• Home
  • MediaOutReach
  • Research CUHK Business School Tawarkan Pemahaman Bagaimana Sengketa Perdagangan AS-Cina akan Beranjak Maju

Research CUHK Business School Tawarkan Pemahaman Bagaimana Sengketa Perdagangan AS-Cina akan Beranjak Maju

Jumat, 15 Februari 2019 | 12:16
Kenapa Amerika Serikat berubah dari pelanggar abad ke-19 menjadi pejuang hak kekayaan intelektual? Ini dapat menunjukkan bagaimana perselisihan perdagangan dengan Cina akan bergerak maju

HONG KONG, CHINA - Media OutReach - 14 Februari 2019 - Timbul ketidakpastian tentang sengketa perdagangan baru-baru ini antara Amerika Serikat dan Cina akan diselesaikan - dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi negara-negara lain di dunia.

Namun, akademisi dari Sekolah Bisnis Universitas Cina Hong Kong (CUHK), Universitas Kota New York, dan Universitas Texas di Dallas di Amerika Serikat - yang sebelumnya melihat sejarah dan hubungan perdagangan global kedua negara - percaya bahwa mereka dapat memberikan wawasan berharga tentang kemungkinan hasil.

Pada November 2018, sengketa perdagangan dihentikan - setidaknya selama 90 hari - untuk memungkinkan perundingan lebih lanjut. Presiden China Xi Jinping dan Presiden AS Donald Trump setuju negoisasi pada 1 Desember di Buenos Aires - pada akhir KTT G20 para pemimpin dan gubernur bank sentral dari 19 negara dan Uni Eropa -- dalam pembicaraan pertama mereka sejak sengketa perdagangan dimulai. Perwakilan dari kedua negara mengadakan pembicaraan dua hari pada akhir Januari 2019, di pihak Amerika Serikat mengatakan mereka sedang mempertimbangkan perjalanan ke Beijing pada awal Februari, setelah Tahun Baru Imlek, untuk melanjutkan negosiasi. Namun, perjalanan itu dikesampingkan oleh Donald Trump.

Penghentian sengketa terjadi setelah para pemimpin G20 menyetujui deklarasi bersama yang mencatat pembagian perdagangan internasional - termasuk satu antara Beijing dan Washington yang melibatkan Hak Kekayaan Intelektual (HKI).

"Mengingat ruang lingkup dan skala potensi pelanggaran HKI di China, AS sering mencari proteksi HKI yang lebih baik di China dan merasa frustrasi oleh kurangnya kemajuan, meskipun ada peningkatan baru-baru ini," kata David Ahlstrom, Profesor Departemen Manajemen di CUHK Business School, merujuk pada studinya yang berjudul History and the Debate Over Intellectual Property.

Prof. Ahlstrom dijuluki oleh Clarivate Analytics list of Highly Cited Researchers 2018 sebagai salah satu peneliti top dunia yang telah menunjukkan pengaruh signifikan dengan menerbitkan beberapa makalah yang sering menjadi referensi selama dekade terakhir dari 2006-2016.

Dia dan rekan penulis makalahnya, Prof. Mike W. Peng dan Prof. Shawn M. Carraher, keduanya dari University of Texas di Dallas, dan Prof. Weilei (Stone) Shi dari City University of New York percaya kunci untuk memprediksi perkembangan HKI di masa depan terletak pada pemahaman yang mendalam tentang sejarah pengembangan IPR AS, yang mengungkapkan kesejajaran historis yang menarik dengan situasi saat ini di Tiongkok.

"Banyak orang menerima begitu saja bahwa AS adalah juara HKI terkemuka dan Cina merupakan pelanggaran HKI terkemuka, Namun baru-baru ini pada abad ke-19, AS adalah pelanggar HKI terkemuka," kata Prof Ahlstrom.

Selama lebih dari 100 tahun, antara berdirinya Amerika Serikat pada 1776 dan diberlakukannya Undang-Undang Chace pada tahun 1891 - yang memberikan perlindungan hak cipta AS kepada warga negara dari negara lain dan tingkat perlindungan yang serupa dengan warga AS - pembajakan Publikasi Inggris dan negara asing, seperti buku, dan hiburan, seperti sandiwara panggung, secara luas dipraktikkan oleh banyak orang Amerika.

Amerika Serikat, dengan tingkat perkembangan sastranya dan ekonominya yang lebih rendah, lambat untuk memperkenalkan perlindungan HKI negara lain karena ia tahu manfaat potensial hanya akan diberikan kepada penemu, penulis dan perusahaan asing, seperti penerbit Inggris, sementara konsumen domestik akan menghadapi biaya lebih tinggi untuk buku, produk media, dan barang inovatif lainnya.

