• Home
  • Hukum
  • Terungkap Sudah Motif Jauhari Pukul Mahasiswi yang Lagi Solat

Terungkap Sudah Motif Jauhari Pukul Mahasiswi yang Lagi Solat

Kamis, 03 Januari 2019 | 19:52

RIAUGREEN.COM - Setelah beberapa hari buron, polisi akhirnya berhasil menangkap Muhammad Juhairi (45), pelaku pemukulan mahasiswi sedang sholat di masjid.

Muhammad Juhairi ditangkap di rumah adiknya, di jalan Teratai, RT 21, Sangasanga Dalam, Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur, Rabu (2/1/2019) sekitar pukul 14.00 Wita.

Rupanya, Muhammad Juhairi tega memukul mahasiswi yang sedang sholat untuk mengambil tas milik korban.

Peristiwa pemukulan terjadi saat mahasiswi asal Samarinda, Kalimantan Timur  sedang shalat di Masjid Al Istiqomah, jalan P Antasari, Sungai Kunjang, Kota Samarinda, Provinsi Kalimantan Timur, Jumat (28/12/2018) lalu.

Tanpa perlawanan pelaku berhasil diringkus sesaat setelah dirinya masuk ke dalam rumah.

Anggota kepolisian gabungan dari personel Polda Kaltim, Polresta Samarinda, serta Polsek Sungai Kunjang, Polsek Palaran, dan Polsek Samarinda Ulu.

Anggota kepolisian yang telah menunggu kedatangan pelaku dengan mudah meringkus pria yang menjadi buah bibir di Samarinda, terutama di kalangan netizen.

"Saat masuk ke rumah, kita langsung tangkap pelaku dan bawa ke Polres," ucap Kasat Reskrim Polresta Samarinda, Kompol Sudarsono, Rabu (2/1/2019).

Aksi pemukulan itu pun terekam kamera CCTV masjid, yang juga beredar luas di media sosial. "Dia pukul korban karena butuh uang untuk makan, tidak ada kaitanya dengan persoalan agama.

Pelaku mau ambil tas korban, namun saat pelaku memukul, korban tetap sadarkan diri dan berteriak, yang membuat pelaku kabur," tegasnya.

"Pelaku ada di masjid itu sekitar tiga harian, dua hari sebelum kejadian itu, pelaku telah kehabisan uang.

Sebelumnya pelaku mendapatkan uang dari pengurus masjid karena membantu membersihkan masjid," jelasnya.

Selain telah mengamankan barang bukti berupa balok yang digunakan untuk memukul korban, serta mukena yang digunakan oleh korban.

Kepolisian juga mengamankan sebilah parang, yang digunakan pelaku untuk membantu temannya jaga keamanan di Sangatta, Kabupaten Kutai Timur, Provinsi Kalimantan Timur.

Sedangkan motor milik temannya yang jadi kendaraan selama pelarian, juga telah diamankan kepolisian dengan proses hukumnya ditangani oleh Polsek Sangasanga, Polres Kutai Kartanegara.

Terkait dengan aksi pemukulannya, pelaku dijerat dengan pasal 351 KUHP tentang Penganiayaan dengan ancaman kurungan diatas lima tahun penjara.

Saat ini pelaku tengah menjalani pemeriksaan lebih lanjut di Polresta Samarinda.

Untuk diketahui, pelaku merupakan mantan pekerja tambang baru bara yang kerap pindah pindah tempat kerja.

Sejauh ini kepolisian menilai kejiwaan pelaku masih normal, dengan komunikasi yang masih lancar.

Kronologi Pelarian Pelaku

Usai melakukan pemukulan kepada Merissa Ayu Ningrum (20), mahasiswi jurusan Psikologi, Universitas 17 Agustus 1945, pada Jumat (28/12/2018) lalu, sekitar pukul 14.20 Wita, pelaku langsung kabur dengan tujuan Sangasanga, tempat tinggalnya.


Mengetahui bakal dicari-cari, pelaku pun bergerak cepat dengan berpindah ke daerah lainnya.

Sebelum kabur, pelaku sempat meminjam terlebih dahulu kendaraan roda dua milik temannya, lalu pelaku melanjutkan perjalanan ke Balikpapan dengan tidur dari masjid ke masjid.

Pada malam pergantian Tahun Baru 2019, pelaku melanjutkan perjalanan menuju Sangatta, Kutai Timur dengan tujuan mendatangi temannya yang bekerja sebagai wakar.

Akhirnya, Rabu (2/1/2019), pelaku memutuskan kembali ke Sangasanga karena sudah kehabisan tempat yang dituju untuk melarikan diri.

"Sempat berpindah-pindah tempat, malam pergantian tahun baru di Balikpapan, lalu dia perjalanan ke Sangatta (Kutai Timur).

Agar bensinnya tetap ada, pelaku minta uang di masjid sebesar Rp 10 - Rp 20 Ribu. Di Sangatta (Kutai Timur) dia diberi makan oleh temannya, sekaligus bantu temannya," jelasnya.

"Kalau mulai ada penyimpangan kejiwaan, akan kita periksakan ke rumah sakit jiwa, namun sejauh ini komunikasi masih lancar saja," katanya. (*)

sumber:tribunnews.com


Loading...
BERITA LAINNYA
Pelaku Mutilasi Diduga Baru Lulus TNI
Minggu, 12 Mei 2019 | 16:28
Innalillahi, Komeng Meninggal Dunia Ditembak OTK
Minggu, 07 April 2019 | 12:57
BERIKAN KOMENTAR
Top