• Home
  • Bengkalis
  • Selasa, KNPI Bantan Bakal Kumpulkan Ratusan Pelajar, Ada Apa ya ?

Selasa, KNPI Bantan Bakal Kumpulkan Ratusan Pelajar, Ada Apa ya ?

Minggu, 24 September 2017 | 21:43
Riki
BANTAN, RIAUGREEN.COM Jika tidak ada aral melintang, pengurus Komite Nasional Pemuda Indonesia (KNPI) Kecamatan Bantan, Selasa 26 September 2017 akan mengumpulkan ratusan pelajar dari beberapa sekolah.

Kegiatan yang melibatkan belia ini, bukan untuk demo atau unjuk rasa, tapi wujud kepedulian untuk menyatakan perang terhadap bahaya narkoba. 

Mengingat, peredaran narkoba di Kabupaten Bengkalis, khususnya Kecamatan Bantan sudah membahayakan. Apalagi pintu gerbang Indonesia, Bantan tidak hanya menjadi daerah transit, tapi sebagai lahan empuk peredaran narkoba.

"Sangat ini, kita sangat prihatin dengan peredaran narkoba. Terlebih-lebih di Kecamatan Bantan, peredaran narkoba sudah masuk ke ceruk-ceruk kampung. Atas dasar itu, Kami akan mengumpulkan pelajar dalam kegiatan sosialisas pencegahan narkoba," ungkap Ketua KNPI Kecamatan Bantan, Riki Aftafiandi, Minggu 24 September 2017.
Kegiatan sosialisasi merupakan program KNPI Bantan Go To School bakal digelar di SMKN 1 Bantan di Desa Bantan Timur. 

Sesuai rencana, pihak panitia akan menghadirkan sejumlah narasumber yang berasal dari pemangku kepentingan di Kecamatan Bantan, seperti Camat Bantan, Kepala UPT Pendidikan Bantan, pengurus KNPI dan anggota DPRD Kabupaten Bengkalis.

Dikatakan anak watan Desa Mentayan ini, tujuan kegiatan dari kegiatan ini selain untuk memperkokoh silaturahmi dan memperkenalkan eksistensi KNPI kecamatan Bantan bagi kalangan generasi muda. Tentu tujuan paling utama, bagaimana mewujudkan komitmen dari kalangan guru, pelajar, pemerintah, legislatif, pengurus organisasi kepemudaan dan masyarakat, untuk menyatakan perang terhadap narkoba.

"Kita semua tahu, dari sejumlah kasus peredaran narkoba, sebagian besar pelakunya di tangkap di Bantan. Dan lebih menyedihkan lagi, pelakunya juga berasal dari Bantan. Melihat fenomena ini, menuntut kita semua harus ekstra waspada," tegas Riki.

Diungkapkan Riki, pemuda sangat rentan menjadi sasaran serangan narkoba. Apalagi pada usia anak sekolah, pada umumnya masih mencari jadi diri, sehingga sangat rawan menjadi korban narkoba.  

Agar pemuda di Kecamatan Bantan, tidak menjadi korban narkoba, maka pengurus KNPI akan bergandeng tangan dengan organisasi kemasyarakatan lainnya untuk menyatakan perang melawan narkoba. Karena maju mundurnya suatu bangsa dilihat dari pemudanya. "Kalau pemudanya baik maka bangsa ini Insyallah akan maju dan berkembang. Tapi kalau rusak pemudanya maka tunggulah kehancurannya," tandas Riki. (Diskom/d*ari)

BERITA LAINNYA
Pelatihan Tata Rias Pengantin Disdik Resmi Ditutup
Minggu, 10 Desember 2017 | 14:16
800 Lebih Pencari Kerja Ikuti Polbeng Job Fair
Minggu, 10 Desember 2017 | 00:21
APBD Bengkalis 2018 Tunggu Verifikasi Gubri
Jumat, 08 Desember 2017 | 11:31
BERIKAN KOMENTAR
Top