• Home
  • Hukum
  • Ambil Uang Tak Berkurang, Begini Cara 2 Pelaku Bobol ATM

Ambil Uang Tak Berkurang, Begini Cara 2 Pelaku Bobol ATM

Minggu, 20 Januari 2019 | 11:21
Foto tutinonka.wordpress.com
Ilustrasi
RIAUGREEN.COM - DS (20) dan AS (23) diciduk petugas Satreskrim Polres Serang di Desa Sentul, Kecamatan Kragilan, Kabupaten Serang, Sabtu (12/1). Dua warga asal Lampung itu ditangkap lantaran membobol uang di mesin anjungan tunai mandiri (ATM).

Pelaku menguras uang di mesin ATM, tanpa mengurangi saldo di rekening miliknya. Caranya, pelaku lebih dahulu menentukan lokasi mesin ATM. Pelaku memilih lokasi yang sepi. Kemudian pelaku melakukan transaksi penarikan tunai hingga batas maksimal. Saat mesin melakukan penghitungan uang, pelaku memadamkan aliran listrik pada mesin ATM.

"Saat uang mau keluar, mesin ATM dimatikan oleh pelaku. Kemudian uang yang sudah mau keluar itu dicongkel dan ditarik menggunakan pinset atau jepitan. Ini termasuk modus baru di Serang," ungkap Kapolres Serang Ajun Komisaris Besar Polisi (AKBP) Indra Gunawan saat rilis di Mapolres Serang, Jumat (18/1).

Secara otomatis, mesin ATM menganggap transaksi batal. Dengan begitu, saldo rekening pelaku tidak berkurang. Namun, perbuatan curang kedua pelaku terhenti setelah ditangkap di mesin ATM di area PT Lung Cheong, Kecamatan Kragilan.

"Kejadiannya subuh sekitar jam empat pagi. Keduanya memang mengincar ATM yang sedang sepi. Kebetulan saat kejadian tim reskrim kami sedang patroli dan melihat dua orang yang mencurigakan di dalam ATM, mereka keluar masuk," kata Indra.

Polisi mengamankan barang bukti berupa uang Rp200 ribu pecahan Rp50 ribu, kartu ATM, dan pinset, alat yang digunakan untuk menarik uang dari mesin, serta kendaraan tanpa pelat nomor polisi.

"DS dan AS ini menurut pengakuannya baru satu kali. Namun, dari pihak bank ada beberapa laporan-laporan kerusakan dari sejumlah mesin ATM," ungkap Indra.

Dua pelaku dijerat dengan Pasal 363 KUH Pidana dan terancam hukuman maksimal tujuh tahun penjara. "Kasus pembobolan ini sedang kita dalami," kata Indra.

Sementara itu, DS mengaku nekat melakukan pembobolan mesin ATM lantaran terdesak kebutuhan ekonomi. Penghasilannya sebagai buruh pabrik tidak mampu mencukupi kebutuhan keluarganya.

"Baru satu kali, saya dikasih tahu caranya dari teman di Lampung. Katanya, kalau mau bobol ATM tanpa ketahuan, caranya gampang. Waktu dipraktikkan ternyata bisa," tandasnya.

Dikatakan DS, dia dan AS memiliki perannya masing-masing. Dia bertugas mencongkel dan menarik uang dari dalam ATM menggunakan pinset, sementara AS mematikan listrik mesin ATM. "Kita masuk berdua, saya yang ambil uang, dia yang matikan listrik," jelasnya.
 
(sumber:radarbanten.co.id)

Loading...
BERITA LAINNYA
Innalillahi, Komeng Meninggal Dunia Ditembak OTK
Minggu, 07 April 2019 | 12:57
BERIKAN KOMENTAR
Top