Bahkan penulis AS Edgar Allan Poe diduga terlibat, menyalin karya-karya penulis Inggris untuk rekannya yang menulis buku teks 1839 tentang moluska. Dan itu adalah satu-satunya buku yang menghasilkan banyak uang dalam hidupnya.

"Plagiarisme semacam itu dengan cepat ditemukan," katanya. "Poe mengakui banyak hal dalam tulisannya sendiri, tetapi tanpa perjanjian hak cipta internasional, penerbit asli Inggris tidak punya jalan lain,".

Ahlstrom mengatakan undang-undang HKI China saat ini pada umumnya dibuat dengan baik dan telah mendorong banyak pelanggaran HKI underground. Namun penegakannya lemah.

"Ribuan perusahaan dan puluhan ribu orang telah membuat keputusan rasional - dari sudut pandang mereka setidaknya - untuk terlibat dalam pembajakan dan pemalsuan," ungkapnuya.

Bahkan untuk pelanggaran yang terbukti, hukum Tiongkok saat ini umumnya mengenakan denda maksimum satu juta yuan (US $ 160.000); namun, penghargaan rata-rata hanya 190.000 yuan (US $ 30.000) - hampir tidak cukup untuk mencegah pelanggaran dan bahkan mungkin tidak mencakup biaya hukum.

Perlindungan Hak Cpita yang lebih kuat seperti mengkriminalkan semua kegiatan pemalsuan - alih-alih hanya mengkriminalkan pemalsuan skala besar di atas ambang batas tertentu - cenderung mengurangi insentif pemalsu secara signifikan.

Keengganan Beijing untuk meningkatkan denda maksimum untuk pelanggaran HAKI mungkin merupakan hasil dari kekhawatiran bahwa, pada tahap perkembangan Cina yang relatif awal ini, memenuhi tuntutan HKI AS dapat mengakibatkan orang asing - dan terutama AS - pemegang hak HKI mendapat manfaat lebih: Singkatnya, biaya dapat melebihi manfaat.

"Pandangan berbasis institusi tentang sejarah HKI menunjukkan bahwa penolakan AS untuk melindungi HKI asing di abad ke-19 dan kurangnya antusiasme Cina saat ini untuk memenuhi permintaan HKI AS merupakan pilihan rasional,"

"Namun, karena pertimbangan biaya-manfaat mengubah transisi kelembagaan dimungkinkan," seperti yang ditulis oleh Prof. Mike Peng secara luas.

Kembali di Amerika akhir abad ke-19, tekanan untuk perubahan datang dari banyak penemu, penulis, dan organisasi, yang tertarik untuk memasarkan produk mereka di luar negeri, tetapi tahu bahwa mereka akan mendapatkan perlindungan HKI yang lebih baik dari pemerintah asing hanya jika Washington menawarkan perlindungan yang setara kepada pemegang hak cipta negara lain di AS.

Prof Ahlstrom mengatakan penelitian menunjukkan bahwa hanya ketika ekonomi AS lepas landas, dan produksi IP-nya cukup luas, ia merasa dapat memperluas perlindungan HKI kepada warga asing.

Dia mengatakan sejak tahun 2000-an China secara aktif mempromosikan inovasi dan HAKI - dengan aplikasi paten meningkat dari 476.000 pada 2005 menjadi lebih dari 1,2 juta pada 2010: hari ini China adalah pemimpin dunia dalam aplikasi paten.

Mengingat keluhan domestik dan internasional tentang kurangnya keahlian HKI di antara para hakim, Cina juga telah membentuk sistem pengadilan HKI khusus yang dipimpin oleh hakim yang terlatih khusus dalam penegakan HKI.

Akibatnya, litigasi HKI meroket, hina sekarang menjadi negara HKI paling sadar hukum di dunia, dalam hal jumlah kasus.

Perubahan ini merupakan berkat tekanan asing, penemuan yang lebih besar oleh perusahaan dan warga, dan persetujuan masyarakat atas manfaat yang lebih luas dari perlindungan HKI yang lebih kuat; baik pemerintah dan bisnis Tiongkok sadar akan pertumbuhan ekonomi yang lebih maju akan semakin membutuhkan HKI.

