• Home
  • Ekonomi
  • Jika Dolar Tembus Rp15 Ribu, Lima Bank Nasional Akan Kena Hantam

Jika Dolar Tembus Rp15 Ribu, Lima Bank Nasional Akan Kena Hantam

Sabtu, 01 September 2018 | 21:23
RIAUGREEN.COM - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyatakan pelemahan nilai tukar rupiah hingga level Rp15 ribu per dolar AS akan menghantam permodalan lima bank nasional.

Deputi Komisioner Pengawasan Perbankan OJK Irwan Lubis mengatakan, penyataan tersebut didasarkan pada hasil stress test yang dilakukan OJK terhadap perbankan di Indonesia, namun Irwan enggan menyebutkan nama bank-bank tersebut.

"Depresiasi rupiah terhadap dolar AS jika sampai Rp15 ribu per dolar AS akan menghantam permodalan satu hingga lima bank nasional," ujar Irwan saat jumpa pers, Kamis (12/3).

Irwan menuturkan, terkait hasil stress-test tersebut, OJK sudah memanggil manajemen bank yang kinerjanya berpotensi terganggu oleh pelemahan rupiah.

"Kalau rupiahnya Rp14 ribu per dolar AS, bank-bank di sini masih oke," kata Irwan.

Rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) perbankan hingga akhir Januari 2015 tercatat sebesar 21,01 persen, naik dibandingkan Desember 2014 yang mencapai 19,57 persen.

Menurut Irwan, peningkatan tersebut disebabkan oleh membesarnya jumlah laba yang ditahan oleh bank. Rasio tersebut juga dinilai masih jauh lebih tinggi dari batas normal yang sebesar 14 persen.

Irwan menambahkan, jika depresiasi rupiah menembus Rp15 ribu per dolar AS, maka kondisi tersebut akan mengganggu stabilitas makro ekonomi. Variabel pertumbuhan ekonomi dinilai akan mengalami penurunan, mengikuti pelemahan rupiah.

Selain itu, lanjut Irwan, pelemahan rupiah juga akan mendorong peningkatan rasio kredit bermasalah (NPL) dan sebagian besar indikator ekonomi makro.

"Kami berharap rupiah tidak tertekan lebih jauh lagi," kata Irwan.

Loading...
Source: republika.co.id

BERITA LAINNYA
Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Positif untuk APBN
Rabu, 05 September 2018 | 12:02
900 Barang Impor Bakal Disetop Pemerintah?
Jumat, 24 Agustus 2018 | 18:16
Pagi Ini Rupiah Tembus Rp14.074/USD
Kamis, 17 Mei 2018 | 11:18
BERIKAN KOMENTAR
Top