• Home
  • Hukum
  • Asal Muasal Perwira Polisi di Babel Tendang dan Pukul Ibu-ibu

Asal Muasal Perwira Polisi di Babel Tendang dan Pukul Ibu-ibu

Jumat, 13 Juli 2018 | 12:01
merdeka
Polisi pukul pencuri di Bangka Belitung.
RIAUGREEN.COM - Rekaman video seorang pria berbaju orange bertuliskan polisi tengah memarahi dua ibu-ibu di sebuah minimarket menyebar melalui media sosial. Dalam video tersebut memperlihatkan pria tersebut menendang dan memukul menggunakan sandal salah seorang ibu dan anak di minimarket.

Dengan nada keras pria itu bertanya ke dua orang perempuan dan satu bocah. Terdengar dia meminta salah seorang di minimarket untuk membawa mereka ke mobil. Sementara kedua ibu tersebut terus menangis dan meminta maaf.

"Diam kamu," ujar si pria tersebut.

Polisi menyebut peristiwa itu terjadi di Kota Pangkalpinang pada Rabu (11/7) malam. Pria yang melakukan penganiayaan tersebut merupakan Kasubid Ditpamobvit Polda Kepulauan Bangka Belitung AKBP Yusuf SE.

"Iya. Dia pemilik toko," kata Kabid Humas Polda Bangka Belitung AKBP Abdul Munim saat dihubungi Liputan6.com, Jumat (13/7).

Menurut Munim, aksi perwira polisi tersebut lantaran emosi terhadap sekelompok orang yang mencuri tokonya di Jalan Selindung, Kota Pangkalpinang, Kepulauan Bangka Belitung. Ibu-ibu yang ditendang dan dipukul AKBP Yusuf diduga merupakan komplotan pencuri tersebut.

"Saat itu ada pemilik toko berinisial Y melihat kejadian pencurian di tokonya. Lalu Y bertanya-tanya kepada pelaku pencuri sambil melakukan tindakan kekerasan," kata Munim.

Munim menambahkan, kegeraman AKBP Yusuf memuncak setelah diinterogasi kedua ibu-ibu tersebut mengelak mencuri. Sementara komplotan lainnya kalang kabut saat aksinya diketahui pemilik toko.

"Pura-pura belanja, berombongan berjumlah tujuh orang. Enam masuk toko dan satu menunggu di mobil Avanza. Tiga ketangkap," kata dia.

Komplotan ini diduga mencuri sejumlah susu, mi instan dan selendang. Pencurian ini membuat pemilik toko rugi Rp 600 ribu.

Kasus pencurian ini sudah dilaporkan penjaga toko ke Polres Pangkalpinang. Sementara kasus dugaan penganiayaan dilakukan AKBP Yusuf ditangani oleh Bidpropam Polda Bangka Belitung.

"Y terpancing emosi karena mereka ramai-ramai maling, saat yang ketangkap ditanya bilangnya tidak tau semua," kata Munim.


Sumber: Liputan6.com/Merdeka.com

BERITA LAINNYA
BERIKAN KOMENTAR
Top