Ahlstrom mengatakan pembangunan ekonomi China akan membantu meningkatkan perlindungan HKI, seperti yang dilakukan perkembangan ekonomi A.S. di abad ke-19. Negara-negara miskin masih memiliki sedikit HKI yang harus dilindungi.

Ketika kapasitas inventif muncul, persaingan tetap didasarkan pada imitasi, sehingga sebagian besar kepentingan ekonomi dan politik lebih memilih perlindungan HKI yang lemah.

Namun ketika suatu ekonomi berkembang lebih lanjut, kapasitas inventif tambahan dan permintaan akan produk-produk berkualitas tinggi muncul, dan lobi-lobi komersial menuntut perlindungan yang efektif - kepentingan domestik yang bertepatan dengan kepentingan asing dalam perlindungan HKI yang lebih baik.

Dia mengatakan bahwa bisnis AS sekarang mengeluh tentang pelanggaran HKI di Tiongkok juga bisa belajar bagaimana penulis, komposer dan perusahaan Inggris berurusan dengan pemalsu AS lebih dari 100 tahun yang lalu. Misalnya, komposer Inggris Gilbert dan Sullivan membawa seluruh rombongan mereka ke New York untuk melakukan opera komik The Pirates of Penzance - salah langkah peniru yang tidak membayar royalti ketika menampilkan hit mereka sebelumnya, HMS Pinafore.

Di China kontemporer, banyak perusahaan multinasional telah beradaptasi dengan sistem HKI Beijing dengan menggunakan strategi pre emptive ala Gilbert dan Sullivan, katanya.

Secara khusus, mereka mengajukan paten dan merek dagang - termasuk merek dagang bahasa China - sesegera mungkin, atau membentuk aliansi strategis dengan mitra China yang dapat diandalkan segera, yang membuat pelanggaran paten besar lebih sulit.

Prof. Ahlstrom mengatakan menunjukkan bagaimana AS telah mentransformasikan dirinya menjadi juara HKI terkemuka dapat menyoroti debat AS-Cina saat ini tentang HKI.

"Kami memprediksi pada tingkat yang sama bahwa AS secara sukarela setuju untuk memperkuat perlindungan HKI ketika ekonomi AS menjadi terdorong oleh inovasi, sehingga China juga akan meningkatkan perlindungan HKI," katanya.

"Kami lebih lanjut memperkirakan bahwa ketika HKI Cina dilanggar secara signifikan di luar negeri, Cina akan menjadi lebih serius tentang perlindungan HKI. Oleh karena itu, kami menyarankan bahwa kebijakan inovasi dalam negeri cina perlu diperkuat dan bukannya dihambat oleh pemegang hak cipta asing, pemerintah, dan pemangku kepentingan lainnya," tutup Ahlstrom

Referensi:

Mike W. Peng, David Ahlstrom, Shawn M. Carraher, and Weilei (Stone) Shi. 2017. History and the Debate Over Intellectual PropertyManagement and Organization Review 13:1, March 2017, 15--38.

Artikel ini pertama kali dipublikasikan di situs web China Business Knowledge (CBK) oleh CUHK Business School: https://bit.ly/2N2edKY.

Tentang CUHK Business School

CUHK Business School terdiri dari dua sekolah - Akuntansi dan Hotel dan Manajemen Pariwisata - dan empat departemen - Ilmu Keputusan dan Ekonomi Manajerial, Keuangan, Manajemen dan Pemasaran. Didirikan di Hong Kong pada tahun 1963, ini adalah sekolah bisnis pertama yang menawarkan program BBA, MBA dan Executive MBA di wilayah tersebut. Hari ini, Sekolah menawarkan 8 program sarjana dan 20 program pascasarjana termasuk MBA, EMBA, Master, MSc, MPhil dan Ph.D.

Dalam Financial Times Global MBA Ranking 2019, CUHK MBA berada di peringkat ke-57. Dalam peringkat EMBA 2018 FT, CUHK EMBA berada di peringkat ke-29 di dunia. CUHK Business School memiliki jumlah alumni bisnis (35.000+) terbesar di antara universitas / sekolah bisnis di Hong Kong - banyak di antaranya adalah pemimpin bisnis utama. CUHK Business Schoolsaat ini memiliki sekitar 4.400 mahasiswa sarjana dan pascasarjana dan Profesor Kalok Chan adalah Dekan dari CUHK Business School.

Informasi lebih lanjut tersedia di www.bschool.cuhk.edu.hk atau terhubung dengan CUHK Business School di Facebook: www.facebook.com/cuhkbschool dan LinkedIn: www.linkedin.com/school/3923680/.


Loading...
BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top