• Home
  • Advertorial
  • Wujudkan Pelalawan Makmur, Pemkab Pelalawan Bedah 1020 Rumah Tidak Layak Huni

Wujudkan Pelalawan Makmur, Pemkab Pelalawan Bedah 1020 Rumah Tidak Layak Huni

Rabu, 07 Juni 2017 | 12:14
Angga Aprinanda
Dinas Sosial meninjau progres pembangunan Rumah Layak Huni
KEBUTUHAN pokok manusia seperti sandang, pangan dan papan sudah menjadi permasalahan kompleks di Indonesia, seyogyanya dengan kemajuan zaman dan era globalisasi saat ini kebutuhan primer tersebut sudah harus terpenuhi, sehingga sumber daya manusianya dapat bersaing dan maju.

Dengan terpenuhinya kebutuhan pokok sandang, pangan dan papan, dapat dijadikan tolak ukur untuk menyatakan penduduk di daerah tersebut makmur dan sejahtera, namun demikian, seiring dengan sektor industrial yang berkembang pesat, tingkat urbanisasi penduduk di Kabupaten Pelalawan pun meningkat, sehingga negeri seiya sekata ini selain dihuni oleh penduduk asli juga dihuni oleh beragam suku dan pendatang, hal ini tentu berpengaruh pada kelangsungan kehidupan sosial dan perekonomian yang membuat Pemerintah Kabupaten Pelalawan harus bekerja ekstra demi terwujudnya Pelalawan EMAS (Ekonomi, Mandiri, Aman dan Sejahtera).

Dinamika kependudukan di Kabupaten Pelalawan inilah yang membuat pemerintah kabupaten Pelalawan harus menyusun program-program strategis agar realisasi Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) tepat sasaran dan tidak menguap begitu saja, salah satu program strategis tersebut adalah Rehabilitasi rumah tidak layak huni
 
Rehabilitasi rumah tidak layak huni telah ditetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Pelalawan 2016-2021 melalui perda no 11 tahun 2016, program tersebut merupakan salah satu kegiatan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat melalui rehabilitasi rumah tidak layak huni.

Konsistensi dari program rehabilitasi rumah tidak layak huni ini tentu tidak terlepas dari Visi Bupati Pelalawan, H.M Harris melalui 7 program strategis yaitu Pelalawan Makmur, yang diaplikasikan oleh Dinas Kesejahteraan Sosial Pelalawan, menggunakan anggaran pendapatan belanja daerah (APBD), di tahun 2017 anggaran pendapatan belanja daerah (APBD) yang digelontorkan untuk program tersebut mencapai 3 Milyar Rupiah.

Kepala Dinas Sosial Pelalawan May Hendri terus monitoring progres pembangunan RLH

Sejak digulirkannya program rehabilitasi rumah tidak layak huni tahun 2008 lalu hingga 2017, Pemerintah kabupaten Pelalawan melalui alokasi dana APBD tahun pertahun telah membedah 1020 unit rumah warga miskin, diantaranya 100 unit rumah akan direhabilitasi tahun ini.

Demikian disampaikan Bupati Pelalawan HM Harris didampingi Kepala Dinas Sosial (Dissos) Kabupaten Pelalawan May Hendri, ketika ditemui RiauGreen, Senin (5/6/2017) kemarin. Dikatakan HM Harris, bahwa rehabilitasi rumah tidak layak huni merupakan realisasi dari 7 program strategis yakni Pelalawan makmur, sehingga keluarga kurang mampu di Kabupaten Pelalawan dapat memiliki rumah yang layak huni, agar  timbul kenyamanan dan meningkatkan taraf hidup.

"Dalam kurun waktu 9 tahun, sudah sebanyak 1000 rumah tidak layak huni yang direhabilitasi di Kabupaten Pelalawan, tentu hal ini merupakan upaya dan komitmen premerintah kabupaten Pelalawan untuk mewujudkan Pelalawan makmur, rumah yang ditempati masyarakat kurang mampu yang kondisinya memprihatinkan akan direhabilitasi sesuai dengan alokasi dana yang tersedia. Untuk tahun 2017 ini, kita akan merehabilitasi sebanyak 100 unit rumah tidak layak huni yang tersebar di 12 Kecamatan dengan jumlah bantuan sebesar 30.000.000 (tiga puluhjuta rupiah) per unit," papar Bupati.

Dilanjutkan HM Harris, program bedah rumah yang tidak asal dilaksanakan, namun memiliki prosedur yang ketat dengan acuan yang jelas. Karena itu, sebelum program ini dilaksanakan, pihaknya telah menyiapkan petunjuk pelaksanaan (Juklak) dengn tujuan tersedianya acuan operasional pelaksanaan kegiatan rehabilitasi rumah tidak layak huni, sebagai pedoman bagi Kelompok Masyarakat Setempat (KMS) dalam pelaksanaan kegiatan rehabilitasi rumah tidak layak huni di masing-masing Desa/ Kelurahan.

