan akun bank besar Cina untuk bagian terbesar dari kredit bermasalah di Cina, yang berarti sebagian besar debitur tidak mampu melakukan pembayaran dijadwalkan pada waktu.

Dalam beberapa tahun terakhir, para regulator Cina telah meningkatkan hukuman bagi perusahaan publik mengeruk sumber daya melalui jaminan pinjaman antar-perusahaan. Pengerukan adalah jenis praktik keuangan ilegal. Ini biasanya melibatkan para eksekutif perusahaan tingkat atas atau para pemegang saham mayoritas mentransfer aset-aset perusahaan atau sumber daya untuk keuntungan pribadi.

"Kami menemukan bahwa setelah sanksi tegas regulator Cina tercantum untuk pengerukan melalui jaminan pinjaman antar-perusahaan, yang bukan BUMN terhukum yang terdaftar beroperasi di lokasi yang sama memotong jaminan pinjaman mereka kepada pihak swasta terkait secara substansial jika dibandingkan dengan yang bukan BUMN terdaftar di lokasi yang sama dan untuk perusahaan-perusahaan yang terdaftar di lokasi yang berbeda. Efek ini adalah besar secara ekonomi dan statistik ," Prof. Xie komentar.

Kendatipun begitu, salah satu mungkin berpikir BUMN-BUMN ini hanya bisa pindah ke bentuk yang lebih buram dari pengerukan setelah hukuman rekanan, dan karenanya menghilangkan efek serius hukuman atas yang tidak dihukum.

"Bertentangan dengan penafsiran ini, kita menemukan bahwa pemotongan jaminan pinjaman antar-perusahaan memiliki efek nyata pada pihak terkait swasta BUMN-BUMN yang terdaftar, yang memotong investasi mereka di aset tetap dan mengurangi pinjaman bank yang signifikan setelah penurunan jaminan," Prof. Xie mengatakan. "Kami juga menemukan bukti bahwa produktivitas keseluruhan faktor BUMN (TFP) telah meningkat setelah hukuman rekanan pertama di lokasi mereka, dibandingkan dengan sebelum dan perusahaan-perusahaan yang bukan BUMN di lokasi yang sama."

"Hasil kami menunjukkan bahwa di Cina, menghukum kesalahan dari satu perusahaan mungkin menghilangkan perilaku perusahaan-perusahaan rekanan tanpa perlu untuk memantau atau menyelidiki mereka," katanya.

Kajian-kajian Masa Depan

Penelitian-penelitian ini telah membuka pintu ke banyak pertanyaan bernilai menyelidiki di masa depan.

"Apakah efek serius dari hukuman pada perubahan permanen di perilaku perwakilan-perwakilan? Apakah efek ini kembali dari waktu ke waktu? Penelitian lebih lanjut menggunakan data lapangan dan desain penelitian eksperimental mungkin memberikan wawasan tentang pertanyaan-pertanyaan ini," kata Prof Xie.

Referensi:

D'Acunto, Francesco and Weber, Michael and Xie, Jin, Punish One, Teach A Hundred: The Sobering Effect of Punishment on the Unpunished (February 7, 2019). Fama-Miller Working Paper; Chicago Booth Research Paper No. 19-06. Tersedia di SSRN: https://ssrn.com/abstract=3330883 atau http://dx.doi.org/10.2139/ssrn.3330883

Artikel ini pertama kali diterbitkan di situs China Business Knowledge (CBK) oleh CUHK Business School: https://bit.ly/2CsaQcK.

Tentang CUHK Business School

CUHK Business School terdiri dari dua fakultas - Akuntansi dan Hotel dan Pariwisata Manajemen - dan empat departemen – Sains Keputusan dan Manajerial Ekonomi, Keuangan, Manajemen dan Pemasaran. Didirikan di Hong Kong pada tahun 1963, itu adalah perguruan tinggi bisnis pertama yang menawarkan program BBA, MBA dan Executive MBA di wilayah tersebut. Hari ini, Universitas menawarkan 8 program sarjana dan 20 program pascasarjana termasuk MBA, EMBA, Guru, MSc, MPhil dan Ph.D.

Di Financial Times Global MBA Ranking 2019, CUHK MBA adalah peringkat ke-57. Pada tahun 2018 peringkat FT ini EMBA, CUHK EMBA peringkat 29 di dunia. CUHK Business School memiliki jumlah terbesar dari alumni bisnis (35.000) antara universitas/perguruan tinggi bisnis di Hong Kong -- banyak di antara lulusannya adalah para pemimpin bisnis utama. Universitas saat ini memiliki sekitar 4.400 mahasiswa sarjana dan pascasarjana dan Profesor Kalok Chan adalah Dekan CUHK Business School.

Informasi lebih lanjut tersedia di www.bschool.cuhk.edu.hk atau dengan menghubungkan dengan CUHK Business School di Facebook: www.facebook.com/cuhkbschool dan LinkedIn: www.linkedin.com/school/3923680/.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top