• Home
  • Inhil
  • Bupati Wardan Absensi Perusahaan atasi Karlahut Pada Rakoor Forum CSR

Bupati Wardan Absensi Perusahaan atasi Karlahut Pada Rakoor Forum CSR

Jumat, 21 Februari 2020 | 20:14
PEKANBARU, RIAUGREEN.COM - Mengantisipasi dan Mengatasi Kebakaran Lahan dan Huta (Karlahut) di Wilayah Kabupaten Indragiri Hilir, Jum'at (21/02/2020) Siang di Hotel Aryaduta Pekanbaru dilaksanakan Rapat Koordinasi Forum CSR yang dihadiri seluruh Perusahaan yang ada di Kabupaten Indragiri Hilir.

Rapat ini dipimpin lansung Bupati HM.Wardan bersama Wakil Bupati H.Syamauddin Uti turut dihadiri Unsur Forkopimda Kabupaten Indragiri Hilir, Seluruh Pejabat Eselon dilingkungan Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir serta pihak-pihak terkait.

Kita harus mengantisipasi lebih dini Karlahut dengan kebersamaan untuk itulah pada hari ini baik dari Pemerintah dan Perusahaan pada hari ini kita duduk bersama membicarakan langkah-langkah apa yang akan kita lakukan dalam mengetasi karlahut lebih awal sehingga Kabupaten Indragiri Hilir tidak termasuk dalam perhitungan yang memiliki titik hotspot.
Dan tantangan begitu berat mengingat Kapolri dan TNI tidak lagi hanya mengurus keamanan tetapi masalah kebakaran lahan dan hutan ini menjadi perhatian khusus.
Pada kesempatan tersebut, Bupati HM.Wardan juga melakukan absensi seluruh perusahaan yang ada di Kabupaten Indragiri Hilir untuk memastikan kehadiran dalam rangka bersama-sama mengatasi karlahut. 

Dalam arahannya Bupati HM.Wardan mengatakan, Kehadiran kita disini untuk menindak lanjuti arahan Presiden RI secara Lansung beberapa waktu lalu di Istana Negara untuk mengantisipasi Karlahut lebih awal. Untuk itu, Kita dari Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir akan melakukan Apel Akbar siaga Karlahut, 
Beliau menambahkan, setelah melihat dari perkiraan iklim perkiraan iklim dari BMKG yang dilaksanakan pada bulan Maret 2020 maka di wilayah ini akan terjadi perubahan iklim ekuatorial di perkirakan dimulai pada bulan Maret sampai bulan Oktober akan terjadinya musim panas dan pada tahun 2020 ini kemarau itu cenderung lebih kering. Mengingat dimana saat kondisi musim hujan hari ini dan biasanya itu tidak terjadi kebakaran pada musim kemarau di bulan Januari sampai Februari ini di Kabupaten sudah terjadi terjadi beberapa kali kebakaran dari data yang ada itu mulai tanggal 1 Januari sampai dengan Februari 2020 itu di Kabupaten indah sudah terdapat 65 titik hotspot dengan 22 hektar lahan yang terjadi kebakaran.
Dan sesuai apa yang disampaikan oleh Panglima TNI pada saat pertemuan di Pekanbaru yang lalu Beliau mengatakan bahwa terjadinya kebakaran lahan itu 90% itu akibat ulah manusia.

masalah penegakan hukum ini harus betul-betul ditegaskan ini penjelasan dari mereka maka itulah kita Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir yang tentunya ingin berupaya dan berusaha untuk mempersiapkan agar Kabupaten Indragiri Hilir Zero hotspot.
Untuk itu, kita akan mengatifkan kembali Masyarakat Peduli Api (MPA) yang diperkirakan akan ada 7000 MPA di Kabupaten Indragiri Hilir yang disertai dengan Uniform dengan Surat Keputusan Bupati agar pemanjangan Karlahut lebih cepat dan tepat ditandai dengan Apel Akbar antisipasi Karlahut dan ucapan terimakasih atas dukungan dari perusahaan yang telah berpartisipasi dalam mengatasi Karlahut, Demikian tutup Bupati HM.Wardan.

Sementara itu, Wakil Bupati H.Syamsuddin juga kembali mengingat kita akan menghadapi musim kemarau panjang. Maka perlu persiapan dan saling membantu dalam mengatasi Karlahut yang didukungan perusahaa yang ada di Wilayah Kabupaten Indragiri Hilir. (Ms)

Loading...
BERITA LAINNYA
Dua PDP di Inhil Sudah Pulang, 2 Masih Dirawat
Kamis, 02 April 2020 | 22:30
BERIKAN KOMENTAR
Top