"Selain itu, dengan Juklak juga akan terwujud kesamaan pemahaman dan arah dalam melaksanakan kegiatan, walaupun bahan yang digunakan tidak sama. Hal yang lebih penting adalah bahwa pelaksanaan rehabilitasi rumah tidak layak huni dimaksudkan agar tersedianya pelayanan bagi keluarga kurang mampu. Kemudian adanya kenyamanan untuk menempati rumahnya, maka terangkatnya harkat dan martabat keluarga sehingga Timbul kemampuan keluarga dalam melaksanakan peran dan fungsi keluarga terhadap pendidikan anak-anaknya serta meningkatkan kualitas kesehatan," ujarnya.

Bekerja Sama dengan KMS

 
Dalam implementasi program rehabilitasi rumah tidak layak huni ada tahapan-tahapan yang sudah diatur sedemikian rupa sehingga transparansi program ini tetap terjaga, Kepala Dinas Sosial Kabupaten Pelalawan, May hendri, juga menuturkan bahwa dalam pelaksanaan program rehabilitasi rumah tidak layak huni tersebut, Dinas Sosial Kabupaten Pelalawan bekerjasama dengan Kelompok Masyarakat Setempat (KMS).

Fungsi dari dinas sosial sendiri hanya pengawasan dan pendampingan, sedangkan dana untuk rehabilitasi rumah ditransfer ke rekening penerima bantuan. Ada beberapa tahapan untuk menetapkan penerima bantuan rehabilitasi rumah tidak layak huni, dimulai dari Desa/Kelurahan dan Kecamatan mengusulkan proposal dengan menetapkan Keputusan Camat atau diketahui oleh Camat calon penerima bantuan rehabilitasi rumah tidak layak huni.

Selanjutnya, Tim Verifikasi Dinas Kesejahteraan Sosial Kabupaten Pelalawan memverifikasi atas usulan dari desa, Kelurahan dan kecamatan tentang kelayakan rumah yang diusulkan. Setelah itu, membuat SK Bupati Pelalawan tentang penetapan nama-nama calon penerima bantuan rehabilitasi rumah tidak layak huni dan KMS sebagai pelaksana,  kemudian melakukan sosialisasi tingkat Kabupaten kepada seluruh Kecamatan tentang Pelaksanaan teknis kegiatan rehabilitasi rumah tidak layak huni.

Tak hanya sampai disitu, masyarakat penerima bantuan didampingi KMS untuk membuka rekening ke Bank yang telah ditunjuk. Kemudian KMS mengajukan RAB beserta gambar rumah untuk pembangunan rumah selanjutnya diverifikasi oleh tim dari Dinas Sosial.

"Tahapan lain yakni pengajuan Pencairan dana. Tahap I sebesar 50 persen. Setelah dana disalurkan ke rekening penerima bantuan, terhitung mulai tanggal dana dicairkan harus dilaksanakan segera pembangunan rumah tidak layak huni tersebut. Tenggat waktu pembangunan rumah tahap I sebesar 50 persen waktu pelaksanaannya selama 45 hari, paling lama. Tahapan berikutnya, yakni pembangunan rumah tahap I sebesar 50 persen terhitung sampai cor slop atas. Lalu,setelah pembangunan bedah rumah tahap I selesai KMS melaporkan pertanggungjawaban penggunaan dana ke Bupati Pelalawan melalui Dinas Sosial, dengan melampirkan semua faktur, kwitansi pembelian serta foto-foto rumah dan foto copy rekening si penerima bantuan atas dana yang sudah disalurkan. Untuk pengajuan kembali pencairan tahap II (100 persen). Setelah Dana tahap II disalurkan ke rekening penerima bantuan, terhitung mulai tanggal dana dicairkan harus dilaksanakan kembali pembangunan rumah tersebut. Pembangunan tahap II waktu pelaksanaannya selama 45 hari (paling lama) dan terhitung selesai apabila semua pekerjaan hingga finishing sudah tuntas," jelasnya. 

May Hendri menambahkan, setelah pembangunan rumah tidak layak huni tahap II selesai, maka KMS melaporkan pertanggungjawaban penggunaan dana ke Bupati Pelalawan melalui Dinas Sosial, dengan melampirkan semua faktur, kwitansi pembelian serta foto-foto rumah dan fotocopy rekening si penerima bantuan atas dana tahap II yang sudah disalurkan. Untuk pelaporan pertanggung jawaban masing-masing dijilid 3 rangkap, sama seperti tahap awal. Setelah seluruh tahapan rehabilitasi rumah tidak layak huni selesai Kepala Dinas Sosial melakukan monitoring dan evaluasi ke lokasi dan membuat surat pernyataan bahwa pekerjaan bedah rumah telah selesai, juga membuat berita acara serah terima rumah antara Bupati Pelalawan Melalui Dinas Sosial kepada KMS untuk diserahkan ke penerima bantuan. Dinas membuat laporan baik lisan maupun tulisan kepada Bupati hasil pekerjaan bedah rumah, tutupnya. (adv/angga)

BERITA LAINNYA
Pulau Jemur, Woww…. Indahnya…!
Senin, 13 Februari 2017 | 12:22
Menpar Tetapkan Bono Sebagai Destinasi Kelas Dunia
Jumat, 03 Februari 2017 | 11:23
Gubri: Riau Harus Bebas Asap
Senin, 23 Januari 2017 | 17:41
Peran Media Sukseskan Riau Menyapa Dunia
Kamis, 22 Desember 2016 | 11:59
BERIKAN KOMENTAR
Top