• Home
  • Lingkungan
  • EoF Laporkan 49 Perusahaan Sawit di Riau Terduga Pembakar Lahan

EoF Laporkan 49 Perusahaan Sawit di Riau Terduga Pembakar Lahan

Jumat, 18 November 2016 | 14:59
Dok Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan
PEKANBARU, RIAUGREEN.COM - Sebanyak 49 perusahaan sawit dan Hak Tanaman Industri (HTI) di Riau dilaporkan kepada kepolisian daerah (Kapolda) setempat dengan dugaan pelaku pembakaran lahan dan hutan (Karlahut) sepanjang 2014 hingga Oktober 2016.

Pelaporan itu dilakukan Koalisi Eyes On The Fores (EoF) di Markas Polda Riau, Jumat (18/11). Koordinator EoF Okto Yugo Setio kepada wartawan menjelaskan, hasil investigas EoF yang terdiri dari Jikalahari Riau, Walhi Riau dan WWF Riau menemukan kerusakan lingkungan hidup atas kebakaran hutan dan lahan dalam kurun waktu tahun 2014 hingga 2016.

"Kami laporkan ini karena memang sesuai komitmen Kapolri Jenderal Tito Karnavian bahwa Polda tidak boleh lagi menerbitkan SP3 (Surat Perintah Penghentian Penyidikan, Red) terkait korporasi pembakar hutan dan lahan," tuturnya.

Dikatakan Okto lagi, laporan itu berdasarkan temuan di lapangan dan pantauan Satelit Terra dengan confidence 70 persen. "Kebakaran terulang dengan bukti foto dan lapangan serta satelit," tukas Okto, didampingi Made Ali dari Jikalahari Riau.

EoF berharap laporan tersebut ditindaklanjuti oleh pihak Polda Riau dengan segera melakukan penegakan hukum. Ke-49 perusahaan yang dilaporkan itu terdiri dari 19 perusahaan sawit dan 30 perusahaan HTI. (red/rtc)

BERITA LAINNYA
Riau Ditetapkan Status Siaga Darurat Karlahut
Selasa, 24 Januari 2017 | 11:29
Dumai dan Rohul Siaga Darurat Bencana Asap
Sabtu, 21 Januari 2017 | 12:43
Satu Hektare Lahan Milik Suharto di Inhu Terbakar
Kamis, 12 Januari 2017 | 12:59
Predasi Ancam Kelestarian Penyu di Indonesia
Kamis, 12 Januari 2017 | 11:03
Hari Ini Terpantau 9 Ttik Api di Riau
Rabu, 11 Januari 2017 | 15:32
10.676 Hektare Lahan di Riau Terbakar Tahun 2016
Senin, 02 Januari 2017 | 14:38
BERIKAN KOMENTAR
Top